Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Adikku Mengambil Keperawananku

Cerita Sex Dewasa Adikku Mengambil Keperawananku

1033
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Adikku Mengambil Keperawananku

Nama saya Mona, saya berumur 24 tahun, saya menikah dan memiliki satu putra. Selanjutnya, saya ingin berbagi pengalaman saya tentang hubungan saya dengan adik perempuan saya sendiri. Kejadian ini terjadi dua tahun lalu ketika saya berumur 22 tahun dan saudara perempuan saya berusia 18 tahun.

Kami adalah 3 saudara laki-laki, saudara perempuan saya Diana telah menikah dan bergabung dengan suaminya, sementara saudara perempuan saya dan saya tinggal bersama orang tua kami. Saya sendiri cukup tinggi, tinggi badan saya 160cm, 52kg, orang mengatakan saya gemuk, terutama di pinggul / pantat. Payudaraku hanya mencakup rata-rata 34. Kulit putih saya selalu menjadi perhatian bagi orang-orang ketika saya berjalan keluar rumah. Saya memiliki pacar berusia 2 tahun di atas saya, dia adalah adik kelas saya.

Pacar saya dan saya berpacaran selama lebih dari 2 tahun, dan untuk waktu terlama kami hanya melakukan petting, saling menyentuh, saling berciuman dan menghisap satu sama lain … Pacar saya benar-benar ingin menerobos memekku saat mengelus, tapi saya Saya tidak ingin itu terjadi sebelum kita menikah, jadi saya mengambil air mani dengan swalayan, yang mengguncang penisnya. Saya juga sering dipaksa untuk mengisap penis pacar saya yang sebenarnya saya agak jijik melakukannya.

Frekuensi petting dengan pacar saya membuat saya haus untuk mengelus seorang pria dan selalu ingin disentuh, sehari tidak terasa terasa tersiksa … entah bagaimana saya menjadi ketagihan … Sampai akhirnya saya sendiri melakukannya dengan tangan saya sendiri di kamar sendiri. Seringkali saya meraba-raba payudaraku dan menggosok vaginaku sampai aku orgasme.

Ini salah saya, saya tidak menyadari bahwa selama ini kakak saya Dani sering mengintip saya … Saya tahu ini setelah dia mengaku ketika dia berhasil menembus keperawanan saya, saudaranya sendiri. Awalnya, ketika aku, ibuku dan adikku Dani pergi ke supermarket 500m di dekat rumah. Karena kami memiliki banyak belanja, kami memutuskan untuk mengambil becak.

Saat itu saya mengenakan celana ketat setengah lutut, dan karena kami hanya mengendarai satu becak, saya memutuskan untuk memakaikannya di pangkuan adik saya, sementara ibu saya membawa belanja. Perjalanan, yang hanya 500m, ketika aku duduk di pangkuan adikku, aku merasakan sesuatu bergerak di mataku, aku menyadari bahwa itu adalah penis adikku, sangat keras dan berada di kelimanku.

Saya membiarkannya, karena tidak ada yang bisa saya lakukan. Bahkan ketika di jalan yang jelek, terasa semakin sulit di mataku. Karena aku juga sangat merindukan belaian pacarku yang belum pulang selama 3 hari, aku diam-diam menikmatinya. Sejak kejadian itu, saya sering melihat dia memperhatikan tubuh saya, agak saya merasa diperhatikan oleh saudara saya sendiri, tetapi saya mencoba menjadi biasa. Suatu hari, pacarku dan aku mengelus di kamarku …

Saya sangat terangsang … dia merasakan dan membelai tubuh saya. Sampai akhirnya pacarku memaksaku membuka celana dalamku dan memaksaku untuk mengizinkannya memasukkan kontolnya ke memekku. Tentu saja saya keberatan, meskipun saya sangat terangsang tetapi saya berusaha mempertahankan keperawanan saya.

Dalam ketelanjangan saya, saya memintanya untuk tidak melakukannya. Dan anehnya, saya bahkan berteriak minta tolong. Hal ini terdengar oleh kakak saya Dani, dia segera masuk ke kamar saya dan mengusirnya, pada waktu itu pacar saya ketakutan, karena tubuh saudara saya jauh lebih besar. Saya segera menutupi tubuh saya yang telanjang dan saya yakin saudari saya melihat ketelanjangan saya. Dan pacar saya sendiri segera mengenakan pakaiannya dan mengucapkan selamat tinggal di rumah.

