Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Aku jadi budak seks bapak Mertua yg buas

Cerita Sex Dewasa Aku jadi budak seks bapak Mertua yg buas

962
0
SHARE

Saya seorang pria biasa, hobi saya berlatih, panjang 178 cm, berat badan saya 75 kg, tiga tahun lalu saya menikah dan menetap di rumah suami saya. Hari-hari berlalu tanpa hambatan meskipun kami belum diberkati dengan seorang anak yang adalah teman hidup kami.

Kehidupan keluarga kami sangat baik, tanpa kekurangan fisik atau seksual. Namun dalam kenyataannya nasib keluarga kami belum.

Di rumah, kami tinggal bertiga, saya bersama istri dan ibu istri saya. Saya sering pulang sebelum istri saya, karena saya pulang dengan kereta api sementara istri saya naik angkutan umum. Saya sering tinggal di rumah bersama istri saya sampai istri saya pulang.

Ibu mertua saya berusia sekitar 45 tahun, tetapi dia dapat merawat tubuhnya dengan baik, aktif dalam kegiatan sosial dan berolahraga bersama ibu-ibu lain. Saya sering melihat ibu mertua saya mengenakan baju tidur tipis dan tanpa bra, dan melihat bentuk tubuhnya masih bisa diterima dengan kulit putih yang terkadang membuat saya kehilangan akal.

Sekali sehari, ibu mertua ibu selesai mandi hanya dengan handuk melilit tubuhnya. Tidak lama setelah dia keluar dari kamar mandi, telepon berdering, dan ketika dia mendekati telepon itu ternyata ibu mertuaku mengambilnya dari belakang, dan melihat bentuk pahanya di bawah kakinya sangat bersih tanpa jejak. goresan.

Aku terdiam melihat kaki ibu mertuaku, berpikir dalam hati, “Bagaimana, umur yang sudah seperti ini masih mulus?”

Saya terkejut ketika ibu mertua saya meletakkan gagang telepon, segera bergegas ke kamar, mengambil handuk dan handuk. Setelah mandi, saya membuat kopi dan segera duduk di depan TV dan menonton acara yang layak ditonton.

Tidak lama pada ibu mertua saya diikuti dengan menonton sambil mengobrol dengan saya.

Ibu mertua saya bertanya, “Bagaimana kamu melakukan itu?”
“Yah, Nyonya.” bagaimana denganmu “Aku bertanya lagi.
Kami berbicara sampai istri saya datang dan bergabung dalam percakapan dengan kami berdua.

Malam itu, pada jam 11:30 malam, saya meninggalkan kamar untuk minum, dan saya melihat TV masih menyala dan saya melihat ibu mertua saya tertidur di depan TV. Rok ibu mertuaku terpisah sehingga celana dalamnya terlihat sedikit. Saya melihat kakinya sangat lembut, dia melihat roknya dan ada sepotong daging yang tertutupi pakaian dalamnya.

Aku benar-benar ingin menyimpannya dan memeras vaginaku ibu mertuaku, tapi aku bergegas ke dapur untuk minum dan kemudian membawanya ke kamar. Sebelum memasuki ruangan sambil berjalan perlahan, aku melihat ibu mertuaku lagi dan reaksiku segera lambat.

Saya memasuki ruangan dan mencoba menghilangkan pikiran saya yang mulai saya miliki. Saya bangun terlambat, dan melihat istri saya menghilang.

Aku segera bergegas ke kamar mandi, dan selesai mandi sambil mengeringkan rambutku yang basah. Saya berjalan perlahan dan tidak sengaja. Aku tertegun lagi ketika menatap seluruh tubuh suamiku. Saya memasuki kamar hanya sebentar, beralih ke pakaian kerja dan segera pergi.

Hari ini saya pulang lebih awal, dan di kantor, saya tidak punya pekerjaan lagi. Ketika sampai di rumah, saya mandi dan menyiapkan kopi dan duduk di sebelah kolam ikan. Aku sedang sibuk memandangi ikan yang tiba-tiba mendengar teriakan, aku berlari ke suara teriakan yang datang dari kamar ibu mertuaku. Langsung tanpa berpikir, saya membuka pintu kamar.

