Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa hilangnya sebuah setatus perawan

Cerita Sex Dewasa hilangnya sebuah setatus perawan

349
0
SHARE

Saya seorang mahasiswa di Universitas swasta yang sangat terkenal di Bandung. Sehari sebelum ujian semester akhir, saya diundang
Oleh junior saya untuk belajar bersama. baik Sendiri, karena ini pertama kalinya sejak saya memasuki departemen saya, Saya benar-benar ingin menjadi pacarnya

Berdiri cantik, dengan tubuh langsing Terawat dan tentu saja kulit putih karenanya
Asal cina. Laura, namanya. Begitu Laura mengundang saya, Tentu saja kamu menjawab, “Kamu mau …” “Jam berapa?” Saya bertanya. “jam
15:00, di rumah saya, jangan terlambat karena Anda tidak akan melakukannya Dijawab “selesai belajar”, wow, kesempatan ini, Saya pikir. Sejauh yang saya tahu, dia sendirian
Pembantunya karena ibu dan ayahnya sibuk mencarinya Untuk kehidupan di luar Jawa.

Sepulang sekolah, saya langsung bergegas pulang, karena Saya melihat pukul 14:30 WIB. Saya sudah masuk dengan cepat Buku yang akan digunakan dalam tas, untuk
Takut terlambat. Saya tiba di rumah Laura, saya Bunyikan bel segera di gerbang depan Rumah itu, rumahnya tidak terlalu besar, tapi cukup Nyaman seperti yang terlihat. Saya bisa bertanya, bagaimana pulang Sepi banget. Maka itu berarti dia akan kembali lagi Tinggalkan, Anda menjawab dalam hati saya.

Segera setelah itu, Laura keluar untuk membuka pintu. saya Saya cukup terkejut dengan penampilannya yang menarik, kali ini
Dia memakai baju ketat dan korduroi ketat. Dia tersenyum lebar kepada saya, selama panggilannya Saya masuk. Ketika saya masuk, saya merasakan rumahnya
Sepi banget. “Segera kita pergi ke ruang tamu, Ayo pergi! ”

Ketika saya tiba di ruang tamu, saya langsung duduk Karpet karena tidak ada sofa. Ruang tamu dirancang
Gaya Jepang disertai meja Jepang pendek Rak majalah di bawah.

Dia berkata, Tunggu, aku ingin mandi dulu, ini sudah berakhir Ini sungguh antar ras! “Aku tahu aku tidak tahu.”
Tubuhnya bagus karena dia sering berolahraga. “Kamu baru saja mulai Pertama, jelaskan kepada saya dengan baik, “Jika Anda mau
Minumlah, minum saja, masalahnya maid saya Karena sakit, dia berbaring di kamarnya. ”

Saya belajar untuk waktu yang lama sementara akhirnya menunggu Saya bosan dan melihat majalah di bawah ini
Meja di depanku. Saya melihat semua majalah wanita, tidak pernah Dari teman saya, Cosmo, majalah bahasa wanita
Jepang. Secara kebetulan, ketika saya melihat sekeliling saya menemukannya Majalah berisi foto-foto pria telanjang dengan Otot-otot cantik di tengah majalah bahasa Jepang
bahwa. Saya terkejut melihatnya. Bersamanya, Dia keluar dari kamar mandi yang terletak di sudut ruangan Di tengah tempat saya duduk. Dia keluar memakai kain kimono
Handuk putih. Karena kesenangan, saya tidak menyadarinya mendekatlah kepadaku. Saya pikir dia pasti memasuki kamarnya Berdandan dulu. Saya gugup, Karena saya belum menghubungi satu-satunya wanita itu Kenakan pakaian renang, karena di rumah saya tidak ada Kakak, jadi saya merasa luar biasa.

Ah, kamu, yang disuruh belajar malah melihat itu
Strange Strange. Saya berkata, Itu tidak aneh, saya juga punya, dan Tubuhku juga seperti ini! “Aku berbisik, merujuk
Salah satu model pria di majalah itu. Saya sudah dalam kebugaran sejak kelas dua sekolah menengah, tidak Saya terkejut bahwa saya lebih terkenal karena tubuh saya yang baik Dibandingkan estetika

“Oh benarkah?” Dia berkata, “Aku tidak bisa mempercayainya.”
“Bagaimana kamu bisa berdiri seperti ini?” Saya bertanya.
“Bagaimana orang bisa tahan?”
“Hanya menunggu kamu datang ke sini, kamu pendek
Lihat majalah itu dulu! jadi kamu tahu,
Mengapa Anda mandi lama? ‘Dia menjawab sambil tersenyum menjijikan.