Sejak itu, pacarku jarang pulang. Dari selentingan teman-temanku, pacarku bilang dia punya teman perempuan lain yang sering berjalan bersamanya. Tentu saja aku sedih mendengarnya, tetapi aku juga merasa beruntung tidak tercemar olehnya. Suatu malam saya mengobrol dengan saudara perempuan saya, saya mengucapkan terima kasih karena dia telah menggagalkan pacar saya dari menodai saya.

Saya terkejut ketika kakak saya mengatakan itu, saya tidak bisa menyalahkan pacar saya karena tubuh saya sangat seksi dan setiap orang ingin merasakan tubuh saya. Ketika saya bertanya, jika setiap orang, apakah adik saya juga ingin merasakan tubuh saya juga . Lalu dia menjawab “Jika dia bukan saudara saya, ya saya juga ingin, saya juga seorang laki-laki.” Saya sangat terkejut mendengar menjawab tapi saya berusaha bersikap normal, saya langsung menembak,

“Apakah kamu pernah mencoba seorang gadis?” Dia berkata “ya, bukan sis” … itulah percakapan awal dari bencana. Di malam hari aku membayangkan bercinta dengan pacarku, aku merindukan belaiannya … lalu aku mulai meraba-raba tubuhku sendiri … tapi aku masih tidak bisa mencapai apa yang kuinginkan … Aku sempat membayangkan kakakku … lalu aku memutuskan untuk mengintip ke kamarnya …

Malam itu saya menyelinap dan perlahan naik ke kursi dan dari ventilasi saya mengintip adik saya sendiri, saya sangat terkejut ketika saya melihat saudara perempuan saya tidak memakai celana dan memegang alat kelaminnya sendiri, dia masturbasi, saya kagum melihat ukurannya dari penisnya, hampir 2 kali pacarku, gila, aku pikir, kenapa itu sebesar kakakku …

Dan bahkan lebih kaget lagi, di puncak orgasmenya dia meneriakan namaku … Pada saat itu perasaanku bercampur aduk antara nafsu dan amarah … Aku segera kembali ke kamarku dan membayangkan apa yang baru saja aku saksikan.

Di pagi hari, libido saya sangat tinggi, saudara perempuan saya ingin puas, maka saya memutuskan untuk pergi ke pacar saya. Pagi itu saya langsung ke rumah pacar saya dan saya melihat dia sangat senang saya datang … dia menarik saya ke kamarnya dan kami segera bercumbu … saling mencium sedotan dan perlahan pakaian kami dilepaskan satu demi satu sampai akhirnya kami telanjang.

Gila ketika saya melihat penisnya, saya membayangkan penis kakak saya yang jauh lebih besar dari dia … seperti biasa dia mengatakan kepada saya untuk menghisap penisnya, dengan saya dipaksa untuk melakukannya, dia merintih dan mungkin mungkin karena orgasme dia menarik saya kepala.

“Jangan dilarang, aku bisa keluar katanya” lalu dia mulai menekanku dan dari nafasnya yang memburu penisnya mencari lubang memekku … begitu penisnya macet dan hanya setengah kepalanya masuk, aku kaget karena dia langsung orgasme, airnya sudah tertutup di atas vaginaku … “Ohhhhh …” katanya. Dia memelukku dan meminta maaf karena gagal menembus memekku.

Tentu saja saya sangat kecewa, karena libid saya masih sangat tinggi. “Puaskan aku … aku belum …” Aku merengek tanpa malu-malu. Tapi jawabannya sangat menyakitkan … “Maaf, saya harus bergegas dan membuat janji dengan Siska,” katanya tanpa merasa sedikit tidak nyaman. Saya menyembunyikan ketidaktahuan saya dan bergegas berpakaian dan kami berpisah ketika kami meninggalkan rumahnya.

Dalam perjalanan pulang saya sangat kesal dan teman saya muncul untuk menipu, terutama selama perjalanan ada begitu banyak pria yang menggoda saya dari tukang becak, pekerja konstruksi untuk semua orang di dalam bus. Begitu sampai di rumah saya menangkap saudara perempuan saya yang pergi ke klub olahraga, dia mengundang saya untuk datang dan saya segera meraihnya karena saya juga ingin melepaskan libid saya dengan berolahraga.

