Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Cinta di Malam yang Indah

Cerita Sex Dewasa Cinta di Malam yang Indah

463
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Cinta di Malam yang Indah

Malam itu saya hanya bisa tidur nyenyak selama 3 jam. Saya melihat bahwa waktu masih menunjukkan sedikit lebih dari jam 3 pagi. Upaya keras saya untuk kembali tidur tidak berhasil. Saya melihat Iswani masih berbaring dalam keadaan tidur nyenyak di tempat tidurnya. Pikiran saya mengamuk tentang pekerjaan yang akan saya hadapi di hari lain dan saya belum mempersiapkannya sama sekali. Saya memutuskan untuk bangun dan duduk termenung di kursi di kamar penginapan. Aku melihat ke meja di sebelahku yang dipenuhi botol aqua, beberapa camilan, dan kantong plastik yang tidak ada apa-apanya di dalamnya.

Saya memindahkan semua barang di atas meja ke laci, lalu saya membersihkan meja. Lalu saya mengambil semua file dan catatan tentang pekerjaan saya dari tas dan menaruhnya di atas meja. Saya membaca file satu per satu dan mengurutkannya menjadi beberapa bagian. Saya membaca bagian-bagian yang telah dipilah secara lebih hati-hati dan menguraikan isinya di otak saya sehingga materi informasi yang berkaitan dengan satu sama lain terbentuk. Beberapa data yang masih kurang untuk kelengkapan data yang saya rekam di jurnal kerja saya. Kemungkinan saya tidak mendapatkan data yang saya butuhkan juga dicatat. Beberapa langkah alternatif untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk muncul dan saya perhatikan. Dengan berusaha secermat mungkin berdasarkan data yang tersedia dan catatan saya, saya mulai membuat rencana kerja. Setiap baris dari rencana yang saya tulis, saya membayangkan langkah kerja yang akan saya lakukan.

Setiap hal penting yang berasal dari imajinasi saya ditulis dalam jurnal. Saya membaca kembali rencana kerja yang telah saya selesaikan, kemudian mengatur koneksi untuk setiap langkah dari rencana kerja dan membuat skema. Setelah mengulang dan mengubahnya sampai saya pikir itu cukup, saya menghentikan aktivitas saya. Rasanya tidak terasa waktu menunjukkan pukul 5.42 di pagi hari. Konsentrasi tinggi dan posisi duduk serta letak meja di dalam penginapan yang sebenarnya tidak ideal untuk bekerja membuat leher saya terasa perih. Setelah mengepak semua file dan catatan, saya mencoba berdiri dan memutar kepala untuk mengendurkan otot-otot leher dan punggung.

Saya memakai jaket saya dan keluar dari ruangan mencari udara segar. Di teras kamar saya meregangkan tubuh selama beberapa menit. Saya mencoba berputar-putar di sekitar teras. Karena merasa bosan, saya mengambil rokok yang selalu tersedia di saku jaket dan mengeringkan sebatang rokok. Setengah dari rokoknya habis ketika aku melihat Iswani keluar dari pintu menggunakan kaos besar dan celana pendek paha.

“Apakah ini kopi, Tok?”

Saya hanya menggelengkan kepala dan terus merokok.

“Tumben Tok kamu tidur sebentar, kamu bangun sangat pagi, aku telah melihatmu sibuk tapi karena kamu masih mengantuk jadi aku memilih untuk tidur lagi daripada menolongmu”, dia berkomentar.

“Nyonya benar, jika Anda bangun dan membantu saya, itu mungkin menjadi lebih berantakan,” kata saya, memikirkan pekerjaan yang akan saya hadapi besok.

“Mmm … begitulah, jangan harap aku ingin membantumu lagi”, katanya bercanda.

“Pergi ke kantin,” aku bertanya, mengabaikan leluconnya.

Beberapa tamu penginapan di kafetaria menoleh ke Iswani ketika kami memasuki kafetaria penginapan. Berpura-pura tidak tahu tanda-tanda orang-orang yang memperkirakannya, Iswani mengundang saya untuk duduk di meja paling sudut. Saya masih tidak tahu tentang lingkungan saya tetapi Iswani agak gugup dan mengeluh tentang undangan saya ke kafetaria. Setelah memesan sarapan, Iswani mulai membuka percakapan, tetapi karena pikiran saya masih bekerja, saya hanya berbicara sedikit.