Saya melihat ibu mertua saya berdiri di tempat tidur sambil berteriak, “Hati-hati dengan tikus yang keluar …!” Kata ibu mertuaku.

“Di mana ada tikus,” aku bergumam.
“Kenapa … mengapa pintu dibuka sepanjang waktu,” ulang ibu mertuaku.
Saat aku menutup pintu kamar aku berkata “Di mana .. Di mana tikus ..!”.
“Cobalah untuk melihat di bawah tempat tidur atau di sudut,” kata ibu mertuaku, menunjuk ke meja riasnya.

Saya mengangkat sprei dan tikus kecil itu mencambuk dan melompat pada saya. Saya terkejut dan melompat ke tempat tidur. Ibu mertua saya menertawakan perilaku saya dan berkata, “Apakah kamu juga takut?”

Dengan kepulan kecil lagi, aku mencari tikus kecil itu dan kadang-kadang melihat ibu mertuaku yang memegang rok itu dan mengangkatnya. Sekali lagi, saya senang tiba-tiba mencari ibu mertua istri saya dan meneriaki saya, ternyata tikus itu ada di tempat tidur. Ibu mertua saya membawa saya dari belakang. Aku merasa payudaranya menekan punggungku, hangat dan mengunyah. Saya mengambil kertas dan mengambil mouse yang sudah habis dan dibuang.

“Apakah kamu sudah diusir?” Saya bertanya pada ibu mertua saya.
“Ya Bu.” Saya membalas.
Ibu mertua saya berkata: Anda dapat memeriksa lagi, mungkin masih ada yang lain … karena Anda mendengar suara tikus ada dua.”
“Wow, tikus bermain dengan teman-teman!” Gumamku.
Saya kembali ke kamar dan menghirup lagi di mana temannya adalah tikus seperti kata ibu mertua saya.

Ibu mertuaku duduk di tempat tidur sementara aku sibuk mencari, jadi bagiku di bawah kasur aku meraba-raba tempat tidur. Saya terkejut dan tangan saya gemetar, ternyata tangan mertua saya merasakannya, saya pikir teman tikus itu. Ibu mertua saya tersenyum dan merasakan tangan saya lagi. Saya melihat kejadian aneh, membiarkannya melanjutkan.

“Tidak ada lagi tikus, Bu …!” Saya bilang.
Tanpa mengatakan apa-apa ibu mertua saya bangun dari tempat tidur dan segera memeluk saya. Saya terkejut dan panas dan dingin.

Dalam hati saya berkata, “Mengapa orang-orang?”.
Saya merasakan rambut saya dan masuk sebagai seorang anak. Itu menarik saya seolah-olah saya takut kehilangan.

“Bu, kenapa?” Saya bertanya.
Dia menjawab: “Ah … Tidak! Aku hanya ingin menjagamu.”
“Sudah … Bu, peluk …!” Saya bilang.
“Wah, kamu tidak suka tawar-menawar dengan ibu,” jawab ibu mertuaku.
“Aku tidak suka itu, Nyonya. Sakanakan ..?” Saya bertanya lagi.
“Hanya apa, ayolah .. hanya apa …!” Boikot ibu mertua saya.
Saya tidak mengatakan apa-apa, dalam hati saya belum lagi bahwa tidak ada ruginya.

Ibu mertua saya terus merawat saya dan rambut kemudian jatuh di leher sambil ciuman kecil. Saya mengikuti ibu saya dengan geli, ibu mertua saya melanjutkan gangster di sepanjang tubuh saya. Kemejaku diangkat, dibuka, dan putingku macet, dihapus, dan dicium.

Saya mendengar ibu mertua saya semakin buruk. Pikiranku mulai tidur, dan mulai berkeliaran di dunia.

Dalam hati saya berpikir, Jangan bilang bahwa ibu mertua saya adalah satu-satunya unit dan meminta cinta dari laki-laki.”

