Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Indehoy dengan Bidan Muda

Cerita Sex Dewasa Indehoy dengan Bidan Muda

751
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Indehoy dengan Bidan Muda

Mulai dari sebuah nama, Lia adalah bidan yang ditugaskan oleh PTT provinsi yang terletak di sebuah desa pedalaman di daerah Malang. Setelah lulus dari akademi kebidanan di salah satu akademi kebidanan di Malang, ia bekerja sebagai bidan desa.

Lia adalah seorang gadis dengan usia 23 tahun, sebenarnya dia adalah orang asli Bandung, tetapi orang tuanya ditugaskan untuk bekerja di Malang sebagai pegawai negeri. Lia memiliki perawakan yang cukup sempurna untuk seorang pria, dengan tinggi badan 164cm, kulitnya putih, halus, langsing, rambutnya panjang dan lurus hitam, wajahnya sedikit mirip dengan syahrini seorang penyanyi.

Ia sangat menjaga kecantikan dan kesehatan kulitnya, mungkin karena ia adalah seorang bidan. Saat masih kuliah, banyak teman-temannya cemburu padanya, karena jika dia berjalan bersamanya, setiap pria yang melewatinya selalu tidak berkedip untuk melihat kecantikannya. Tetapi hanya Deny yang bisa menaklukkan hatinya. pacarnya, bekerja di salah satu perusahaan di kota Malang. Mereka berencana untuk menikah setelah Lia memberikan keperawanannya untuk ditolak, tetapi mereka hanya melakukannya sekali, mereka berjanji untuk tidak melakukannya lagi sampai mereka menikah selama satu tahun lagi. Hari pertama Lia di desa, cukup jauh perjalanan yang ia tempuh dari kota Malang, bahkan transportasi umum jarang di desa ini, Lia dikawal dengan menyangkal ke puskesmas untuk mengenal karyawan lain dan kemudian menuju ke rumah resminya yang cukup jauh dari pusat kesehatan.

Lia didampingi Dewi dan Erna yang juga bidan PTT. Menikmati Pussy Sempit Bidan Muda Lia juga diperkenalkan kepada tetangganya Pak Iwan, ketua RT di desa, Pak Iwan sangat dihormati oleh penduduknya, nyatanya ia ingin dinominasikan sebagai kepala desa, tetapi ia menolak, dengan alasan bahwa ia memiliki banyak bisnis, Pak Iwan berusia 54 tahun, ia memiliki 2 istri yang keduanya lebih muda dari 10 tahun darinya, mengetahui bahwa Iwan memiliki banyak perkebunan dan lahan pertanian. Pak Iwan ditugasi oleh kepala desa untuk membantu Lia dan teman-temannya yang lain jika mereka membutuhkan bantuan, dengan alasan bahwa rumah Pak Iwan lebih dekat ke rumah dinas mereka. Bersama dengan Dewi dan Erna, Lia sering berpaling ke rumah-rumah orang untuk membantu ibu yang menginginkan persalinan normal atau merawat bayi yang sakit.

Untuk ditugaskan ke desa yang jauh, Pak Iwan sering mengantar Lia atau teman-temannya yang lain, karena mereka tidak memiliki sepeda motor. Tapi dengan senang hati, Iwan selalu siap mengantarkan bidan. Suatu ketika Lia bertugas pergi ke rumah partisan, karena larut malam, Lia takut pergi sendiri, teman-temannya sudah terlelap, beruntung ketika Lia meninggalkan rumah, dia melihat Pak Iwan duduk di teras merokok dan minum kopi, Lia meminta bantuan Pak Iwan. Sejak saat itu Lia dan Pak Iwan lebih akrab, Lia selalu mengandalkan Pak Iwan untuk menemaninya bertugas, mungkin karena Pak Iwan memiliki tubuh dan tubuh yang kuat sehingga Lia merasa lebih terlindungi.