“Kenapa sih kamu banyak diam? Tidak seperti biasanya”, tanya Iswani.

“Tidak apa-apa, Mbak, hanya memikirkan tentang pekerjaan besok”, kataku santai.

“Mengapa kamu berpikir sekarang, bukankah kamu masih besok?”

“Daripada tidak ada yang saya pikirkan,” jawab saya.

“Kenapa aku tidak memikirkannya saja?”, Dia bertanya dengan senyum genit.

“Hilang!”, Saya menjawab dengan singkat bercanda tanpa memikirkan konsekuensinya.

Sebuah jepitan segera menempel di tangan kiriku.

“Aduh Bu, ini sakit!”, Aku mengeluh sedikit sehingga kedengarannya sedikit dan menarik perhatian orang-orang di sekitar kita.

Mungkin karena malu, Iswani segera melepaskan cubitan itu.

“Tadi malam, tangan kiriku, sekarang benar, kok aku benar-benar menyukainya, bro,” aku mengeluh.

“Aku tidak kalah, kok,” jawabnya santai.

“Bagus, aku kehilangan ibuku, perusahaan tidak menjamin aku mencubit,” kataku serius.

Segera pesanan kami tiba.

“Tok, kamu bilang kamu tidak pernah punya pacar, benarkah?”, Dia bertanya, yang aku segera jawab dengan anggukan sambil meniup kopi panasku untuk menjadi dingin.

“Itu karena pikiranmu tidak dewasa. Caramu berbicara dengan wanita seperti tidak memikirkan resikonya.

Anda tidak akan bisa membuat wanita senang dengan cara Anda berbicara seperti itu. “, Sarankan Iswani padaku.

“Lalu kenapa kamu ingin tinggal bersamaku meskipun aku tidak bertanya,” aku bertanya dengan suara berbisik.

“Karena aku tahu bahwa kamu adalah tipe pemuda gila kerja yang bodoh dan tidak jujur, bukan tipe playboy penggoda. Aku suka anak muda seperti itu, tapi terkadang ketidaktahuanmu terlalu banyak. Kenapa kamu menginginkannya sendiri?”, Dia menjawab dengan pertanyaan.

“Di mana aku bisa menolak di bawah ancaman mencubit, Ma’am,” jawabku bercanda.

“Uhh … kamu tidak pernah bisa dianggap serius”, dia mengeluh kecut.

“Aku duarius Nyonya, tidak serius lagi,” kataku dengan tegas, hanya dengan senyuman.

“Ma’am, orang yang duduk di sana sedang menonton Ma’am melanjutkan, sepertinya naksir, aku ingin memperkenalkan Ma’am,” kataku sambil menghabiskan roti panggangku.

“Apakah kamu sudah tahu, Tok?”

“Nanti, setelah saya perkenalkan, gantikan saya, perkenalkan saya”, jawab saya sambil menyeruput kopi yang masih hangat.

“Kamu tidak berantakan, Tok!”, Dia mengancamku, yang menikmati rokok.

“Dia terlihat baik-baik saja, tapi pria seperti itu hanya ingin memenangkan dirinya seperti mantan suamiku,” lanjutnya.

“Jadi, siapa yang membawa Mbak ke bus di Balikpapan, siapa suaminya?” Saya bertanya dengan lembut.

“Dia yang kedua, tapi saya juga hanya istri kedua, istri pertamanya di Jakarta dan mungkin tidak tahu tentang saya. Saya juga pergi ke Banjarmasin karena ingin mengunjungi istri dan anaknya di Jakarta,” jawabnya pelan.

“Mengapa Anda ingin digabungkan?”, Saya bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Daripada hidup sebagai janda, jadi istri muda yang sering ditinggalkan oleh suami seperti ini saja sudah mengalami masa-masa sulit apalagi menjadi janda pembangunan”, keluhnya.

“Uh, Mbak, jangan besarkan kepalamu dulu, ya kalau kamu sudah naik atau melati, kalau bunga kamboja itu seperti kuburan, bagaimana? Pasti mereka yang tertarik adalah kelompok hantu, hehehe …”, Saya bercanda untuk mengubah ekspresi sedihnya menjadi marah.

“Ya, kalau begitu aku akan memberitahu hantu untuk meninggalkan seluruh tubuhmu pergi”, jawabnya dengan senyum kemenangan. “Sudah Tok, ayo kembali ke kamar!”