Saya tidak berani bertindak atau datang seperti ibu mertua saya. Saya berada di tempat tidur dalam posisi yang lemah, dan saya melihat ibu mertua saya masih menggosok dada dan dada saya.

Saya menerima dan tinggal, diam-diam berguling dan berkata, “Nyonya, saya punya ..”

Dia tidak mengatakan apa-apa dan tangan kanannya di celanaku, aku memelukku dengan tenang. Saya mencoba tangan kirinya memotong celana pendek saya. Saya mencampur pakaian untuk membantu menjatuhkan celana pendek saya, dan tidak lama celana saya longgar di samping celana saya.

Burung saya berdiri dengan cepat, dan tangan kanan suami saya masih memegang pesawat saya dan membalikkan saya dengan senyum arogan. Dia mencium kepala pesawat saya, dan tangan kirinya menekan biji, dan saya tidak tahan dengan gerakan ibu mertua saya.

Ah, uh … hmm, roda gigi …” Semuanya keluar dari mulutku.

Ibu mertua saya terus bermain dengan burung sabit. Saya benar-benar puas karena kelembutan yang diberikan ibu mertua saya kepada saya. Saya membawa kepala ibu mertua saya yang bergerak naik turun.

Bibirnya sangat lembut, dan gerakan kulumannya lambat dan sangat teratur. Saya merasa dicintai, dicintai oleh ibu mertua saya.

“Ah, nyonya … Saya tidak tahan lagi, Nyonya,” jelasnya.
“Hmm .. ibunya, heh ..” Suara ibu mertuaku menjawabku.

Gerakan ibu mertua saya tetap lambat dan teratur. Saya membuatnya semakin menggelinjang. Tubuh saya membungkuk dan nyentrik dan gemetar karena gangguan yang tidak dapat saya tahan. Aku cepat-cepat mengencangkan tubuhku.

Saya merasa sangat senang, dan saya melihat ibu mertua saya masih bergerak lambat, dan bibirnya masih menelan pesawat saya dengan kedua tangan memegang belalai saya. Dia menatapku dengan sekilas cintanya dan kemudian mencium pesawatku lagi, menikmati yang kurasakan sampai puncak kepala.

“Aku benar-benar keluar, kan …” tanyaku pada ibu mertuaku.

Aku terdiam saat melihat ibu mertuaku datang memelukku dengan lembut. Aku memeluknya lagi dan mencium keningnya. Aku membantunya membersihkan mulutnya yang masih penuh jeans menggunakan bajuku tadi. Saya duduk di ranjang tanpa busana dan merokok. Sementara ibu mertuaku, berbaring di dekat pesawatku.

“Kenapa jadi begini, nyonya?” Saya bertanya.
“Aku tetap menginginkannya ..” jawab ibu mertuaku.
Aku meronta-ronta rambutnya dan mengetuknya sambil berkata, “Kamu juga mau ibu?”

Dia menggelengkan kepalanya perlahan, mematikan rokokku, lalu mencium bibir ibuku. Dia menciumku dengan lembut, aku melihat bahwa ibu mertuaku bukanlah orang yang haus akan seks, dia lapar akan kasih sayang. Berhubungan seks tampak bahagia dan lambat, dan tidak menyerupai musim kawin lagi.

Saya bergabung dengan ibu mertua saya, perlahan-lahan menciumnya dari bibir ke leher dan telinganya, dan mencium dari sana ke dadanya.

Dia membantunya membuka pakaiannya, melepas semua pakaiannya. Kali ini aku benar-benar melihat semuanya, materialis itu masih agak kencang, tubuhnya masih bersih untuk usianya, dan kakinya masih bagus karena dia sering berlatih bersama teman-temannya di arisan.

Koraba menyeka seluruh tubuhnya dari paha ke payudaranya. Saya berjanji untuk menciumnya perlahan dan teratur. Dia membawa payudaranya, ditekan perlahan dan lembut, mencium putingnya dan mendengar napasnya.

Perlahan aku menikmati bentuk seluruh tubuh dengan mencium dan membelai setiap inci tubuhnya. Puas dengan dada saya yang terus panjang perut, perut kujilati dan mainkan dengan ujung lidah saya dengan putaran lembut membuat kram kecil.