Karena Lia sering mengendarai Pak Iwan dan jalan rusak, Lia sering memegang pinggang Pak Iwan, dan dada Lia terus bergesekan dengan punggung Pak Iwan, meskipun Lia tidak menyadarinya, sebenarnya Pak Iwan mulai menyukai Lia dan gairahnya menjadi lebih kuat setiap kali dia naik. . Selain kecantikan, Pak Iwan selalu merasakan elastisitas dadanya. Tetapi Lia memiliki perasaan yang berbeda, ia hanya berpikir Pak Iwan adalah sosok yang disukainya dan selalu dihormati. Pada malam hari, Lia baru saja kembali dari tugasnya, setelah selesai mandi dengan handuk putih melilit tubuhnya, Lia mendengar ketukan dari pintu, Lia dengan santai membuka pintu, ternyata itu Pak Iwan. “Oo..pak Iwan … tolong masuk pak …”. Setelah masuk Pak Iwan duduk di kursi. “Ada apa, tuan?” Lia bertanya sambil menutupi belahan dadanya yang agak belahan. “Nda ‘apa saja, hanya ingin mampir, sambil membawa nasi goreng ini … kok rasanya sepi …? Di mana kamu menemukan dewi dan kamu …?”.

Pak Iwan bertanya sementara matanya seperti mencari sesuatu. “Wow, kenapa kamu terganggu, terima kasih, pak … mmm, dewi dan ibu pulang ke kota, dia bilang dia merindukan orang tua … kemudian, aku ingin berganti pakaian dulu, kamu mau minum apa?” Kata Lia sambil berjalan menuju kamar dekat dengan ruang tamu. Menikmati Pussy Sempit Bidan Muda “Aku mengerti, tidak perlu repot-repot mba, cukup air, apa mba Lia kamu, kamu merindukan ibumu juga?” Pak Iwan mengatakan sambil menyalakan rokok Sampoerna. “Sebenarnya aku rindu Sii, tapi orang tuaku ada di Bandung, aku terpaksa tinggal sendiri di sini …” Lia keluar dari kamarnya dengan air minum gelas dan camilan. Mata Pak Iwan tercengang ketika melihat dia keluar dengan pakaian minim, dia mengenakan baju tidur putih tanpa lengan dan celana pendek.

Lalu dia berbicara dengan Pak Iwan sambil makan nasi goreng yang dibeli Pak Iwan, tiba-tiba hujan deras, dia menutup pintu karena takut petir menyambar. Karena mereka akrab, mereka berbicara ke sana kemari dari pekerjaan ke masalah seks. Bagi Lia, seks adalah hal yang normal dan Pak Iwan bukan orang lain baginya. Lalu perlahan Iwan menggeser kursinya ke dekat Lia, lalu dia melepaskannya, karena dia sama sekali tidak curiga. “Mba lia, aku pikir kamu cukup dewasa untuk menikah, apakah kamu punya pacar?”

“Sebenarnya saya udah mau menikah, tapi dia menolak masih terlalu sibuk dengan pekerjaannya, mungkin karena dia baru diterima bekerja untuk perusahaan selama beberapa bulan … ya, saya tunggu saja .. “.

“Wow, kalau begitu, bersabarlah dulu, dengan cara baju tidurnya bagus, bolehkah saya memegang kain …? Kapanpun Anda ingin memliki istri saya yang kaya seperti ini …”.  Lalu di berkata “kamu bisa kok”. memajukan tubuhnya di depan Pak Iwan. Tapi, alih-alih memegang kain Lia, Pak Iwan mengelus perutnya dari luar. Lia tiba-tiba terkejut dan sedikit menjauh, “Yee, bagaimana bisa ayahku menyentuh perutku …? Aku tidak hamil, Pak.” Lalu Pak Iwan kembali ke Lia … “Maaf, kamu pikir dia hamil … hehe” Pak Iwan tersenyum bercanda sambil memegang tangannya. “Ini enak, Pak, saya bilang begitu, saya belum menikah,” kata Lia sambil perlahan melepaskan tangan Tuan Iwan perlahan. “Jangan begitu, aku malu pak, apakah waktumu seperti itu …?” Dia menambahkan. “Mba terlalu cantik, tubuh mba membuatku bernafsu, kamu sangat senang dengan mba ,, mba, kamu mirip dengan Shahrini, yang ada di TV2, kalian …”.