Ketika saya tiba di kamar saya, saya duduk termenung memikirkan bekerja di tempat tidur Iswani yang lebih dekat ke pintu kamar daripada tempat tidur saya. Sementara Iswani menanggalkan pakaiannya untuk memakai bra dan celana sambil mengambil handuk kering dari tasnya.

“Melamun tentang Tok,” tanya Iswani.

Mencoba menyembunyikan pikiran saya, saya menjawab, “Ah, saya tidak melamun, bayangkan saja seperti dicubit oleh hantu seperti yang saya katakan sebelumnya.”

“Apakah kamu ingin tahu bagaimana rasanya?”, Dia bertanya dengan senyum menggoda dan menuju ke arahku.

Duduk tepat di depan tangan Iswani mulai dekat dengan tubuhku. Mengantisipasi cubitan sakitnya, tangan saya cepat tersambar.

“Ma’am, jangan mencubit lagi, ya ampun, Ma’am …”, saya meminta belas kasihan.

“No Tok, yang ini kamu suka, percayalah padaku …”, katanya dengan meyakinkan.

Meskipun aku masih ragu-ragu tetapi genggaman tanganku mengendur dan tangan Iswani telah mencapai bagian depan celanaku, sapuannya yang halus di permukaan celana terasa ke permukaan kulit pangkal pahaku. Kain saya benar-benar hilang dan tangannya bebas bergerak. Dengan mata terpejam aku merasakan gesekan tangannya berubah menjadi peras yang tersapu bersih dan membuat batang selangkanganku lebih tegak dan mengeras agar terlihat sangat menonjol. Dengan segera ia menarik celana pendek dan celana dalamku pada saat yang bersamaan ditemani oleh nafas yang semakin menggembirakan.

Iswani membungkuk dan mendekatkan bibirnya ke ujung batang kemaluanku. Aku membuka mataku ketika aku merasakan bibirnya benar-benar menyentuh ujung batang kemaluanku. Ciuman basah kuluman yang dia lakukan di ujung batang membuatku mendesah, “Ah … Nyonya … Nyonya”. Dalam beberapa menit saya mengalami kejutan kenikmatan. Setelah kesadaran saya berangsur pulih, tangan saya segera bertindak dengan membuka bra dan menggosok punggungnya. Dengan membengkokkan tubuhku, aku meraih kedua pantatnya yang masih terlindungi oleh celana dalamku, lalu aku meremasnya dengan tanganku.

Merasa kesulitan untuk membungkuk, tubuhku diluruskan lagi. Kemudian tempurung lutut kanan saya dengan sengaja meringkuk kemudian. Menggesek tempurung lutut di bagian depan celana dalamnya ternyata sangat merangsang untuk melepaskan kulit di ujung batang selangkangan. Sibuk untuk mengimbangi tempurung lutut, Iswani hanya memegang batang pangkal pahanya dengan erat. Karena dia tidak sabar untuk menahan keinginan untuk menikmati lebih banyak rangsangan daripada menggosokkan kulit kakiku ke area kemaluannya yang masih terbungkus celana dalam, dia menegakkan lagi. Dalam posisi jongkok di depanku dia mencoba melepas celana dalamnya.

Ketika celana dalamnya yang dia coba lepaskan mencapai lututnya, masih dalam posisi jongkok hampir tidak berubah, saya segera melakukan gerakan menyelam ke bawah kemudian, memutar tubuh saya dan memantul ke atas untuk meletakkan bibir saya di daerah kemaluannya. Tangan saya menyumbang dengan segera menarik kedua pinggulnya sehingga dia bisa menikmati kesenangannya segera dengan lidah saya menjulur keluar. Rupanya Iswani memiliki pemikiran yang sama denganku. Kedua kakinya mulai tertarik ke belakang, kemudian dia menghancurkan mulutku, bahkan bibir dan lidahku semakin terpaku di semua bagian kemaluannya. Posisi Iswani di atas tubuh saya segera digunakan untuk kembali bermain dengan batang selangkangan saya. Mengimbangi stimulasi yang saya berikan ke area alat kelaminnya, Iswani menelan batang selangkangan saya. Selama beberapa menit kami berdua saling memberi dan menerima rangsangan dengan 69 tindakan seperti yang saya ingat dalam beberapa cerita teman saya sebelumnya.

