Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Indahnya Bercinta Dengan Tunangan Adik Temanku

Cerita Sex Dewasa Indahnya Bercinta Dengan Tunangan Adik Temanku

628
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa

Nama saya Erick, tentu bukan nama asli dong. Saya tinggal di kota yang kebetulan disebut kota pengalaman saya ini terjadi mungkin sekitar dua tahun yang lalu. Sebut saja Indi (bukan nama sebenarnya), dia adalah tunangan teman saya yang bernama Edi (bukan nama sebenarnya) yang tinggal di Jakarta, yang pada saat itu Edi harus keluar kota untuk usahanya. Oh ya, ini Edi punya adik laki-laki bernama Deni, di mana adiknya juga teman mainku. Jika saya tidak salah, itu adalah hari Minggu malam, kebetulan saat itu saya lagi bersiap-siap untuk keluar. Tiba-tiba telepon di rumah saya berdering, itu dari Deni yang ingin meminjam sepeda saya untuk menjemput temannya di stasiun kereta. Dia juga mengatakan nitip sebentar tunangan saudaranya, karena di rumah lagi tidak ada. Saya tidak bisa menolak, toh saya ingin tahu tunangan teman saya seperti bagaimana tampilannya.

Tidak lama setelah Deni tiba, karena rumah itu tidak begitu jauh dari rumah saya dan langsung menuju kamar saya.

“Hei Rick ..! Aku ke kanan ya .. mana kuncinya ..?” kata Deni.

“Tuh .., di meja belajar.” Aku berkata, tapi di hatiku aku kesal juga bisa membatalkan deh deh ku.

“Oh ya Rick .., kenalin nih tunangan adikku .. aku nitip sebentar ya, karena sebelumnya di rumah tidak ada orang di sana, jadi aku undang dulu di sini .. Rick sebentar Rick ..,” kata Deni sambil tertawa kecil.

“Erick ..,” kataku, mengulurkan tanganku.

“Indi ..,” katanya sambil tersenyum.

“Busyeett ..! Senyumnya ..!” Saya berkata pada diri sendiri. Jantungku berdegup kencang saat aku berjabat tangan dengannya. Bibirnya sangat sensual, kulitnya putih, payudaranya sangat besar, matanya, hidungnya, lagi pula, wahh ..! Akibatnya pikiran kotor saya mulai keluar.

“Heh .. .. kok malah bodoh Rick ..!” kata Deni, menepuk pundakku.

“Eh .. oh .. kenapa Den ..?” mengagetkanku juga.

“Rick, aku pergi dulu ya! Ooh ya Ndi .., kalau erick macem-macem, teriak aja ..!” kata Deni ketika dia pergi. Indi hanya tersenyum. “Sial lu Den ..!” Aku bergumam pada diriku sendiri. Putri Deni, saya hanya orang yang bingung, sepenuhnya salah dan saya tidak tahu harus berbuat apa. Pada dasarnya saya agak pemalu, tetapi saya juga memaksa akhirnya.

“Mo minum apa Ndi ..?” Saya mengatakan rasa malu saya.

“Apa pendapatmu tentang Rick, jangan berikan racun.” katanya sambil tersenyum.

“Bisa juga canda cewek, aku suka stimulan baru tahu ..!” Aku berkata dalam diam ketika aku pergi untuk mengambil minuman kaleng di kulkas. Akhirnya kami mengobrol dengan tidak yakin, sampai dia mengatakan kepada saya bahwa dia kesal sekali dengan tunangan Edi, artikel dia tidak tahu apakah Edi pergi ke luar kota. Sudah sampai ke Bandung, ternyata orang yang dituju itu pergi, padahal sebelumnya Edi mengatakan bahwa dia tidak akan pergi kemana-mana.

“Udah deh Ndi .., mungkin rencananya diluar dugaan .., jadi kamu harus mengerti dong ..!” Saya katakan bijaksana.

“Yah, aku tidak tahu apa itu Rick, tapi ini sudah pertama kalinya, aku terkadang suka curiga, mungkin dia punya gadis lain ..!” Indi berkata dengan nada kesal. “Heh .., jangan nuduh dulu Ndi, siapa tahu tebakanmu salah,” kataku.

“Tau ah .., jadi bingung aku Rick, udah deh, gak usah ngomongin dia lagi ..!” potong Indi.

