Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Bibir Vagina Merah Delima

Cerita Sex Dewasa Bibir Vagina Merah Delima

293
0
SHARE

Cerita Sex Dewasa- Mengenakan pakaian telah menjadi sangat menyenangkan, dan dukungan untuk tim sekolah saya adalah hal biasa, ya, saya penggemar. Sampai suatu saat di tengah permainan, salah satu dari delapan pemain tim cadangan sekolah menengah tersenyum kepada saya … dia tidak melihat teman-temannya bermain, tetapi dia menatap saya sepanjang waktu. Ketika kuartal pertama berakhir, dia datang kepadaku, dan kami berkenalan … Dia memperkenalkan dirinya sebagai Indra. Setelah kami bertemu, kami berbicara singkat di kantin sekolah menengah. Tidak lama kemudian … tiba-tiba dia berbisik di telingaku, dia berkata, pokercip

“Kamu sangat cantik, Shinta …” dengan mata tertuju pada apartemenku … Wajahku langsung memerah … Aku terkejut dan memukul dadaku dengan cepat. Tiba-tiba dia mendengar suara
“PRITTTTTTTT …. !!!” Tanda bahwa kuartal kedua akan dimulai … Saya segera membawanya ke lapangan.
Dalam perjalanan ke lapangan, kami melewati kelas-kelas kosong … tiba-tiba ia menarik tanganku ke istana sains untuk kelas tiga … lalu segera menutup pintu … Aku segera bertanya kepadanya,

“Ada apa dalam arti … Di kuartal kedua sudah ingin memulai … Apakah kamu tidak Garam?”. Dia tidak menjawab pertanyaanku, tetapi dia segera memelukku dari belakang, membisikkanku lagi,
“Tubuhmu sangat bagus ya shin ..” Ahaha. Aku tidak bisa melakukan apa pun selain berbalik dan menatap matanya … dan tersenyum padanya.

Dia kemudian menanggalkan pakaian dan celana pendek basket, jadi dia hanya mengenakan celana istana. Jelas bagi saya bahwa “alat kelamin” sudah tegang dengan celana dalam. Dia meraih tanganku dan menggerakkan tanganku ke celananya. Ake merasa bahwa “kontol besar” -nya tegang dan memintaku untuk memeras kemaluannya. Dia memaksa saya untuk membuka celana istananya, setelah saya membuka celana istananya, jelas bahwa ayam yang ereksi besar … Saya pikir baik-baik saja … itu sekitar setengah panjang tangan saya.
Untuk pertama kalinya saya melihat alat kelamin pria secara langsung, saya biasanya hanya melihat film “Biru” hanya jika saya diundang untuk menonton dengan teman dekat saya. Ketika saya masih kagum melihat kemaluannya, lepaskan dadaku dan celana dalamku, dengan sedikit bantuan tentu saja.

Setelah menyingkirkan pakaian dalam saya, tubuhnya, yang tinggi dan atletis seperti pemain bola basket, meletakkan tubuh saya di atas meja kelas dan mulai menjilati puting saya sampai pipi saya meregang, dan saya merasa basah di bibir paha saya, saya tahu ini akan terjadi. Kemudian tangannya yang penuh sentuhan mulai menyentuh bibirku dan mulai memainkan klitoris sambil terkadang menekannya. Ako, yang benar-benar marah, tidak bisa melakukan apa pun selain mendesah dan goyah di atas meja. dominoqq

Untuk waktu yang lama ia memainkan tangannya di penisku, lalu mulai mengutuk bibir bawah pahanya dengan penuh nafsu, dan tangan kanannya masih memainkan klitoris. Setelah beberapa saat saya bertahan dalam permainan, setelah sekitar 5 menit, saya merasakan darah saya naik ke mahkota dan terasa sangat menyenangkan, tubuh saya meregang dan saya merasakan cairan hangat mengalir dari paha, Indra tanpa ragu menjilati cairan yang perlahan-lahan datang dengan nafsunya hingga hanya air liur yang membasahi paha.
Tubuhku terasa sangat lemah … Lalu Indra duduk di ujung meja dan menatap wajahku yang basah dengan keringat. Dia memberi tahu saya sambil tersenyum,

“Kamu benar-benar lelah Shin …” Aku hanya tersenyum. Mengambil pakaian basketnya dan menyeka keringat dari wajahku, aku benar-benar terkejut olehnya,
Saya pikir … “pria yang sangat baik” … seperti yang saya mengerti, saya duduk di depannya, dan kemudian saya mulai memukuli kemaluannya, dan ketika dia menjilati dan mencium saya dari waktu ke waktu, saya juga tidak tahu bagaimana saya bisa menanggapi itu, apa yang ada di pikiran saya hanya menjawab Untuk tindakannya, cara saya melakukan ini adalah apa yang saya lihat dari salah satu film yang saya tonton.