“Ugh, kamu!” Saya menjawab: “Ternyata kamu mencintainya seperti dia
Ini gituan. ”
“Ya, tapi, kata James jika kamu bermain lebih langsung
Rasanya lebih enak daripada masturbasi? “Dia bertanya. Aku punya waktu
Saya terkejut ketika dia menanyakan sesuatu yang begitu dalam.

“Kamu berkata, kamu seperti seorang ibu dalam gambar majalah,
Tolong buktikan. “Wow, saya pikir gadis ini sangat terangsang. Saya punya waktu Gugup untuk kedua kalinya, hanya bisa tersenyum.

“Ya, katanya, tapi benar …”
Saya tidak selesai berbicara, jadi dia langsung menerima bibir saya.
“James, tahukah kamu bahwa aku sebenarnya sudah bahagia

Saya benar-benar berbisik sejak bertemu dengan Anda, “bisiknya Sambil mencium bibirku. Saya terkejut bahwa pink hanya bisa Ambillah saja, masalahnya benar-benar bagus. Secara jujur
Saya tidak diterima oleh seorang gadis untuk merasa enak, Dia benar-benar ahli.

Tanpa disadari, posisinya sudah berada di pangkuanku Dengan paha pin perutku. Sambil menciumnya, Dia memukul pahanya dari atas ke bawah
Dia menghela nafas, “Ah … enak sekali!” Saya melanjutkan pekerjaan saya Penisnya, klitoris kuraba, digosok. Suaranya mendesah lebih keras, dan dia tiba-tiba berhenti.

“Kenapa, kenapa berhenti?” Saya bertanya dalam hati. langsung Saya hanya berbisik kepadanya bahwa saya juga benar Dia ingin dia menjadi pacarku sejak awal. “Kemudian
Kenapa kau tidak memberitahuku “tanya” karena Saya khawatir perasaan kami akan berbeda ” Berhenti sebentar.

Pikiranku segera tumbuh. “Sudah bertanggung jawab”, Saya pikir. Batang kemaluanku benar-benar sudah
Berkedip sejak awal. Segera, saya membuka baju saya Kamar mandi, kukulum, dan aku mengisap payudaranya. dia adalah
Terima saja, alih-alih merasa nyaman, lihat ini Ekspresi di wajah. Putingnya yang mengeras Tidak lama, desah, “Aach …” ketika dia meraih
Lubang kewanitaannya basah.

Anda membangkitkan kemarahan tumbuh, penisku benar-benar belalai Menyakiti. “Sayang, tidak apa-apa jika menjilat
Lubang suci Anda? “Dia mengangguk. Langsung Hanya kujilati feminitas terutama area Klitorisnya. Saya akan menjilatnya begitu lama sampai saya melakukannya
Saya merasakan mulut saya sangat kering. Akhirnya menghela nafas Dulu, “Aakhhh … aku ingin membunuh James …” sudah terlihat Cairan putih keluar dari hubungan seksual, baunya benar-benar
Merangsang dan merasa lebih merangsang.

James, apakah kamu benar-benar ingin bermain?
“Wow, gadis ini sangat gila,” pikirku. Karena kolom genitalnya sakit, ia tidak bisa diputar.
Saya benar tentang itu. Lalu aku membuka semua pakaianku dan Aku meletakkannya di lantai berkarpet, celanaku
Aku melipat kakinya, mengangkat pundakku, dan mulai Saya meletakkan batang paha lurus.

Terlalu kencang, hampir tidak bisa berjalan. Saya menekan lebih banyak Sulit. Dia menangis dengan sedih, “Hentikan James, kau tahu.”
Saya mengabaikannya dan terus menekan batang Penisku bahkan terasa seperti poros kepala paha Berbenturan dengan sesuatu. Kemudian saya mulai mundur
Tubuh saya maju dan mundur.

Laura mulai merasa nyaman, dan tidak menjerit lagi.
Saya berkata, “Enak, benar.”