“Apa yang akan kamu katakan?” Saya katakan dengan polos. Indi tersenyum pada apa yang saya katakan. “Kamu sudah punya pacar Rick ..?” tanya Indi.

“Eh, belom .. jangan jual Ndi .. di mana ada yang mau sama aku ..?” Saya mengatakan sedikit kebohongan.

“Ah bohong kamu Rick ..!” Indi berkata sambil mencubit lenganku. Seerr ..! Tiba-tiba aliran darahku seperti melaju kencang, saudaraku secara otomatis berdiri perlahan, aku sangat canggung. Sepertinya Indi melihat perubahan yang terjadi pada saya, saya langsung berpura-pura minum minuman lain, karena minuman saya hilang, tetapi dia segera menarik tangan saya.

“Apa Ndi ..? Minumannya hilang juga ..?” Saya mengatakan dengan bodoh.

“Rick, kamu mau nolongin aku ..?” Indi berkata seperti menyedihkan.

“Iyaa .., apa itu Ndi ..?” Saya membalas.

“Aku .., aku .. ingin bercinta Rick ..?” Indi pinta. “Hah ..!” terkejut juga saya mendengarnya, seperti kilat di siang hari, bayangkan saja, hanya satu jam yang lalu kami bertemu, tetapi dia telah mengatakan hal-hal seperti itu kepada saya.

“Ka .., kamu ..?” Aku tergagap. Aku masih tidak melanjutkan kata-kataku, jari telunjuknya menempel langsung ke bibirku, lalu dia mengelus pipiku, lalu dengan lembut dia juga mencium bibirku. Saya hanya tidak bisa mengatakan apa pun menerima perlakuan semacam itu. Meskipun ini mungkin bukan pertama kalinya bagi saya, tetapi jika ini adalah pertama kalinya saya merasa dengan orang baru yang saya kenal.

Begitu lembut dia mencium bibirku, lalu dia berbisik padaku, “Aku ingin bercinta denganmu, Rick ..! Puasin aku Rick ..!” Lalu dia mulai mencium telingaku, lalu leherku, “Aahh ..!” Saya menghela nafas. Karena diperlakukan seperti itu, gejolak saya akhirnya juga bangkit. Begitu lembut dia mencium di sekitar leherku, lalu dia mencium bibirku lagi, menjulurkan lidahnya mengalir melalui rongga mulutku. Akhirnya menciumnya juga, ombak nafasnya mulai tidak teratur. Kami berciuman sebentar, lalu aku melepaskan ciumannya, lalu kujilat telinganya, dan menelusuri leher putihnya yang terbuat dari marmer. Dia menghela nafas, “Aahh Rick ..!” Mendengar desahannya, saya menjadi lebih ringan, tangan saya mulai menyebar ke belakang, ke dalam kaosnya.

Lalu aku menunjuk ke hook BH-nya, dengan satu sentakan, kaitnya terlepas. Lalu aku mencium bibirnya lagi, kali ini ciumannya semakin sedikit keras, mungkin karena nafsu yang telah mencapai mahkota, lidahku tersedot sampai sakit, tetapi rasa sakitnya terasa sakit. “Rick .., buka dong baju ..!” katanya manja.

“Bukain dong Ndi ..,” kataku. Sambil menciumku, Indi membuka satu demi satu kancing kemeja, lalu mengancingkanku, lalu dia melemparkannya ke sisi tempat tidur. Dia segera mencium leherku, terus menuju putingku. Aku hanya bisa menghela nafas karena senang, “Akhh .., Ndi.” Lalu Indi mulai membuka ikat pinggang saya dan celana saya terbuka juga. Akhirnya tinggal celana dalam saja. Dia tersenyum ketika melihat kepala pangkal paha saya terlepas dari set alias yang menyembul.

Indi melihat wajahku sebentar, lalu dia mencium kepala pangkal pahaku yang mencuat keluar. Perlahan dia menurunkan celana saya, lalu dia melemparkannya sesuka hati. Dengan nafsu dia mulai menjilati cair cair keluar dari selangkanganku, rasanya enak. Setelah puas menjilati, lalu dia mulai memasukkan selangkanganku ke mulutnya.