Iswani menghentikan putaran pemanasan dengan menarik tubuhnya, berbaring telentang sambil menarik tanganku untuk memberi tanda segera menyalipnya dan meletakkan batang selangkanganku di lubang kesenangannya. Tapi kali ini saya ingin bereksperimen. Aku meletakkan tubuhku di sebelah kirinya dan meletakkan tubuhku ke arahnya. Aku mengangkat kaki kirinya sedikit ke atas dan aku meletakkannya di pinggulku sehingga batang selangkangan yang telah mengeras bisa masuk dalam posisi miring. Setelah cukup nyaman, saya memberi pinggul saya lebih cepat dan lebih cepat mendorong maju mundur. Tangan kiriku bebas meremas kedua payudara secara bergantian. Terbaring nyaman, tubuh Iswani mulai bergoyang selaras dengan gerakanku.

Seiring dengan goyangan tubuhnya, Iswani mendesah, “Ahhhhh…ohhhhh..sshhhhh..”. Saya memperlambat gerakan saya untuk memperpanjang putaran ini. Aku mendorong sisi kiri tubuh Iswani sehingga membelakangiku dan keduanya menghadap ke kanan. Aku menekan dadaku ke punggungnya untuk menggosoknya. Saya mendorong lebih dalam ke bagasi selangkangan saya dalam kesenangannya, lalu saya menggerakkan pinggul saya maju mundur. Tanganku memegang kedua payudaranya dari belakang tubuhnya. Saya memotong leher kiri saya dan kadang-kadang memukul telinga kiri saya. Beberapa saat kemudian tubuh Iswani bergetar saat dia mencapai klimaks. Getaran klimaks sepertinya menghapus pertahananku sampai akhirnya puncak ledakanku tidak bisa ditahan lagi.

Kepuasan yang saya dapatkan membawa saya ke dunia mimpi. Tidur nyenyak selama beberapa jam saya akhirnya terbangun oleh suara ketukan di pintu. Setelah saya mengenakan celana pendek saya membuka pintu, ternyata apa yang ada di depan saya adalah Iswani yang telah kembali ke kamar setelah pergi ke suatu tempat dan berapa lama.

“Ya ampun, kamu baru bangun!”, Teriak Iswani.

“Hmm … kenapa Nyonya?”, Aku bertanya

“Jam berapa ini? Sudah hampir jam 3 sore!”, Dia bertanya, lalu menjawab dirinya dengan menunjuk ke arlojinya.

Tanpa komentar sama sekali saya meninggalkannya untuk pergi ke kamar mandi membawa pakaian ganti yang saya ambil dari tas saya. Setelah mandi dan mengenakan pakaian, saya keluar dari kamar mandi. Saya melihat Iswani duduk di depan meja dan mengeluarkan sebuah paket berisi beberapa roti basah di atas meja.

“Apakah kamu sudah makan Tok? Pasti belum, jika kamu tidur, kenapa kamu sangat kuat!”

“Mbak, bisakah kamu minta rotinya!”, Kataku lembut.

“Makan saja, kalau kamu tahu kamu baru bangun tidur, aku beli makanannya,” katanya.

Setelah makan 3 potong roti, saya bertanya kepadanya, “Dari mana Anda mendapatkan roti yang enak, Ma’am?”

“Saya berkunjung ke tempat saudara-saudari saya kembali,” jawabnya.

“Oh ya Tok, karena besok kamu sudah mulai bekerja, nanti malam itu aku akan menginap di Banjar Baru jadi kamu tidak mengganggumu. Serta aku mengucapkan selamat tinggal padamu jika dalam beberapa hari ke depan kita tidak bisa bertemu lagi. Aku punya membayar uang kamar ini sampai malam ini, jadi besok kalau kamu pergi dari sini, jangan bayar lagi, tapi kalau kamu lanjutkan, tolong bayar sendiri. Terima kasih banyak karena mau menemaniku. “, Iswani berkata dan menciumku pipi.

Terkejut dengan kata-katanya yang panjang dan mengejutkan, saya hanya berkata, “Terima kasih banyak, Ma’am”.

Kemudian Iswani meninggalkan penginapan sementara aku hanya bisa merenung.

Tiba-tiba saya merasakan kesepian menyelinap ke dalam hati saya meskipun saya telah terbiasa bepergian jauh sendirian bahkan dengan waktu yang lama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here