Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Bercumbu Sama Karyawan Kantor Saat Jam Makan Siang

Cerita Sex Dewasa Bercumbu Sama Karyawan Kantor Saat Jam Makan Siang

2338
0
SHARE

Biarkan saya memperkenalkan nama saya, Rudy. Saya dulu dipanggil Rudy. Saya bekerja di bank di daerah Sudirman. Saya telah bekerja di bank ini selama hampir dua tahun. Ada proyek yang melibatkan kita bersama. Singkat cerita Kami sangat dekat dan sangat akrab. Kami sering mengirim SMS dan perpindahan saat makan siang.

Saya mengagumi kecantikan dan kemandiriannya sebagai seorang wanita. Seringkali dia mengatakan kepada saya bahwa dia ingin memiliki seorang pria yang mampu membuatnya merasa nyaman dan nyaman. Perasaan itu dia menemukan saya. Sejenak aku terdiam dan menatap matanya seolah aku lelaki idamannya. Aku juga menyukainya.

Proyek kami memiliki batas waktu 2 bulan. Kami sering bekerja bersama sampai pagi di kantor. Dia dan saya adalah dua orang “gila kerja”. Saya suka pekerjaannya dan kecantikannya yang luar biasa.

Baca Juga : Cerita Sex Anak Perawan Putri Keraton Yang Naik Puncak Bersama Bodyguard

Kulit putihnya yang lembut dengan kaki panjang di belakang rok hitam pendek yang dulu kukenakan ke kantor membuat darahku terbelalak. Bau tubuhnya, yang sangat menggoda dengan payudaranya di balik kemejanya, membuatku ingin melakukan hubungan intim dengannya.

Bahkan suatu malam saya tidak bisa membuka pintu ke kantor saya di lantai 30 karena kartu ID saya tertinggal di kamar. Itu sekitar jam 11 malam. Lift berhenti bekerja, jadi saya harus menggunakan tangga darurat yang mengarah ke tanah.

Saya memanggilnya untuk membuka pintu kantornya sehingga saya dapat mengakses folder saya dari komputernya. Itu menjadi jelas setelah saya naik ke 5 lantai, dan saya menemukan dia berdiri menatap saya tertawa sedikit di tangga api. dia berkata ,
“Kamu harus tua, huh, Rudy.

“Mungkin aku sudah tua. Tapi pinggangnya masih kecil …” Lalu dia berkata dengan tangan bergetar di pinggang dan gayanya yang busuk,
“Ah, sungguh … aku tidak bisa mempercayainya.” Pada saat itu gairah saya meningkat dan mencoba membuktikannya.

Lalu aku mulai membungkus pinggangnya dan berbisik di telinganya,
“Aku akan membuktikan kepadamu sayang.” Lalu aku mematahkan rambutnya dan menerima daun telinga.
Lalu dia mencium lehernya dan melanjutkan ke bibirnya. Tekuk di dinding. Kemudian kami saling menerima dengan lidah saling mencium. Kemudian perlahan membuka tutup kemeja. Saya melihat dua tonjolan di balik kemejanya.

Dengan strapless merah dengan motif bunga dan sedikit transparansi, saya bisa melihat puting susu di balik motif bunga yang ada. Mulai menarik
Kemejaku tiba.

Aku membuka bajunya dan melihat strapless merah dengan payudara yang sangat seksi. Kulit putihnya yang lembut membuatku merasa lebih bersemangat. Lalu aku membuka bajuku sambil mencium leher dan mencium bibirku sambil memainkan lidah kami. Kemudian Anda mengikat bra dan membuatnya tanpa penutup tanpa menutup satu rantai
Payudara mulus. Kadang saya mendengar erangan darinya .

“Ahhhh Ehhhh” mulai memegang ikat pinggang saya dan membantu meluncurkannya dan membuka kunci celana saya dan menurunkan awan saya.Dia mencoba meraba-raba payudaranya yang sangat menarik dan sambil bermain-main dengan putingnya begitu cepat. Lalu aku melepas rok di bagian belakang dan menurunkan ritsleting. Dia membuka roknya dan menemukan bahwa dia mengenakan celana panjang hitam dengan motif transparan.