“Okhh .. bagus sekali,” kataku pada diriku sendiri, seolah-olah bajuku terasa tersedot. Indi sangat menikmatinya, sesekali dia menggigit pangkal pahaku.

“Auwww .., sakit dong Ndi ..!” Saya katakan, sedikit mengernyit. Indi seperti tidak mendengar kata-kata saya, dia masih terus mendorong kepalanya ke belakang. Disembuhkan, akhirnya saya juga tidak kuat, saya tidak cukup kuat untuk menahannya, “Ndi, saya ingin keluar .. akhh ..!” Indi acuh tak acuh, dia malah mengisap batang kemaluanku lebih keras lagi, sampai akhirnya, “Croott .. croott ..!” Saya menyemprotkan lava panas saya ke mulut Indi. Dia menelan semua cairan sperma saya, merasa sedikit sakit juga tapi enak.

Setelah cairan benar-benar bersih, Indi kemudian berdiri, lalu membuka semua bajunya sendiri, sampai akhirnya telanjang. Lalu dia datang, menciumku di bibir

“Rick ..! Masukkan Rick ..! Masuklah ..!” memohon padanya dengan wajah memerah menahan nafsu. Aku yang telah menahan nafsu, lalu bangkit dan mengarahkan pistolku ke mulut kemaluannya, kugesek-swip sekali di sekitar bibir kemaluannya.

“Udah dong Rick ..! Cepet masuk ..!” katanya manja.

“Hmm .., rupanya ni cewek nggak terlalu terkesan.” Saya berkata pada diri sendiri. Lalu aku menarik tubuhnya ke bawah, sehingga kakinya menjuntai ke lantai, kemaluannya terlihat. Aku mendorong sedikit paha, lalu mengarahkan selangkanganku ke liang merah persetubuhan. Perlahan tapi pasti saya mendorong tubuh saya.

“Bless ..!” Akhirnya tanggul saya tenggelam di dalam lubang alat kelamin Indri.

“Aaakkhh Rick ..!” Indi menghela napas. Kaget juga dia karena sentakan instan saya yang menembus alat kelamin Indi. Aku mulai cemberut sendiri, semakin cepat dan cepat, kadang-kadang meremas-remas bukit kembar. Lalu aku mencium tubuhku, lalu aku menghisap putingnya.

“Aakkhh .., teruss .., Sayangg ..! Teruss ..!” erangan Indi sambil memegang kedua pipinya. Aku masih mengaduk-aduk tubuhku, tiba-tiba tubuh Indi mengejang, “Aaakkhh .. Eriicckk ..!” Rupanya Indi telah mencapai puncaknya lebih dulu. “Aku sudah keluar sayang dulu ..!” kata Indi.

“Aku Ndi tua ..,” kataku sambil tetap mendorong tubuhku. Lalu aku mengangkat tubuh Indi ke tengah tempat tidur, secara spontan, kaki Indi meringkuk di pinggangku. Aku mendorong tubuhku, diikuti oleh bokong Indi yang goyah.

“Aakkhh Ndi .., sudahkah kamu sangat baik.” Saya katakan terpuji, Indi hanya tersenyum. Saya juga heran, mengapa saya bisa keluar untuk waktu yang lama. Tubuh kita berdua sudah basah dengan keringat, kita masih mendayung bersama menuju puncak kenikmatan. Akhirnya saya tidak cukup kuat untuk menahan kesenangan ini.

“Aahh Ndi .., aku hampir keluar ..,” kataku sedikit terbata-bata.

“Aku juga Rick ..! Kami keluar bersama ya sayang ..!” kata Indi sambil mengayun pantatnya yang telanjang. Pantat Indy semakin liar. Saya tidak kurang sama dengan Indi, frekuensi akselerasi saya berakselerasi, hingga akhirnya, “Aaakkhh .., Ericckk ..!” pekik Indi sambil menancapkan kukunya ke pundakku.

“Aakhh, Indii .., aku mencintaimu ..! Siku saya memeluk tubuh Indi. Kami terdiam selama beberapa saat, terengah-engah seperti pelari maraton.

“Kamu sangat hebat, Rick ..!” Puji Indi.

“Kamu juga Ndi ..!” harga diriku juga setelah beberapa saat kami berpelukan. Lalu kami cepat-cepat mengembalikan pakaian kami karena takut adik Indi datang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here