Dia menyentuh dinding tenggorokanku ketika hampir semua bagian Dari batang ayam itu aku memasukkan mulutku ke mulutku, dan kemudian aku mulai memainkan kemaluanku di mulutku, aku merasa bahwa penisku mulai melepaskan cairan basah lagi tanda bahwa aku benar-benar bersemangat untuk itu.
Sekitar 5 menit saya melakukan oral seks dengan Indra, tiba-tiba tubuh Indra, yang basah oleh keringat, mulai bergoyang keras saat dia berkata.
“Aargah … aku tidak tahan lagi Shin .. aku mau keluar …” aku tidak terlalu peduli apa yang dia katakan, dia terus memainkan ayamnya, sampai aku merasakan cairan putih hangat dan garam dari lubang kemaluan di Indra, memungkinkannya Segera kemaluannya seperti kegilaan, menelan air mani sebagai gantinya, dan malah mengisap kemaluannya sampai air mani benar-benar habis. situspoker

Aku duduk sebentar di kelas, dan menyaksikan Indra berbaring di atas meja ketika dia mencoba memperlambat napasnya.
Aku hanya tersenyum padanya, lalu Indra bangkit dan mendekatiku. Dia juga hanya tersenyum padaku. Untuk waktu yang lama kami melihat kondisi telanjang basah dan berkeringat.

Tiba-tiba dia berkata, “Kamu Shin cantik dan baik.” Dia hanya tertawa dan mulai mencium bibirnya. Indra merespon dengan penuh nafsu sambil meletakkan tangannya di lubang paha cukup lama untuk mengeluarkannya, dan kemudian dia berkata,
“Shin, tidak bisakah aku melakukan itu?”
“Apa itu Ndra?” askqu.

Sebelum saya menjawab, saya merasa bahwa kepala badannya telah menyentuh bibir paha, kunci pas, ada celah di paha dan sedikit darah keluar, kemudian indra berkata
“Shin, aku masih perawan !!!” agenpoker

Saya hanya bisa tersenyum dan merasakan sedikit gigitan di telinga saya dan merasakan sedikit serat ketika setengahnya masuk ke dalam vagina. Tubuh besar perlahan bergerak tetapi setelah beberapa saat rasa sakit menghilang dan hanya ada kesemutan, istirahat dan kesenangan ketika indra mengguncang tubuhnya bolak-balik dan aku tidak bisa lagi menahannya sambil mendesah untuk istirahat kecil. Kiri. Dan memutar putingku yang merah muda itu membuatku semakin bergetar seperti ikan yang terlempar ke tanah.

Saya berkeringat di seluruh tubuh kami, saya menyadari bahwa pada saat itu semua tindakan kami mungkin ditangkap oleh orang-orang tetapi saya merasa bahwa kemungkinannya kecil karena kelasnya agak jauh. Dan terengah-engah. Perasaan bermain dengan saya telah lama menjadi orang nyata yang mengatakan atlet kuat dalam hubungan seksual

Mencoba mencapai puncak orgasme, aku kemudian duduk di bangku dan menyuruhku duduk di kemaluannya. Aku menurut dan duduk perlahan di kemaluannya. Indra memanggul pinggul dan mengangkatku. Saya merasa bahwa saya tidak pernah merasa begitu bahagia. Desahan dan desahan semakin banyak hidup naik dan turun saya. Kemudian merasakan tubuh berkedut dan berkata,

“Shin aqu ingin keluar” Sekarang giliranku yang merangsang gerakan tubuhku sehingga indra juga bisa mencapai klimaksnya.
“Ahhhhh Shin .. aku keluar. Aku melihat semen berserakan di lantai dan beberapa datang ke meja. Lalu kami semua duduk saling memandang. Dia berkata,
“Kamu menyesal, Shin?” Aku menggelengkan kepala ketika berkata,
“Tidak, kurasa tidak. Itu saja yang harus aku alami.”

Ake ingat bahwa ada banyak orang di luar kelas yang menonton pertandingan dan kemudian aku berpakaian terburu-buru dan indraku menyuruhku berpakaian juga.
“Shin, kapan kita bisa” mengagumi ini “lagi? Aku menjawab bahwa itu terserah kamu, tapi setelah pertandingan selesai, tunggu aku di gerbang dan kemudian kita akan berjalan.” Kemudian kami meninggalkan ruang kelas dan kami sengaja diberhentikan ..
Itulah pengalaman saya, saya tidak menyadari bahwa seks begitu menyenangkan dan saya berniat merasakannya lagi. pokeronline

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here