Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Entot Ibu Tiriku

Cerita Sex Dewasa Entot Ibu Tiriku

891
0
SHARE

Nama saya Andika, saya akan bercerita tentang pengalaman seksual luar biasa yang saya miliki. Sekarang saya sedang belajar di antara PTS yang dikenal di Bandung. Saya tinggal di tempat yang sejuk dan elit di utara Bandung dengan ibu, saudara perempuan, dan pelayan.

Sejak SMA, saya dan saudara perempuan saya tinggal bersama nenek saya di Bandung. Ibu dan ayah saya menetap di Surabaya karena ayah saya sudah memiliki perusahaan besar di Jawa Timur. Sejak kematian nenekku, ibuku tinggal bersama kami lagi. Ayah saya hanya pulang satu atau dua bulan sekali sebelum nenek saya meninggal. Bahkan, ibu dan ayah saya menyuruh kami untuk menetap di Surabaya. Tetapi saya dan saudara perempuan saya tidak ingin meninggalkan Bandung karena kami senang menetap di tempat kami dilahirkan.

Waktu itu saya baru lulus SMA dan saya menunggu pengumuman hasil UMPTN di Bandung. Dan karena tidak ada pekerjaan setiap hari, ibu yang tinggal bersama kami saat itu. Minta saya untuk tidak jarang membawanya dari tempat latihan dan senam setiap malam. Ibuku sangat pandai merawat tubuhnya melalui olahraga / aerobik dan berenang, sehingga usianya hampir 39 tahun. Ibuku masih menyerupai wanita berusia 27 tahun dengan tubuh estetika dengan kulit putih lembut dan dada penuh.

Suatu hari, ketika saya menjemput ibu saya di gym, saya tidak mengikuti ibu saya di mana dia melakukan senam. Setelah saya bertanya kepada teman ibu saya, dia mengatakan bahwa ibu saya ada di sauna. Dia mengatakan kepada saya untuk tetap waspada ke lokasi sauna tidak jauh dari gym. Saya juga bergegas ke sauna, karena saya tidak ingin ibu saya menunggu terlalu lama.

Ketika saya sampai di sana, Wow, saya melihat ibu saya bangkit dari ruangan segera setelah saya menggunakan handuk yang tidak menutupi sebagian besar tubuhnya dengan membungkus handuk yang menutupi perut dan paha kecilnya. Tunggu sebentar.

Ibu saya kemudian memulihkan tubuhnya, dan kemudian melihat pinggul ibu ketika berjalan menuju ruang ganti. Tanpa sadar kekakuan paha saat kecelakaan terjadi tadi. Aku yakin semua pria akan terpesona dan gelisah ketika mereka melihat ibuku begitu dia mengenakan handuk yang membalut tubuhnya.

Dalam perjalanan, saya tetap diam dan kadang-kadang saya melihat ibu saya, yang duduk di sebelah saya. Aku jelas melihat payudaraku bergetar ketika mobil berguncang saat melewati jalan bergelombang atau polisi tidur. Ibuku biasanya mengenakan baju ketat dan celana ketat. Masing-masing dari saya menatap paha ibu saya, dan saya difoto lagi ketika saya melihat paha putih ibu saya yang lembut di sauna.

“Sal .. Bagaimana kamu datang dalam situasi kamu, dan mengapa celanamu sayang …?”
“Tidak, Mi … Tidak,” aku menjawab dengan gugup.

Kami tiba di lokasi untuk sedikit terlambat, karena saya terlambat menjemput ibu saya. Ketika dia tiba di rumah, ibuku segera memasuki kamarnya dan sebelum dia memasuki kamarnya, ibuku menghirup layananku dan mengucapkan selamat malam. Kemudian dia pergi ke kamarnya dan tidur.

Malam itu aku tidak bisa tidur dan aku menginginkan mayat ibuku, aku berpikir dalam hati, ibuku, tapi … Tidak disebutkan namanya: aku berpikir lagi. Saya mencoba masturbasi pada “Tidur Terbang” kepada saya yang memberontak memohon untuk masuk sarang. Saya berpikir gila lagi. Saya ingin menggali seorang gadis di malam hari, tetapi pada saat itu saya mengharapkan ibu saya.

Perlahan, aku bangkit dan berjalan menuju kamar ibuku di lantai bawah. Adik perempuan saya dan pelayan saya tumbuh, karena dia pada jam 1 siang. Pikiranku tertulis bahwa aku harus menikmati tubuh ibuku. Nafsu saya memuncak ketika saya berdiri di pintu kamaribuku. Aku memutar kenop, ibuku memperhatikan sisanya di punggungnya yang paling menantang. Ibuku tumbuh dengan kaus dan celana pendek longgar.

Saya berjalan di dekat ibu saya yang sedang beristirahat dengan baik, berhenti di samping tempat tidurnya dan mendengarkan ibu saya yang sedang beristirahat dalam situasi yang sulit. Penisku adalah yang paling sulit dan berusaha keluar dari celana yang kukenakan.

Dengan gemetar, aku naik ke tempat tidur ibuku dan mencoba memukul ibuku dengan paha putih paling menarik. Dengan tangan gemetar aku mencari dan mencari paha ibuku, dan aku terus memanjat. Kulit kemaluan adalah yang paling merusak karena tubuh saya dicuri dari celana saya. Lalu aku membuka celanaku dan mengeluarkan “burung besar” yang paling keras.

Saya kemudian mencoba mengendus leher ibu saya. Saya mencoba meremas payudara besar saya sendiri, dengan lembut meremas payudaranya. Saya takut jika saya bangun, tetapi karena selera makan saya sudah memuncak, saya tidak bisa mengendalikan tekanan tangan saya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here