Di klub olahraga, kami berolahraga dari senam hingga berenang dan di puncaknya kami naik sauna. Karena klub olahraga sangat sepi, jadi saya meminta saudara perempuan saya untuk memiliki kamar dengan saya selama sauna. Ketika di dalam saudara perempuan saya berkata, “Kak, baju renangnya sudah berubah, jika ditutup sehingga keringatnya tidak keluar, itu bebas dari sauna” “Apa yang Anda gunakan” Saya berkata, “Saya tidak punya pakaian lagi”

“Gunakan celana istana dengan bra, agar pori-pori akan terbuka,” katanya. Saya benar-benar berpikir apa yang dia katakan, saya segera keluar dan mengganti bra saya dengan bra dan pakaian dalam, sialan saya memakai celana G-string putih setelah rumah pacar saya.  “Ahhh, abaikan saja … adikku juga tidak pernah melihatku dalam kondisi telanjang”. Begitu saya masuk, saudara perempuan saya kagum dengan penampilan saya yang sangat berani … Saya melihat dia menelan berulang kali, saya pura-pura tidak peduli dan langsung duduk dan menikmati panasnya sauna.

Keringat mengalir keluar dari tubuh saya, dan itu membuat semuanya tercetak di bra dan pakaian dalam saya … kakak saya terus melihat tubuh saya dan ketika saya melihat penisnya, saya sangat terkejut, dan mengingatkan saya tentang hal-hal tadi malam ketika adik saya masturbasi dan apa yang membuat libidoku memuncak adalah kepala penisnya muncul di celananya kolam renang.

Saya berusaha untuk tidak melihat, tetapi mata saya selalu melirik bagian itu, dan napas saya menjadi lebih buruan dan saya melihat saudara perempuan saya melihat kegelisahan saya. Saya juga membayangkan kejadian pagi ini dengan pacar saya, saya kecewa dan menginginkan sebuah outlet. Di kediaman itu saya tidak dapat bertahan lagi dan saya mulai dengan mengatakan:

“Tidak ada celana ketat sampai celana itu muncul.” “Di sini, otong tidak dapat diundang untuk berkompromi jika Anda melihat seorang gadis yang menggairahkan,” katanya. Buka saja dari pencekikan “Aku bilang lebih berani” Ya ya … “katanya sambil berdiri dan membuka celananya … Aku sangat berdebar dan berulang kali menggigit bibirku untuk melihat batang alat kelamin kakakku begitu besar. .

Tiba-tiba saudara perempuan saya mematikan mesin dan kembali ke tempatnya. Lalu kau berkata “Kenapa dimatikan”, “Sudah panas solanya” katanya. Sesungguhnya ketika aku juga merasa itu cukup panas, dan dia duduk kembali, kami saling memandang tubuh satu sama lain. Tiba-tiba cairan dalam memek saya meleleh dan gatal menyelimuti dinding memekku saya, apalagi melihat penis kakak saya.

Pikiran yang masuk akal saya datang dan saya segera berdiri dan hendak keluar, tetapi saudara perempuan saya bahkan mencegah saya “nanti Kak” “Ini sudah kakak saya” Kataku, saya sangat terkejut dia tepat di depan saya dengan kontol menunjuk pada saya, antara rasa takut dan keinginan. “Saya sudah berbicara tentang saudara, Sis” kata kakak saya “Belum” kataku,

“Apakah kamu sudah …?” Dengan cepat saya jawab “Belum, kak, tapi saya ingin mencobanya,” katanya. Nantikan waktu, juga, “kataku, berbalik ke arah pintu dan sayangnya kunci loker saya jatuh, ketika saya mengambilnya, saya secara otomatis mengendarai adik saya dan pantat besar saya menempel pada penisnya. Itu gila bahwa saya tinggal di posisi itu dan memandang adikku.

Dan aku tidak berharap kakakku memegang pinggulku dan menaruh kontolnya di tengah pantatku yang hanya ditutupi oleh G-string. “Ya ampun … keren sekali, aku ingin mencobanya,” katanya dengan nafas berburu. “Kenapa … apa yang kamu lakukan” jawabku tanpa berusaha mengubah posisiku, karena aku juga menginginkannya. “Aku ingin bercinta dengan saudaraku,” katanya kasar sambil menekan bagasi rahmatku.

Aku menarik pantatku dan berdiri di punggungnya, “Aku saudaramu Dani, ingat” Adikku masih memegang pinggulku “tolong saudara … selama kamu menaatinya … tidak perlu memasukkannya “Aku tidak tahan lagi.” “Sis. Aku juga diberi tahu apa yang harus dilakukan, Sis, selama kau bisa menempel di vagina kakakmu,” katanya sedih. Pikiran saya sudah mati, saya juga memiliki libido yang tidak lengkap pagi ini … dan bayangkan pacarku mengendarai siska, libidoku saya semakin meningkat …

“Persetan dengan pacar brengsek” pikirku. “Tidak di sini,” kataku. “Tunggu sebentar, Sis, hanya bertahan selama 1 menit,” katanya, meremas pinggulku. “Saudaraku belum siap,” kataku. “Terus saja naik, saya akan memanaskannya,” katanya. Seperti dihipnotis, aku menuruti apa yang dia katakan, memegang gerendel pintu, aku memasangnya dan perlahan dia membuka G-string-ku dan melemparkannya.

