Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Aku Tertipu Oleh Pacarku Yang Bajingan

Cerita Sex Dewasa Aku Tertipu Oleh Pacarku Yang Bajingan

1423
0
SHARE

Sudah hampir seminggu sejak saya dirawat di rumah sakit, nama saya Bonga, ketika saya baru berusia 21 tahun. Saya seorang mahasiswa dari universitas terkenal dan saya dirawat di rumah sakit ini karena kecelakaan sepeda motor. Ya, saya sering mengendarai sepeda motor meskipun ibu saya melarang, jadi dia mengeluh tentang tindakan saya terhadap Baba, tetapi saya masih marah dan tidak mendengarkan sarannya.

Banyak yang mengatakan bahwa saya memiliki wajah yang sangat cantik, dan saya tidak mengabaikannya karena sejak sekolah menengah saya telah menjalin hubungan walaupun saya dibatasi untuk mencintai monyet saja. Pria yang menjadi teman saya mengatakan bahwa saya sangat cantik, tetapi sejauh ini saya belum menemukan seorang pria yang membuat hati saya meleleh sepenuhnya. Karena selama ini saya hanya berkencan untuk bermain.

Saya berpikir bahwa jika gadis yang tidak pernah berkencan tidak menjualnya, sifat saya juga nakal, tetapi sejauh ini saya masih bisa menjaga keperawanan saya meskipun saya tinggal di kota besar. Saya tidak pernah membuat heboh seperti cerita orang dewasa, meskipun saya juga telah berganti teman beberapa kali. Saya tahu bahwa seorang pria mungkin tidak bertanggung jawab bahkan jika dia melakukannya dalam cerita dewasa.

Sampai akhirnya di rumah sakit ini, saya menaruh hati pada seorang dokter muda, dan memanggil namanya mas Edy. Saya memanggilnya dengan nama karena dia adalah seorang dokter yang merawat saya dan karena dia ingin menemukan perhatiannya sehingga saya sengaja menghubunginya atas nama Mas, dan Mama tidak berulang kali memarahi saya karena dianggap tidak sopan. Tetapi dokter Eddie mengatakan bahwa jika saya bisa memanggilnya dengan nama.

Umurnya agak jauh di atas umur saya yaitu 30 tahun. Tetapi karena dokter Edy begitu tenang dan tampan, membuatnya terlihat lebih muda dari usianya. Selama ini saya juga sering ngobrol di media sosial dengannya, kurang lebih saya tahu tentang dia. Dokter Edy masih lajang karena itu saya bertekad untuk terus menggodanya, mungkin hati saya benar-benar jatuh cinta kepadanya dan untungnya untuk saat ini saya sudah putus dengan pacar saya.

Akhirnya saya diizinkan pulang setelah 9 hari dalam Rs ini, saya merasa sedih karena harus meninggalkan rumah sakit. Tetapi saya juga merasakan sedikit harapan ketika Dokter Edy mengatakan bahwa dia masih ingin menghubungi saya melalui Media Sosial, tentu saja, tetapi itu sudah cukup untuk membuat saya bahagia. Jadi hari-hari yang saya lalui menjadi lebih berwarna untuk mencari tahu tentang dokter Edy.

Bahkan saya berani mengungkapkan cintanya meski hanya melalui obrolan, pada awalnya dia mengatakan bahwa jika Anda masih ingin memikirkannya terlebih dahulu. Tapi aku mendesaknya untuk akhirnya menerima cintaku, sejak itu aku sangat bahagia bahwa aku sering pergi ke rumah sakit hanya untuk bertemu Edy meskipun itu hanya untuk waktu yang singkat. Sampai saya terlalu sibuk dengan ujian semester yang akan saya hadapi, dan saya jarang bertemu Edy.

Karena kontak dengannya terlintas dalam benakku untuk melakukan adegan seperti dalam cerita dewasa, tapi aku masih malu terutama karena Edy jarang mengajakku nongkrong bersama. Dan kalau dipikir-pikir, itu hanya sekali dia mengundang saya untuk makan siang bersama, dan hubungan kami romantis hanya di dunia maya. Tapi entah bagaimana saya merasa itu cukup menggembirakan.

Dia sedikit lebih tua dari umur saya 30 tahun. Tetapi karena dokter Eddie pendiam dan sehat, membuatnya tampak lebih muda dari usianya. Selama ini, saya sering berbicara dengannya di media sosial, yang saya tahu banyak tentangnya. Dokter Eddie masih lajang, jadi aku bertekad untuk terus melecehkannya, mungkin hatiku benar-benar menyukainya dan untungnya sekarang, aku sudah berpisah dari pacarku.

Akhirnya, saya diizinkan pulang setelah 9 hari dalam layanan ini, saya merasa sedih karena harus meninggalkan rumah sakit. Tetapi saya juga merasakan harapan ketika Dokter Eddie mengatakan dia masih ingin berkomunikasi dengan saya melalui media sosial, tentu saja, tetapi itu sudah cukup untuk membuat saya bahagia. Jadi hari-hari yang saya lewati menjadi semakin panas untuk menemui Dokter Eddie.