Tangannya terus menekan dan menarik rambutku. Sampai akhirnya bibirku mencium rambutnya, mencium vaginanya dan mencium bibirnya.

“Aduh … kalau begitu sayang, kamu sangat baik … tutup … teruss …” Aku mendengar suaranya lembut.

Aku memainkan ujung lidahku di sepanjang dinding tiupannya, terkadang menjilati terkadang datang untuk menjadikannya seperti ujung kenikmatan luar biasa. Lalu aku menarik kepalaku dan menghancurkan bibirku oleh panas. Dia membawaku kembali tidur dan kemudian menungguku.

Dia membawa punggungku yang siap menyerang. Saya menarik pesawat saya ke lubang vagina dan menelan .. Di dalam vagina saya sepenuhnya ditelan vagina dari ibu mertua saya. Bangkit dan goyangkan putaran vaginanya untuk mendapatkan kesenangan yang Anda inginkan.

“Ah … uh, enak sekali …!” Kata ibu mertuaku.

Dengan gerakan tak terpisahkan seperti itu, dia dengan lembut menekan payudaranya dan menciumku sesekali.
Ibu mertua saya berkata: Kamu tidak bisa lagi mengambil dia sayang …”

Saya mencoba membantunya merasa baik sebelumnya. Gerakannya lebih cepat dari sebelumnya, dan dia berhenti saat aku menginjak rem. Dia meraihnya dan terus mengguncang belalai burung yang masih di dalam melalui pasang surut.
“Ah .. ah … ahhss ..” ibu mertuaku menghela nafas.
Aku memeluknya saat aku mencium bibirnya dan diam dan tetap di tanganku.
“Lezat, Bu. Apakah kamu ingin lebih ..?”
Dia menoleh untuk tersenyum sementara jari telunjuknya menyentuh hidungnya.
“Kenapa? Apakah kamu ingin lebih?” Ibu mertua saya bercanda.

Tanpa begitu banyak cerita, gerakan panas dimulai lagi, menjemput ibu mertuaku dan tumbuh dan menciumnya lagi. Saya mendorongnya untuk bermain di posisi lain. Sebut dia untuk berdiri di samping tempat tidurnya.

Sepertinya dia bingung. Tetapi untuk menutupi kebingungan, dia menerima tengkuk dan menyeka telinganya. Dia membalikkan tubuhnya untuk membalikkan punggungku, memeluknya dari belakang. Tangan kanannya memegang belalai burung sambil mengocoknya dengan lembut.

Saya mengangkat kaki kanannya dan saya menyimpannya. Dia sepertinya mengerti bagaimana kita akan bermain. Tangan kanannya menarik pesawat saya ke arah vaginanya, perlahan dan pasti meletakkan bagasi pesawat saya dan masuk dengan lembut.

Ibu mertua saya dengan lembut berpelukan, saya menarik pesawat saya dan mendorongnya perlahan-lahan ketika saya melihat gerakan pantat yang diputar oleh ibu mertua saya. Perlahan-lahan aku mempercepat gerakanku, keluar-masuk, dan semakin sering memeluk ibu mertuaku dengan pelukan dan ciuman di lehernya.

“Ah … ah … Dodd … Dodo, kamu ..!” Suara ibu mertua saya diam-diam mendengar.
Ibu mertua saya berkata, Ibu lagi … lakukan …”

Semakin cepat poke stick dan …, “Acchh ..” ibu mertuaku menangis dan aku memeluknya. Tubuhnya gemetar dan segera berhenti tidur. Saya berbalik dan pesawat saya dikembalikan ke vaginanya.

Dia memeluk saya dan memukul pinggang saya dengan kakinya. Kuayun pantatku naik-turun membuat mertuaku semakin meringkuk menjadi hiburan

Ibu mertua saya berkata: “Datanglah ke Dodo, itu waktu yang lama untukmu … aku tercela …”
“Sedikit lagi, Bu!” Saya bilang.