Pak Iwan mulai mengeluarkan rayuannya. “Tuan, Tuan? Saya pikir saya berlebihan …”. Dia merasa tersanjung karena dia dipuji oleh seseorang yang menghormatinya. Pak Iwan mendekat dan melingkarkan lengannya di bahunya. “Jangan seperti ini, Pak, Anda akan menemukan istri Anda, bagaimanapun juga, Anda akan seperti ayah saya sendiri.” “Saya tenang, istri saya, bahkan jika dia tahu Anda akan berani, Anda benar-benar menyukai teman Anda lebih dari segalanya,” katanya. Lia hanya tersenyum sambil memandang Pak Iwan. “Maaf pak, aku bukan istrimu, dan aku tidak mau jadi istrimu, kamu sudah punya 2 istri”. Lia berkata dengan sopan. Lia melepaskan tangan Iwan dari tubuhnya, tetapi Iwan tidak menyerah, lalu menghembuskan napas ke leher lehernya yang ditutupi rambut halus, dan telinganya ke dadanya. Lia bergidik karena merasa geli, lalu Iwan mengelus rambutnya yang panjang dan lembut.

Karena suasana yang mendukung, dingin karena hujan, dan serbuk yang menstimulasi yang Iwan masukkan ke dalam nasi goreng lia, maka Lia terbawa dalam pelukan lelaki yang hampir seusia ayahnya. Lia terbawa oleh gairah pria itu, tubuhnya terasa dingin karena sentuhan iwan. Dengan tangan liar Iwan, dia memasukkan jari-jarinya ke dalam pakaian Lia dan meremas potongan yang tidak terlalu besar tetapi sangat menarik dan juga kenyal. Sementara mulut Iwan menempel di bibir kemerahannya, lidahnya disusupi mencari lidahnya, cukup lama mereka berciuman dengan penuh nafsu, dia hanya bisa mendesis … “Sssshh … Daddy …”. Meskipun ada hujan deras di luar sana, dia berkeringat, wajah Lia memerah karena nafsu. “Sssshh … Apa yang ingin kamu lakukan padaku …? Kenapa tubuhku seperti ini, tuan?”

Iwan tersenyum pada kata-kata Lia, menunjukkan bahwa dia pasti lemah dalam pelukannya. Lalu Iwan membawanya ke kamar, dan membaringkannya di tempat tidur. “Apakah mba lia mau aku makan malam ini …?” Iwan berkata sambil melepas baju dan celana panjangnya. “Jangan lakukan! Aku masih perawan ..”. Lia masih sempat berpikir dengan akal sehatnya, ia berbohong kepada iwan sehingga iwan merasa menyesal dan menghentikan tingkah lakunya. Menikmati pus sempit bidan muda “Tenanglah sayang, saya akan memperlambat …”.

Bukan belas kasihan, tapi Iwan lebih antusias dengan cepat meniduri lia. Dan dia semakin tak berdaya ketika Iwan mulai menghancurkannya. Iwan kembali menghisap bibir Lia yang telah mengundurkan diri. Iwan membuka kemeja Lia, terpampang di bagian atas tubuhnya yang indah. Lia hanya mendesis dan memejamkan mata saat aku melepas celananya. Lia terlihat malu karena dia hanya mengenakan bra dan CD putih. Iwan lalu bergerak untuk mencium pipi, leher, telinga, dan dadanya berulang-ulang, dia tidak bisa diperlakukan seperti itu, kedua tangannya mulai memeluk tubuh Iwan. “Aaah … Kak, jangan seperti ini, Lia, geli …”. Iwan berhenti sejenak untuk melepas bra, dan ketika dibebaskan, saya kagum melihat puting payudara yang membesar menempel ke atas dalam warna merah jambu, langsung mengisap puting di sisi kanan, sementara puting di sebelah kiri dimainkan dengan jari-jari iwan.

Lia mengeluh ketika Iwan menjilati putingnya, “Uuuuh … Mmm … … Pak, saya tidak bisa menahannya, Sshhh …”. Tangan Iwan mengeluarkan CD yang sudah cukup basah, lagi-lagi Iwan mengagumi kecantikan tubuh bidan, vaginanya memerah, mungkin karena kulit putingnya. di daerah sekitarnya rambut tumbuh lembut, tetapi tidak tebal. Segera, mulutnya mencium bibir vagina dengan kejam, “Semua orang berkata,” mulut Iwan terdengar saat dia berbenturan dengan vaginanya. “Aahhh … aah, Ssshh …”. Lia memegang kepalaku dengan erat, sementara kepalanya sendiri bergerak ke kiri dan ke kanan menahan nafsu birahi. Dengan jari telunjuknya, Iwan mulai menggosok liang vagina Lia, tiba-tiba dia bahkan mengoceh tentang “Aaaghh … itu yang ada dalam vagina Liaa … Uuuhh …”. Iwan malah menjawab pertanyaannya dengan memasukkan lidahnya ke lubang Lia … “Uuu … Lia menginginkan pipiiis … Aaaghhh …”.