Dia menjawab: “Ya, benar! Sangat bagus … lebih cepat Masjid. ” Permainan saya dipercepat, menghela nafas, “Ah … ah … Ah .. “Karena rasanya enak. Butuh waktu lama untuk menyingkirkannya
Tak lama setelah itu, James … aku ingin keluar lagi.”

“Nafas”, jawabku.
“Sedikit lagi, James … Aakkhhh … James sangat enak”,
Pada saat yang sama, saya keluar dan pergi Semua sperma ada di lubang kewanitaannya. bagasi Penisku terasa nyaman dan lezat bercampur menjadi satu.

Aku menarik batang kemaluanku dan melihat setetes Darah di karpet. Saya terkejut, itu berarti masih perawan. Saya sangat senang saat itu.

Laura bangun dan kaget ketika dia melihat bagasi
Paha cukup besar, panjang 15,5 cm 3,5 cm. Dia segera kulum paha, yang sudah Anda ingin tidur lagi. Begitu dikulum, paha kaki
Whoa lagi karena enak. Dia memainkan lidahnya Kepala batang paha dan menjilati semua bagian Ayam paha sama sekali, sampai akhir Saya merasa ada dorongan di telinga saya Dan “Kreta … Kreta … Kreta … keluar sperma saya, adalah Sedot dan semprotkan di wajah. “Hmmm … enak sekali Setelah James, sepertinya ekspresi bahagia di wajahnya.

Kami kelelahan dan disatukan di dalam ruangan Di tengah pelukan dan mengucapkan kata-kata sayang. Tanpa disadari sudah jam 6 sore. Kami sedang mandi
Bersama, lalu kami makan malam bersama. saya Katakan padanya untuk menginap, karena malam itu kita inginkan Praktekkan pola lainnya. saya bilang iya Hanya. Kemudian saya menelepon ke rumah dan mengatakan saya terlambat Ini akan tinggal di rumah teman, dan aku tidak mengatakan itu Rumah Laura, karena itu tentu saja tidak diizinkan.

Setelah selesai, kami memiliki kesempatan untuk tertawa bersama karena kami Jangan belajar seks sebagai gantinya. tapi tidak masalah Semuanya untuk penyegaran untuk pengujian. Dibalas dengan
sebuah senyuman. Karena itu adalah percakapan, akhirnya kami Dibangkitkan lagi untuk mencium. Kali ini berhasil Lebih gila. Sambil berciuman, kami saling membuka pakaian.

Jadi tidak ada satu subjek pun yang melekat pada tubuh kita. Lalu dia berkata, James, ayo pergi ke kamarku, biarkan aku menerima lebih banyak Asyik. “Dikampanyekan ke kamarnya, kita
Lanjutkan berciuman lagi. Segera setelah itu Dia membawa lubang wanitanya, itu basah. Segera, dia berbalik dan meletakkan kopernya Penisku dari belakang. Masa tidak sulit. Dia menghela nafas Bagus saat saya memainkan kolom paha di dalam lubang Hubungan seksual saya terus bermain sampai saya dan inginkan Di luar.

“Akhh …Kami berdua keluar, aku mengambilnya Sperma saya keluar, takut dia hamil. Laura Tinyata Tidak puas, letakkan tubuh saya di tempat tidurnya. dia adalah
Saya segera berdiri tubuh saya dan mulai masuk Kotak kemaluanku dalam hubungan intim. “Ahh …” Huh, “Ini rasanya lebih enak, James …”

Saya benar-benar lemah tetapi karena permainan Sangat bagus, saya lupa. Lanjutkan sampai Sperma saya keluar, hanya saja kali ini, tidak seperti preseden. “James, aku keluar sedikit lagi,” bisiknya
Menahan diri sambil memutar tubuhnya ke atas dan ke bawah fisik. Akhirnya dia juga keluar. Batang paha Rasanya sangat menyakitkan, tubuh saya benar-benar lemah. dia juga Terlihat sangat lemah. Kami tidur dengan baik sampai pagi Di tempat tidur sambil memeluknya tanpa pakaian Karena pakaian kita tertinggal di ruang tamu dan malas Butuh karena dia lelah.

Pagi berikutnya, kami bangun bersama, hujan turun bersama, Makan pagi dan pergi ke kampus bersama. Dari dulu Kita juga sering belajar bersama, meski ujung-ujungnya Akhirnya di atas kasur air yang lembut. Tapi saya jarang Menginaplah, takut pada ayah dan kecurigaanku, ini adil rahasia kita.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here