Membantu ibu mertua saya dengan menambahkan gerakan sensasionalnya. Saya merasa senang segera. Tubuh saya bergetar dan tegang sementara ibu mertua saya membalikkan pantatnya dengan cepat. Tuang semua cairan ke dalam vaginanya

“Ahachik .. Ahhk .. sayangku … senang” kataku.
Ibu mertua saya memeluk saya dengan erat tetapi dengan lembut.
Ibu mertua saya berkata, Wow, ada banyak hal, Anda pikir Anda mengeluarkan cairan untuk saya …”

Aku lumpuh dan tak berdaya di samping ibu mertuaku. Tangan ibu mertuaku mencengkeram batang pesawat saya sementara cairan yang tersisa bermain di ujung belalai saya. Saya merasa terhibur ketika tangan suami saya diabaikan oleh kepala pesawat saya, yang menyusut lagi. Bibirku mencium ibu mertuaku dengan tenang dan aku terus keluar dari kamar dan kemudian hujan lagi.

Sejak hari itu saya ingat kejadian itu. Sudah empat hari sejak istri dan teman-temannya pergi jalan-jalan dengan koperasi di daerah itu. 17.00 saya berada di rumah, dan saya melihat rumah sepi seperti biasa.

Sebelum memasuki kamar saya, saya melihat kamar mandi, ada shower, saya bertanya “Siapa di dalam?”.

“Ibu! Aku berjanji padamu …” jawab ibu mertuaku.
“Oh, ya. Kapan ibuku akan tiba?” Saya bertanya lagi ketika saya memasuki ruangan.
“Itu hanya setengah jam untuk tiba!” Ibu mertua saya menjawab.

Saya mengganti pakaian saya dengan pakaian rumah, celana pendek dan kemeja. Aku berjalan untuk mengambil handuk untuk mandi. Segera setelah saya mengambil handuk, saya kembali ke kamar untuk tidur sebelum mandi.

Melalui pintu kamar mandi, saya melihat ibu mertua saya di luar kamar mandi menggunakan handuk yang membungkus tubuhnya. Saya melihat ke bawah dan berusaha untuk tidak melihatnya, tetapi dia sengaja memukul saya.

“Apakah kamu ingin mandi?” Saya bertanya pada ibu mertua saya.
“Ya, kamu mau mandi lagi?” Saya bercanda.

Dia segera memeluk saya dan mencium pipi kanan saya sambil berbisik dan berkata, “Mau mandi atau tidak!”.

“Ibu,” jawabnya. “Kami biasa mandi semuanya.”
“Kemarilah … biarkan aku membersihkan kamar mandi …” jawab ibu mertuaku saat dia menyeretku ke kamar mandi.

Sampai saya memakai kamar mandi, ibu mertua saya membantu melepaskan pakaian saya. Sekarang saya benar-benar telanjang, dan saya segera mencuci tubuh saya dengan air.

Ibu mertua saya melepaskan handuknya dan kami benar-benar telanjang. Pesawat saya mulai naik perlahan untuk melihat suasana seperti itu.

“Ah, apa yang kamu lakukan?” Ibu mertua saya berkata ketika saya mengetuk seekor burung kecil.

Saya diperlakukan dengan malu seperti itu. Saya mengambil sabun dan menggosok tubuh saya dengan sabun. Kami bercerita tentang hal-hal yang kami lakukan dalam beberapa hari terakhir. Sang ibu berbicara tentang teman-temannya sambil berbicara tentang lingkungan kerja dan kantor.

Ibu mertua saya terus mencuci dengan lembut, dan sepertinya dia benar-benar ingin membuat saya mandi kali ini bersih. Saya terus bercerita, dan ibu mertua saya terus mencuci saya ke sudut-sudut tubuh saya. Bawa pesawat saya dan gariskan dengan hati-hati dan lembut.

Saya menghabiskan sabun yang menyapu tubuh saya dan saya mengeringkannya dengan handuk. Jadi dia ingin memakai celana ibu mertuaku dengan menggelengkan kepalanya. Aku membungkus handukku dan kemudian menarik tanganku ke kamar ibu mertuaku.