Akhirnya, Lia juga mengalami orgasme yang cukup berat hanya karena kesukaan Iwan di vaginanya … Iwan terus mengisap cairan lia sambil melepas celananya, mencuat penisnya yang sudah membujur. “Sekarang, tolong hisap penis ayahmu sayang”. Lia terkejut melihat bahwa penis Iwan terlalu besar untuknya, karena penisnya belum sebesar pacarnya. “Kenapa penismu sangat besar, Tuan? Lia berkata sambil menggoyang penisnya, sesekali memasukkannya ke dalam mulutnya dan menyedotnya.” Bro, tenanglah, kamu akan memberikan kesenangan juga. “Iwan menenangkan Lia dan merasakan kegembiraannya. Suction yang indah Puas dengan mulut Anda, Iwan mengubah posisi untuk beristirahat di atasnya sambil membuka pahanya. “Lambat pak, sir,” dia khawatir. Sedikit demi sedikit kepala penis Iwan memasuki lubang, “Sshhh, bro, Aduh. .. “, dia merasa vaginanya mulai terisi dengan penisnya.” Aaaaaghh ,, sakit pa “, Dengan penis brengsek Iwan memasukkan segala sesuatu ke dalam vagina yang terus berdenyut.

Menikmati vagina yang sempit Si bidan muda sudah cukup lama, Iwan membungkam penisnya di dalam vagina Lia, setelah dia mulai menggeliat kemudian Iwan merasuki, keluar dari penyisipan dan memutar-mutar mencari poin kesenangannya. “Ouh … Ssh, betapa bagusnya kontol ayahmu, bro, masukkan lebih dalam, Aahhhhh …”. Lia sangat menikmati para genius dari orang-orang yang pada awalnya dia tolak. “Vaginamu juga bagus, lebih baik daripada punya istriku, jarang ada vagina sepertimu yang bisa menghisap penismu seperti ini, Ouhh …”. Iwan kemudian membalikkan badannya sehingga posisi menungging, kembali menyodok lubang kenikmatan iwan dari belakang. Susu Lia digantung dengan indah sementara diperas oleh Iwan. “Vaginaku terasa penuh … Aaaahh … Aaaa …”.

Tidak lama kemudian, dia membuang cairannya saat orgasme keduanya, setelah Iwan juga tidak dapat menahan kesenangan karena pijat vagina. Banyak sperma yang dimuntahkan ke dalam rahim, perasaan hangat yang Anda rasakan. Mereka juga pingsan, diam diam sambil memeluk. Akhirnya, Iwan bisa menaklukkan dan memuaskan gadis impiannya meskipun ia menduga bahwa ia tidak lagi perawan. Lia terus diserang oleh Iwan hingga dini hari, 4 ronde cinta yang mereka lakukan.

Vagina diisi dan diisi terus oleh iwan. Lia juga menyadari bahwa dia akan segera hamil, karena saat itu adalah masa suburnya. Keesokan paginya Lia terbangun tanpa sehelai benang menutupi tubuhnya, Pak Iwan tidak lagi berada di sampingnya, mungkin dia sudah pulang, pikirnya. Saat itu pukul 11 ​​pagi, ada ketukan di pintu, dia pikir itu Pak iwan, ternyata ketika dia membuka pintu, betapa kagetnya dia, Deny, pacarnya. Deny mengambil Lia untuk kembali ke kota, dan mengusulkan kepada Lia untuk menjadi istrinya, Lia menerimanya. Akhirnya, setelah 3 minggu, Lia menikah dengan Deny, tetapi Lia tidak akan bisa melupakan kenangan indah yang diberikan oleh Pak Iwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here