Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Bercinta di Rumah Kosong

Cerita Sex Dewasa Bercinta di Rumah Kosong

1638
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Bercinta di Rumah Kosong

Diana adalah salah satu dari banyak gadis cantik yang tinggal di kompleks perumahan ini. Apa yang membuatnya sangat istimewa tentang orang lain adalah bahwa, selain menjadi cantik dan juga sangat ramah, dia menerima semua orang yang bertemu dengannya, apakah dia mengenalnya atau tidak. Dengan tinggi 160 cm, ia menggerakkan rambut panjangnya dengan tulus untuk mengikuti jejaknya.

Sejauh yang saya tahu, Diana bekerja untuk bank di negara ini. Sifatnya yang baik, menarik dan ramah membuatnya sangat dicintai oleh teman-temannya. Sudah menjadi salah satu ritual pagi di kantor, Diana selalu memberi hormat kepada seluruh penduduk OB kepada BOSS.

Pagi ini, kehidupan Diana kemungkinan akan segera berubah, karena sinar matahari pagi bersinar terang, tetapi awan tebal masih menutupi kota Jakarta yang sibuk. “Diana, dimana mobilmu?” Tanya seorang rekan.

Dia menjawab: “bannya pecah, saya datang ke sini dengan taksi.”

Kantor rumah:

“Ayo antar kamu pulang,” teriak Robert, informan di bank Diana.

“Terima kasih, saya akan naik taksi,” Diana menjawab dengan sopan.

“Yah, aku akan pergi dulu, berhati-hati tentang perjalanan Diana.” Diana hanya bisa tersenyum untuk menjawab kata-kata rekannya.

Diana cantik di atas taksi biru. Sopir itu dengan cepat meminta wajah penumpang, mengetahui alamat pengemudi dengan kumis tebal yang segera memasukkan gas ke dalam mobilnya. Dia mengendarai mobil dengan sangat hati-hati di tengah lalu lintas padat di ibukota.

Ketika dia tiba di kompleks perumahan yang ditargetkan, supir itu bertanya kepada Diana, “Apa misanya?”

“Garpu depan berbelok ke kiri, dan kemudian tidak jauh dari sana, Sir,” jawab Diana.

By the way, di kompleks ini masih banyak rumah yang berada dalam tahap konstruksi, dan dapat dilihat bahwa pekerja konstruksi sedang beristirahat. Sayangnya untuk taksi, rumahnya masih sekitar 500 meter, tetapi taksi yang dibawanya rusak. Dia harus melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki.

Tidak disengaja oleh Dianan, beberapa pekerja konstruksi memperhatikan langkah kakinya. Dressing yang terbuat dari paha dan ketinggian sederhana membuat pekerja konstruksi menelan lebih banyak. “Baru pulang kerja?” Memarahi salah satu kuli.

“Ya, saudara-saudara,” Diana menjawab dengan sopan.

“Kenapa jalannya? Di mana mobilnya?” Keren lainnya mengatakan bahwa dia adalah pesawat hitam.

“Aku merusaknya lagi,” jawab Diana sambil melanjutkan.

Dia didekati oleh choke kecil dengan tubuh kecil. Jari-jarinya mengepung sebatang rokok dengan merek terkenal. “Di sini, biarkan aku menunggu,” dia berjalan cepat sehingga dia tidak melihat perbedaan ketinggian antara trotoar dan jalan terlalu tinggi. Akibatnya, dia hampir jatuh, tapi sayangnya, dia melemparkan rokok, yang masih menyala ke arah Diana dan jatuh di paha kirinya yang lembut.

Diana berteriak “Aaaaaw..panaaaas”.

“Maaf, maaf, kakak, tidak sengaja, sakit?” Kata Al-Attal.

“Tidak apa-apa, gadis kecilku, sedikit merah, tapi aku tidak merasakan sakit,” kata Diana, sambil membawa pahanya.

“Ya, ini dia, saudaraku, baru saja kembali, permintaan maaf.”

Dianapun kembali ke rumah dengan sepeda motor, ceritanya berakhir panas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here