Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Mahasiswi Montok Berjilbab Di Kampus

Cerita Sex Dewasa Mahasiswi Montok Berjilbab Di Kampus

485
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Mahasiswi Montok Berjilbab Di Kampus

“Tolong datang ke kamarku singkatnya” pesan singkat dari ceramah saya dan pemandu saya terlebih dahulu. Dari bengkel kecil di sudut gedung dosen, saya pergi ke sekretaris departemen untuk menemui Ms. Lars di kantornya. “Kamu, masih sibuk mencari? Urutkan banyak?” Laras bu keras ketika Anda menutup kamar sekre pintu. “Baseball sih bu, kenapa ya?” Saya masih bingung dengan situasi ini. “Saya dapat meminta bantuan, mendapatkan kelas saya, saya harus pergi ke Australia,” dia bertanya kemudian. Ya, satu tahun setelah kelulusan, saya masih bekerja di kampus, membantu dosen dalam penelitian dan pengajaran di kursus dasar. Ms. Laras adalah dosen hebat di departemen saya, idealis membuat musuhnya. Saya praktis murid favoritnya. Dia sendiri tidak hanya mengajar di kampus ini, tetapi juga memiliki status dosen di sebuah universitas di Adelaide.

Diskusi memakan waktu hingga 3 jam, karena saya harus mengajar di perguruan tinggi tetangga, bukan mata kuliah inti, tetapi kursus tingkat ketiga dan tesis pertama saya. Bo Lares menunjuk saya sebagai penggantinya karena dia pikir saya ingin mempelajari ini. Kuliah baru dimulai minggu depan. Dua kelas tambahan diberikan, mengurangi interval dan penelitian, meskipun perbendaharaan keuangan meningkat. Mungkin di kampus ini saya menghitung salah satu dari beberapa dosen muda yang terkejut (gur nurut hukum). Mengajar sebagai siswa. Dia sendiri pernah berkata bahwa dosen itu dilihat dari otaknya, bukan gayanya. Ya, yang dia berikan di kampus yang berdekatan, peraturannya lebih ketat. Saya membutuhkan pakaian yang lebih sopan (sedikit). Penasihat seks tertutup, cerita jilbab seks, ayam kampus seks, cerita seks di kampus

GW Terlambat pada hari saya masuk. Kemeja pendek ditutupi dengan jaket untuk menutupi tato di tangan kiriku dengan gaya stent. Calo orang masih tipikal tato berantakan, meskipun di perguruan tinggi asal, saya bisa membuat presentasi singkat dari lengan. Saya membuka pintu, duduk di meja dosen dan mengeluarkan daftar hadir. Beberapa mahasiswa terkejut, melihat dosen dengan jenggot tebal, panjang bahu, dan diikat.

“Wah, Bu Laras ga bisa menghadiri ceramah ini karena harus cari, dan wapol akan jadi tempatnya.” Dari total 23 orang di kelas, kebanyakan pria, tidak beruntung. Tapi ada satu siswa yang mencuri perhatian saya, dari daftar kehadiran saya tahu namanya Clara. Duduk di barisan tengah, dengan rambut sobek sebahu, tekstur material keras yang tinggi. Dia memakai baju merah tipis dengan jeans. Kulit kuning cenderung putih dengan wajah urban yang khas (baby face AMI)

Cairan itu perlahan dibungkam ketika saya memulai materi. Saya bukan dosen yang serius karena selama kuliah saya belajar apakah para dosen sangat serius hanya untuk memastikannya. Siswa juga menyadari jika Anda ga seseram seseramnya. Bab ini mencakup lapisan kolaboratif. Melontarkan pertanyaan yang sering ditutupi dengan lelucon.

Seperti biasa saya memasukkan dan mengirim materi. 15 menit berlalu dan mengetuk pintu ke Tetiba. Clara datang dengan wajah agak paranoid, “maafkan berlian terlambat, maukah kau masuk?” Ya, aturan semester jika hukum dilarang, tolong, Pak. Saya melihat jam dengan pandangan sekilas, dan belum terlambat untuk mengingat bahwa kelas itu panjangnya tiga jam, jadi saya mengundangnya untuk duduk di baris pertama. Clara duduk di sisi lain.

Satu jam berlalu, materi hampir selesai, saya memberikan beberapa soal latihan untuk dilakukan, kemudian duduk di meja dosen. Saat itu Clara mengenakan kemeja biru pucat yang terbuat dari satin cukup lama, selain keringat yang masih mengalir dan membuat bajunya sedikit basah. Ketika saya sedang menjawab pertanyaan dari siswa lain kadang-kadang, saya mencuri pandangan Clara. Aku baru sadar di balik kaos yang dia kenakan bra, ketika aku menengok ke belakang dan dengan jelas menelanjangi garis bra dari balik kemejanya.