Dan dia berjongkok di belakangku dan gila dia menjulurkan lidahnya menjilatiku dari belakang … “Oh … apa yang kamu lakukan …” kataku tanpa melarang. Dia terus menjulurkan lidahnya dan menjilati vaginaku dari belakang .. ohhhh … gila aku pikir … sangat bagus, pacarku hanya tidak ingin membuatku terlihat buruk, adikku sendiri dengan rakus menjilatku

“Gila kamu dik, sangat baik, belajar dimana” Aku mengerang … Tanpa menjawab dia terus menjilat vaginaku dan meremas pantatku sampai akhirnya setelah lama vaginaku basah kuyup dan bagian dalam vaginaku terasa gatal … Tiba-tiba dia berdiri dan memegang pinggulku “panas Sis” katanya mengarahkan penisnya untuk belas kasihan dan memukul kepala penisnya untuk belas kasihan …

“Sudah …” kataku sambil terus naik dan berbalik ke arah adikku … “Jangan bilang siapa-siapa, bro,” kataku. Saudaraku mencoba menemukan lubang memekku dengan kepala penis besar … dia mengalami masalah … “Di mana lubangnya …” katanya. Tanpa sadar, saya menjulurkan tangan kanan saya dan mencengkeram penisnya dan menuju ke mulut kambing saya … “Ini dik” kataku begitu tepat di depannya,

“Geser saja, bro”. “Masukkan saja sedikit, Sis,” katanya sambil menekan penisnya. “Aw … dik, sangat besar,” kataku, “perlahan …”. Begitu kepala penis membuka pintu masuk untuk memekku, adikku perlahan menekannya … dan mengeluarkannya sedikit … tapi itu tidak lepas … jadi dia melakukannya sampai itu membuatku gugup …

“Oh … bro … bagus … sudah … sudah …” kataku pura-pura … “Belum … itu hanya kepala yang bagus …” “Mungkinkah lebih baik? … ??? “kataku menantang. Dan…. segera menarik pinggulku agar batang besar penisnya runtuh tertelan oleh memekku “

Saya merasa sangat sakit dan “aw … sakit …” teriak saya. Adikku memegang batang di memekku … “Oh … Sis … benar-benar enak …” dan dia perlahan menariknya keluar dan memasukkannya lagi, itu adalah sensasi yang luar biasa. Saya merasa sangat senang, begitu juga saudara perempuan saya …

“Oh, Kak … ini sangat bagus untuk memek kamu …” katanya. “Ssssshhhh … dia … sangat bagus,” kataku. Lima belas menit dia mendorong saya, sampai akhirnya saya merasakan orgasme yang sangat panjang dan lezat diikuti oleh erangan kakak saya sambil memegang pinggul saya untuk penetrasi maksimal.

“Oh .. Kak … aku keluar … sangat senang …” katanya Untuk sesaat dia memelukku dari belakang, dan mulai menarik penisnya di memekku … “Makasih Sis” katanya tanpa dosa dan memakai celanaku lagi. Saya bingung bercampur dengan penyesalan dan ingin menangis. Saya segera pergi dan membersihkan diri sambil menyesali diri …

“Mengapa saudaraku ????” Dalam perjalanan pulang adik saya berulang kali meminta maaf atas tindakannya di ruang sauna … Saya hanya bisa berdiam merenungkan diri saya yang tidak lagi perawan … Insiden itu adalah awal dari saudara perempuan saya dan petualangan saya, karena dua hari setelah itu kembali kita adalah tubuh, bahkan lebih gila … kita bisa melakukannya 3 hingga 5 kali sehari dan semalam.

Setahun saya menunggangi saudara saya sendiri sampai ada orang kaya, kenalan ayah saya memberi tahu saya, dan kami menikah. Untung suami saya tidak keberatan keperawanan saya. Akhirnya saya dikaruniai seorang anak dari suami saya, bukan dari saudara perempuan saya … karena saya selalu tidak hamil ketika berhubungan seks dengan saudara perempuan saya.

Sampai sekarang saya tidak bisa menghentikan tindakan saya dengan saudara perempuan saya, pertama kali adik saya selalu meminta jatah, di sisi lain saya juga sangat kecanduan permainan seks.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here