Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Bercinta dengan PSG Susu

Cerita Sex Dewasa Bercinta dengan PSG Susu

582
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Bercinta dengan PSG Susu

Perkenalkan nama saya Andy, saya bekerja di salah satu supermarket terkemuka di kota M selama sekitar tujuh tahun. Di awal penempatan saya, hanya di kantung yang menerima kiriman.

Dari sana kemudian pindah ke posisi yang masih cukup bagus, setengah tahun saat setelah diterima, saya dipindahkan ke lapangan, dalam arti ditempatkan di toko. Inilah awal perjalanan cintaku dengan makhluk yang namanya SPG. Terus terang saya sangat suka posisi ini karena setiap hari saya bisa menikmati setiap kecantikan SPG yang bekerja di supermarket ini.

Singkat cerita, dari jumlah anggota SPG yang bertugas, saya sangat tertarik dengan produk susu SPG, bernama Sari. Wajah Sari tidak hanya cantik, tetapi juga tubuhnya sangat dingin. Dia berumur 19 tahun. Dengan tinggi 165, 34B bra, ditambah dengan tingkat kaki putih mulus, itu sempurna bahwa Sari adalah yang sempurna menurut versiku.

Saya mencoba untuk lebih dekat dengannya, setiap hari saya selalu terus bertemu sampai kedekatan kami menjadi lebih nyata. Tetapi karena lokasinya di supermarket, saya juga harus menjaga citra agar masalah tidak sampai ke telinga bos saya.

Seringkali pada jam 2 sore saya memberi dia makanan ringan atau makanan tambahan yang enak dimakan, dan dari sikap saya itu muncul simpati sari ke arah saya. Jumat sore itu, saya mendekati sari sambil mengatakan “katakan, .. Saya akan pulang nanti.” Dan Sari mengangguk setuju. Bayangkan, sepertinya saya sudah tidak sabar menunggu jam 2 pulang kerja karena di otak saya beberapa rencana bagus sudah diatur, dia … dia. Tidak tahu bahwa akhir-akhir ini, selalu membayangkan tubuh Sari menjadi halus, tidak tahan menikmatinya.

Jam yang ditunggu akhirnya tiba, saya bergegas ke ruang bawah tanah, mengambil mtr favorit saya. Saya menunggu Sari di pinggir jalan ketika saya meninggalkan mal. Saya tidak melihat Sari keluar bersama dengan 3 temannya, dan begitu saya melihatnya, dia mengucapkan selamat tinggal kepada temannya, yang ditemani oleh lelucon yang usiline sari. Saya memberikan helm dan Sari segera melompat untuk duduk di pelana belakang sambil memegang pinggang saya.

“Katakanlah, kita langsung pulang atau berjalan-jalan sambil mencari makanan?” Saya berkata dengan cepat.

Aku hanya pura-pura, meski ada banyak rencana di otakku, hehhee. Tetapi, ternyata jawaban Sari sesuai dengan keinginanku.

“Kita pergi cari makan, gimana?”

Aroma di tubuhnya tampaknya menyebabkan selera makan saya, jadi semakin saya memacu mtr saya menjadi lebih kencang. Sari memeluk pinggang erat-erat sehingga dia menekan dadanya yang ditekan ketat di belakang punggungku. Celana saya semakin dijepit, hehheeeee.

Saya sengaja membawanya sedikit ke pinggiran kota, sehingga semua rencana saya selesai. Setelah puas berkeliling, akhirnya kami tiba di restoran klasik di mana restoran memiliki alun-alun seperti pondok pribadi, jadi apa yang akan saya lakukan akan lebih privasi dan tertutup dari pandangan orang lain, karena pondok itu terisolasi.

“Apa yang kamu pesan katakan?” Saya berkata dengan penuh perhatian.

“Hanya esensi dari pesan pecel lele”. Saya segera memesan pelayan. Apa yang ingin Anda tambahkan? Saya hanya menambahkan sayuran lain untuk membuatnya banyak, karena setelah makan nanti, saya juga ingin makan lagi, tapi tentu saja makan menu KHUSUS nanti, ha … ha … ha.

Karena kami sudah lapar, kami makan dengan penuh semangat ketika saya pernah bosan nasi ke mulut sari. Awalnya dia tampak malu, tetapi akhirnya dia tertawa geli. Selesai makan kami duduk mengobrol dan perlahan tapi pasti arah pidato saya memancing ke arah seks sementara lengan saya memeluknya. Perlahan mencium bibirnya,

hmmm … lidahku menjelajah di dalam dan melilit lidahnya. Sari menjawab dengan panas, sehingga penisku semakin menonjol … Ihhhhhh kemudian. Semakin aku mengangkat diriku dengan memasukkan tanganku ke bilik seragamnya dan meraba-raba payudaranya yang padat. Sari merintih senang merasakan cintaku untuk payudaranya. Aku membuka bra dan perlahan memutar putingnya, terima kasih … jus itu mengerang.