Ketika saya tiba di kamar, saya mendorongnya ke tempat tidur dan segera menutup pintu ke kamarnya. Dia tersenyum padanya, dia melepaskan handuk di tubuhnya dan di tubuhku. Burung saya sudah berdiri hampir sepenuhnya.

Setelah handuk saya segera menyerap pesawat saya, saya berhenti untuk melihatnya begitu bersemangat. Hanya sebentar saya menerima pesawat saya, segera naik saya dan meletakkan pesawat saya di vaginanya. Saya berpikir bahwa ibu mertua saya benar-benar merindukan saya lagi.

Angkat dan turunkan bokong dengan gerakan stabil. Dia menyadari dan menekan payudaranya membuat cintanya terbang ke surga.

Gerakannya menjadi lebih cepat dan berbicara dengan lembut, “Oh … Oh, ahcch ..”.
Segera dia menarik tubuhnya dan jatuh ke tanganku.
Aku memeluknya erat-erat sambil berkata, “Wow, benarkah ya?”
“Ah, ya, enak,” jawabnya.
“Siapa yang melihatnya di sana menjadi seperti ini?”
“Ah, kamu tidak melihat siapa pun, aku hanya merindukanmu,” jawab ibu mertuaku.

Kali ini dia bergerak lagi, menciumnya lebih dulu sambil menekan payudaranya. Aku membuatnya mendesah geli dan aku membangunkan gairahnya lagi. Ketika saya mencapai area vagina, saya melakukan dinding vagina sambil memainkan lubang vagina.

Ibu mertua saya terkadang menekan kakinya dan menutup wajah saya untuk memasukkan vaginanya.

Ibu mertua saya berkata: Ayo, ah .. kamu membuatku gila.”

Saya bangun dan tidur sambil memandu pesawat saya ke vaginanya. Kocok pesawat saya perlahan-lahan, kadang-kadang saya menekannya dengan tenang dengan irama yang bagus.

Segera dia memasuki pesawat saya dan melumat ibu mertua saya seperti ular kobra. Saya mengguncang pantat saya, mengangkat dan meletakkan pesawat saya di vaginanya.

Aku terus bergerak secara monoton dengan ciuman manis ke bibir ibuku. Ibu mertua saya hanya bisa menghela nafas dengan matanya yang bengkak. Saya melihatnya sangat enak merasa haus di vaginanya.

Pinggang saya membenturkan kaki ke bawah untuk membantu saya menekan belalai yang terus mengguncang vagina.

“Aku tidak kuat, kan …” ibu mertuaku menghela nafas.
Saya telah meningkatkan kecepatan gerakan saya, terutama setelah ibu mertua saya meminta saya untuk pergi bersama, dan saya memperluas untuk menambahkan gerakan yang lebih menarik.
“Ibu” desah … sshh … ah … Oh “, disertai pelukan erat ke tubuhku.

Tiba-tiba saya merasa cairan saya keluar dan terus masuk dan keluar dari vagina ibu mertua saya. Saya sangat lega bahwa saya telah melelehkan kekasih saya, bagi saya cairan saya terlalu banyak dan membasahi lubang-lubang dan dinding-dinding vagina ibu mertua saya.

Ibu mertua saya masih memeluk saya erat dan mencium leher saya dengan lembut. Saya bangkit dan menarik belalai saya, dan saya melihat banyak cairan keluar dari lubang di vagina ibu mertua saya.

Saya berkata pada diri sendiri, Itu mungkin tidak cukup.”
Saya minta diri dan langsung ke kamar mandi untuk membersihkan tubuh saya dan burung-burung yang penuh dengan keringat dan sisa sperma di kelelawar saya.

Itu terakhir kali kami melakukan hal ini bersama. Sebenarnya, saya mencoba menghindarinya, tetapi kami hanya orang biasa yang mencobanya dengan mudah. Ibu mertua saya pindah ke rumah putranya yang lebih tua, saya tahu maksud dan tujuannya.

Tetapi istri saya tidak menerimanya dan memutuskan bahwa istri saya tidak dapat merawat ibunya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here