Setelah 15 menit, dia melepas kemejanya dan melepaskan kerah bajunya. “Sangat panas,” gerutunya. Dia mencoba mencuri sekilas kemejanya. Dia membungkuk split, menjilati keringat yang masih membasahi tubuhnya. Saya harap itu memakan waktu sedikit lebih lama untuk membuat saya mengawasi tubuh Clara.

Bab ini agak unik, meskipun jam sudah berakhir, banyak yang belum menyebar. Pada akhirnya saya mulai bersatu. Di kelas profesional, di luar kelas ngerokok bersama. Ryan, salah satu siswa mengatakan sangat jarang bahwa dosen di perguruan tinggi ini tidak memberikan siswa mereka amp yang ingin mereka kumpulkan bersama. Saya pikir ini penting di kelas profesional, di luar teman-teman kita.

Lihat minggu ini dari beberapa grup. Clara menggunakan kemeja kardigan biru gelap. Sambil menunggu kelompoknya pergi, dia duduk di barisan depan. Setelah saya memerintahkan dia untuk duduk di barisan depan, dia cenderung memilih barisan depan dengan teman-temannya. Kaos yang dikenakannya memiliki belahan yang rendah dan benar-benar melamun. Samar terlihat seperti bra hitam dari balik kemejanya. Ukuran garis lintang kecil membuat Clara menyipitkan matanya dan sedikit condong ke depan. Gw yang duduk di meja resepsionis mendapat perawatan fisi yang cukup jelas dari balik bajunya yang ramping. Pada suatu kesempatan, ketika dia meminta saya dan mengoceh dia sedikit, saya baru sadar dia tidak mengenakan kemeja, tetapi mengenakan jaket dengan bagian bawahnya menutupi dahinya. Buat bra hitam terlihat jernih. Selain memiliki balok dada yang diluluskan seperti bra tidak bisa tahan.

Clara sadar jika saya melihat, tapi saya tidak terlihat disengaja dan tidak melihat belahan dadanya. Dia melihat ke bawah sedikit ke dadanya dan menyadari bahwa jika dia sedikit terbuka, tetapi bukannya menariknya di tangki, biarkan dia pergi dan bertarung seperti tidak ada yang terjadi. Selama beberapa menit hingga pertunjukan berakhir, saya bebas untuk terus melihat dadanya. Suatu saat saya secara tidak sengaja menekan dadanya ke tengah dengan kedua tangannya bersatu.

“Ya itu mas? … mas?” Pertanyaan siswa yang memperkenalkannya lagi seperti bangun dari saya. “Ah, ya kurang lebih seperti itu” Aku menjawab sambil melihat ppt dan mencoba mengikuti apa yang sedang dipertanyakan. Mengintip Saya melihat Clara, ya tawa kecil sambil menutup mulutnya dengan tangannya. “Jadi, ini disengaja?” Saya pikir.

Seminggu sebelum UTS, hubungan saya dan kelas saya semakin dekat. Beberapa anak telah menghubungi saya, mulai dari bahan Nanya, bahkan kursus Nanya lainnya. Hari ini, berbeda, Clara menggunakan rok pendek hitam pendek, dengan kemeja merah (tidak seperti beberapa minggu terakhir), jaket. “Apakah Anda ingin menerapkan suatu fungsi?” Saya bercanda dengan Clara. Saya menyadari bahwa beberapa anak mengenakan pakaian yang lebih baik dari biasanya. “Ada presentasi untuk UTS mas abis ini, harus bersih” jawab Clara. Logis.