Saya tidak tahan lagi, saya keluarkan penis saya yang telah dibesarkan tegak dengan diameter 4 panjang sekitar 17cm. Sari kaget ketika melihat penisku meregang tegak. “Ihh, itu sangat besar untuk memiliki saudara, takut bang bang”: sari belum pernah melihat yang seperti itu, Bang, “kata Sari. Aku tidak bisa mengatakan, itu normal lagi, hehhe … jawabku membabi buta. untuk ciumanku, perlahan ke telingaku dan turun ke leher. Aku mencium lembut dan Sari menghela nafas lagi dan lagi. “Akhhh..bang” ssttttt, ouugghh … “Sari semakin tidak tahan. Perlahan-lahan, aku merasakan pahanya terbuka dan segera jariku mendarat di ujung pangkal pahanya.

Saya belum menjatuhkan CD, hanya jari saya yang hanya menggosok belahan vagina. Sari mendesis dengan lembut membuatku semakin bersemangat … Ada lendir basah yang mengalir keluar … Sari semakin tidak tahan sehingga tangannya menggenggam penisku dan menyeretnya bersama-sama. Tiba-tiba saya menghentikan serangan saya untuk membuat Sari tercengang kaget, nafsu yang telah diturunkan berhenti dengan segera .. Apa yang salah, Pak? “

Lalu aku jawab “Tunggu sebentar, jangan di sini bahaya.”

Sari baru ingat ternyata kami masih di gubuk restoran . kita pulang saja, pak?, Sari takut malam dan saksofib yang jujur ​​belum pernah melakukan hal seperti itu sebelumnya. sari takut bang “.” Ok dech, kita pulang saja bilang “kataku berbisik di telinganya”.

Di hatiku aku merasa bertanggung jawab, dan aku melanjutkan rencanaku. Kami merapikan pakaian kami dan berjalan keluar … Setelah menyalakan sepeda motor saya, kami melanjutkan perjalanan pulang, dan jam sudah 21:20. Di perjalanan, aku pura-pura sakit perut.

“Oh, hatiku, perutku sudah makan banyak, oh my, rasanya seperti itu tidak bisa membawa sepeda motor lagi,” Sari bingung melihat bagaimana aku menahan sakit, meski aku hanya pura-pura.

“Kita harus cari tempat untuk beristirahat sebentar dulu ya. Sakitnya tidak tahan lagi, ini sangat sakit perutnya”,  Kemudian Sari berkata “Ya, Pak, kita mencari tempat untuk beristirahat dulu, kemudian tidak akan sakit lagi, hanya berjalan Saya bersorak gembira, strategi saya berubah menjadi sukses. Saya mengendarai sepeda motor saya menuju motel yang tidak jauh dan segera mengambil kamar. Kami beristirahat dulu, katakan, tidak, tidak, jangan khawatir, kita tidak akan sakit lagi, segera, katakanlah .. “Sari hanya mengangguk pelan dan merasa khawatir tentang kesakitan saya.

Di kamar, aku langsung berbaring di tempat tidur sambil pura-pura mengerang, perutku basah, dan sari mulai khawatir aku memperhatikan situasiku. Aku memanggil sari untuk mendekat dan aku memintanya untuk mengelus perutku sehingga rasa sakitnya agak mereda, dan sari itu patuh … itu benar-benar bagus, pijat sari, jadi mataku berkerut menjadi kenyataan, hahaha .. .

Tiba-tiba aku bangkit dan memeluk sari itu. Sari kaget dan langsung meraih tubuhnya saat mencium bibirnya … Sari gelagapan sambil membalas juga dan perlahan kembali menstimulasi dan kizumbu abiz2an. Aku membuka bra sari bagian atas dan aku mengelus dadanya dengan segera. Saya mencium putingnya perlahan dan melewatkan x. shhhhhhhhh mendesah nikmat. Tanpa sadar saya membuka semua pakaian dan CD-nya sementara saya terus menjilati dadanya dengan lembut. Aku membuka kedua kakiku dan kakiku melembut dengan lembut.

The Meqi sangat basah, licin lagi. Aku berkata kepadanya bahwa saudara menyukai bau Meqi sari … perlahan tapi pasti aku juga mengambil penisku yang cukup besar, dan mendorongnya ke mulutnya … dia pemalu tetapi ingin menghisap penisku, dengan nikamt yang tak terbatas. Aku juga memberitahunya bahwa kau sangat luar biasa sari … ohhhh … sudah puas dengan kuluman bibirnya aku sedang mengelus-elus Meqi-nya yang begitu putih mulus dengan rambut halus dan jarang .. lalu perlahan aku meletakkan penisku ke dalam Meqi .. Katanya sakitttttt banggggggg … dengan kasihan aku berguncang pelan duluan … sudah masuk separo kemaluanku baru dia tidak merasa sakit lagi.

Dengan penuh gairah aku menggoyangkan pinggangku ke vaginanya yang tebal dan halus, ahhh..hahh … ohh menghela sari begitu aku mengguncangnya begitu cepat, 10 menit berlalu aku sudah menghilangkan sperma yang begitu kental sampai Meqi sari tepatnya di bagian atas Meqi miliknya. Kenikmatan itu sangat terpana dan melemah seketika.

Saya juga bergegas membersihkan sisa-sisa sisa sperma saya yang tersebar. Setelah itu, Saripun masih menikmati dengan sejuta mimpi. Rasa senang dan kelelahan campuran, masih menyelimuti kami berdua. Depan setelah 20 menit berlalu, kami berdua pergi ke kamar mandi untuk membersihkan diri. Saya masih berharap, semoga hubungan ini tidak pernah berhenti, dan dapat berbagi kesenangan bersama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here