Saya bisa melihat rambut di belakang celana pendek. Lalu saya
Turunkan pakaian dalamnya dan buat dia telanjang di depanku. Kemudian ketika dia menenun dan turun, penisku memegang erat-erat. Dia berkata,
“Rudy, biarkan aku mengisap kemaluanmu.” Dan aku berkata,

“Ya sayang, tolong hisap penisku.” Kemudian tanpa peringatan, dia menurunkan celana dalam saya dan melihat ayam yang sangat besar dan panjang
Di depan wajahnya. Tanpa ragu-ragu, dia menjilat dan langsung menyedot kepalaku, sambil berbalik dan bersandar ke dinding, mengisap ayam ke posisi jongkok. Aku hanya bisa menghela nafas

“Ahhh sayang … Ya sayang … Ahhh” Aku juga menikmati setiap ciuman yang dia berikan pada penisku.
Tarik kepalanya ke depan dan ke belakang untuk memasukkan setiap ayam ke mulutnya. Sambil mengocok penisku, dia mengisap penisku kembali.

Dan saya bisa katakan dan katakan”Sayangku … ya sayang”
Setelah beberapa saat penisku menghisap,
Saya berkata, “Anda bahkan tidak memprotes Rhodesel”
“Tidak setelah madu ..” mengangkat dan menjungkirbalikkan tubuhnya sampai mereka berdua membungkuk di dinding.

Sambil memegang kedua tangan di dinding dengan gaya polisi AS menangkap penjahat. Saya juga memegang penisku dan memasukkannya ke dalam lubang keperawanan. Sambil memegang tangan saya di dinding saya terus memompa penisku ke vaginanya.

Membisikkan beberapa kata kotor di telinganya membuatnya lebih bersemangat. Dia hanya bisa menghela nafas menikmati semua kemaluanku hujan
“Ehhh … Ehhh … Ahhh … Ahhhhh … Ehhh” Lalu dia membalikkan tubuhnya dan mengangkat kakinya ke pinggangku sambil memasukkan penis ke dalam vaginanya.

Kedua tangan dililitkan di belakang leherku sambil terkadang menarik rambutku. Dia terus mandi vaginanya dengan penisku tetapi dengan gerakan yang semakin cepat. Saat kenyamanannya bergulir saat menjalankan lomba dari dahinya. Menggerakkan payudaranya setiap kali penisku menekan vaginanya, itu membuatku lebih bersemangat untuk menembus dengan penis.

Setelah beberapa saat dia meletakkannya kembali di atas tumpukan pakaian kami yang dibuang di bawah, kemudian mengangkat kakinya ke pundakku dan perlahan-lahan menaruh penisku di lubang vaginanya. Dia juga mengatakan menggelinjang kenyamanan. Dia menutup matanya dan berkata,
“Aaaahhhhh, lebih cepat Rudy … aaaahhhhhh … aaaahhhh” Aku juga mempercepat gerakanku dan membuatnya semakin bengkak.

Dia kemudian membuka kakinya sehingga saya bisa menghancurkan bibirnya, meremas payudaranya, sambil menggerakkan penisku di dalam vaginanya. Dia merasa senang yang saya berikan.

Kemudian dia membantunya, sambil menekuk dan memegang pegangan tangan untuk melarikan diri dari tangga, mulai memasukkan kembali penisku ke dalam vaginanya. Sambil menekan payudaranya dan kadang-kadang bermain dengan putingnya yang kaku, dia memindahkan penisku ke dalam vaginanya. Dia benar-benar merasa bahagia di sana.

“Uuhhh … aahhhh … uuuhhhhh … ahhhh” desah sementara penisku bergerak maju mundur.
Hingga akhirnya ia merasakan cairan panas keluar dari vaginanya. Dan tidak lama kemudian mulai melindungi sperma di vaginanya. Lalu kami berpelukan dan berciuman dengan lembut.

Untungnya malam itu, kantor itu sangat sunyi dan hanya kami berdua yang berhasil lolos dari kebakaran. Sejak itu kami sering berhubungan seks sampai proyek kami selesai, dan kami masih berhubungan seks dengannya di tempat yang berbeda, seperti hotel dan villa ketika kami berlibur bersama dan di tempat lain. Kami benar-benar menikmati petualangan seksual kami.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here