BACA JUGA CERITA DEWASA LAIN NYA Pengalaman Saya Tidur Dengan Guru Muridku Sendiri

Saya bahkan berani mengungkapkan cintanya walaupun itu hanya melalui obrolan, katanya pada awalnya bahwa jika Anda masih ingin memikirkannya terlebih dahulu. Tetapi saya mendesak dia untuk akhirnya menerima cintaku, dan sejak itu saya sangat bahagia sehingga saya sering pergi ke rumah sakit untuk bertemu Eddie walaupun itu hanya untuk waktu yang singkat. Saya sangat sibuk dengan tes kelas yang akan saya hadapi, dan saya jarang bertemu Eddie.

Karena kontak dengannya mengungkapkan pikiran saya untuk membuat heboh seperti dalam cerita dewasa, tetapi saya masih malu terutama karena dia jarang mengundang saya untuk berkeliaran. Dia mulai memikirkannya, dia hanya mengajakku makan siang bersama, dan hubungan kami hanya romantis di dunia maya. Tetapi entah bagaimana saya merasa itu sangat menggembirakan.

Mungkin aku sangat suka Edy, jadi akhirnya suatu hari aku berniat bermain di rumah Edy. Sejauh ini saya tidak ada di sana walaupun saya tahu alamatnya, tepatnya pada hari Minggu saya pergi ke rumahnya. Seorang pelayan membuka pintu untuk saya dan tidak lama setelah Mas Eddie datang dan memeluk tubuhnya saya sedikit terkejut dengannya tetapi akhirnya memeluk saya.

Setelah itu, Mas Eddie membawa saya ke kamarnya untuk alasan yang paling nyaman, dan saya akan menyukainya karena saya melihat bahwa pelayan itu marah karena dia memandang saya. Dia mengatakan kepada saya di kamarnya untuk duduk, tetapi karena saya sangat merindukannya, saya duduk tetapi dengan pelukan hangat darinya sampai akhirnya kami kecanduan untuk melakukan lebih banyak, kami menerima untuk waktu yang lama.

Sampai akhirnya ketika tangan Eddie mulai meremas payudaraku, aku juga akan menikmati “OOOouuugghh … aaaagggghh … aaaaggghh … aaaaggghhh .. maaa … aaaggggh …” Aku terus menghela nafas dan menikmatinya. Bekerja pada saya. Ketika dia terpeleset dan berhenti di depan payudaraku, lalu dengan lembut menyentuh payudaraku dengan mulutnya.

Sekarang dia mulai mengisap putingku secara bergantian saat dia menekan dengan kedua tangan “aahahhhhhhh …. ahhhhhh … ..hhh … lebih banyak massa .. massa gelii …” Akhirnya tubuhku dalam keadaan telanjang bulat dan nyaman meletakkan tubuhku tangan di tempat tidur-Nya, dengan lembut lagi payudaraku dan kemudian mengisapnya dengan antusias.

Saya akan menikmatinya segera setelah saya membuka lebar paha saya setelah melihat Mas Eddie akan menempatkan kontol “Oououghghh … lambat .. lambat .. mas … aaaagggghhhh … aaaaagggghhh …” kataku sedikit menjerit dan sepertinya Mas Eddie tahu bahwa ini adalah pertama kalinya saya melayani dalam sebuah cerita dewasa, dia perlahan mencoba masuk ke dalam memekku dan akhirnya bisa melakukannya dengan melewati lubang memekku.

Lalu saya bergerak baru-baru ini perlahan tapi pasti saya menghela nafas dan menikmatinya. Akhirnya menjadi lebih cepat dan lebih cepat, sampai akhirnya saya merasa bahwa dia berada di puncak kenikmatan karena tangannya mulai memeluk tubuh saya dengan erat.

Aku juga merasa bahwa memekku telah mengeluarkan sesuatu yang enak “OOOuugghh … aaagggghhhh …….. aaaaaaggghh … saaa … yaaang … aaaagggghghhhh … aaaaagggghhh …” kamipun bareng mendapat puncak kepuasan klimaks pada saat yang sama, aku masih memeluk tubuh Eddie … aaaaggggghhhhh … aaaaagggghhh … tidurnya, karena lenganku begitu kencang dan akhirnya memelukku kembali sambil mencium dahiku dengan lembut.

Belum lama ini kami melakukan adegan seperti, tiba-tiba saya mendengar sesuatu yang keras dari luar. Suara pelayan itu seperti Eddie, dan aku melihat pintu terbuka, ketika aku melihat seorang wanita masuk berteriak, “Bajingan …” Mas Eddie segera bangun dan meminta maaf kepada wanita itu sambil memohon dan berlutut. Sementara saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here