Seperti biasa, Clara duduk di barisan depan, menghadap mejaku. Karena ini hampir artikel terakhir sebelum UTS, saya melakukan beberapa materi yang saya ajarkan. Taruh Clara di pojok dan buat dia duduk sedikit ke samping untuk melihat papan tulis. Normal asalnya, tetapi Clara mengembangkan kakinya. Saya masih berpikir positif bahwa itu adalah kebiasaan duduk. Namun untuk beberapa waktu tidak mengubah posisinya. GW yang berdiri di samping papan tulis di dekat kantor saya, menjadi dekat dengan Clara. Saya ingin tahu apa yang Clara benar-benar perlihatkan kepada saya, saya menulis lagi beberapa poin fisik. Ketika saya membalikkan tubuh seolah-olah menjelaskan, saya sengaja menjatuhkan nilai saya. Lalu aku memilih jongkok tanda saat aku menantikan Clara, dan lebih tepatnya arah roknya. Situasi ini harus menutup kaki Clara dengan segera, tetapi dia masih membuka lebar kakinya sampai aku melihat paha bagian dalam yang halus. Jika Anda jongkok lebih atau terlihat sedikit lebih lama saya harus melihat celana dalamnya, tetapi suasana tidak mungkin ga. Sambil menjelaskan saya melihat semua siswa dan akhirnya melihat Clara. Dia tersenyum sesaat, senyum penuh kode, lalu menekan kakinya. Apa artinya ini? Kelas selesai dengan kepala saya dipenuhi dengan pertanyaan seperti apa yang dimaksud Clara. Tapi aku tidak berusaha berpikir secara mendalam, mungkin itu hanya gurauan.

Sore itu saya kembali ke sekre untuk mengambil beberapa data. Alih-alih bekerja di kantin atau di Kosan, ngerjain terbaik di kafetaria akan datang. Sekitar jam 5 sore ada Dateng nyapa gw “mas, ngapain?” Clara Tautiba duduk di sebelah saya dengan dua orang teman. “Ah ini, nugas” Aku menjawabnya dengan gila. Saya melihat laptop dan setumpuk kertas di sebelah saya, “begitu banyak ya?” Dia bertanya dengan penasaran. “Yah, namanya juga bekerja” jawab saya sambil merokok cerutu saya lagi. Saya menutup laptop saya dan mengarsipkan dokumen yayasan. Ini bisa berfungsi lagi nanti, bagaimanapun batas waktunya masih jauh. Saya bertanya kepada Clara, “Sayangku, Dimatin, kamu mengganggu Mas?” Kemudian Clara mengundang saya untuk mengobrol, dimulai dengan hal-hal sepele, hingga artikel. Setengah jam berlalu, langit mulai gelap. Percakapan itu sekali lagi menyenangkan, Clara menanyakan banyak hal tentang saya, dan tentang Bu Laras. Dia ingin tahu Lars, karena dia terkenal di staf pengajarnya sebagai dosen yang menakutkan.

“Clar, Yuk lagi” bisik temannya, tetapi cukup keras sampai aku mendengarnya. “Lu pra-Dah, menulis Jie Natar” Clara menolak denda. Aku meninggalkan temannya, Clara mulai bertanya padaku lagi. Gabisa melarikan diri dari matanya, dan setiap kali dia tersenyum mataku seperti dia diseret paksa untuk terus melihatnya. Akhirnya langit berubah menjadi kegelapan. Saya bertanya siapa yang mulai merasa laper “Laper Ga? Makan Yok”. “Kamu ingin menjadi … tapi Bossen Mas di sini adalah Mulo” jawab Clara dengan wajah manja. “Saya berumur 6 tahun di sebelah GA dan tidak bosan.” Pernyataan ini membangkitkan keingintahuan Clara, “Mengapa kamu tidak bosan? Bukankah kafetaria jadi ya?” Dia kemudian bertanya, “Suasana baik, jawaban saya”. Gulung matanya, agak bingung sebisa mungkin. “Apakah kamu ingin mencoba makan di sana?” Kutip nanti. “Bisa jadi, yuk!” Clara bersemangat karena dia menarik tanganku. Lalu aku sadar, meninggalkan tanganku, membungkuk sedikit, “Oh, maaf Mas.” Saya memakai tas saya, dan meraih jari-jari Clara, “Yuk, santai aja kali”. Clara menyapaku dengan tanganku.

Selama kita bergandengan tangan, dia segera membuang tangannya karena takut organisasi kampus dan masalah profesional. 10 menit berjalan Akhirnya kami sampai di cafetity kampus. Suasananya masih sama, banyak anak-anak bermain gitar sambil bernyanyi jelas Ga. Kami duduk di sudut, jauh dari keramaian. Mengunyah makanan untuk satu sama lain, Clara tampaknya bersenandung bersama dengan lagu itu. “Enak y ome malem masih rame, cewek merasa di rumah” celetuknya di tengah makan. “Ya itu sebabnya kamu merasa di rumah.” Kami selesai makan dan melanjutkan percakapan. “Mas, kenapa kita membuat jaketnya tetap dah?” Clara bertanya pada tetiba. Bahkan saya malas buka bukaan, tapi yaudalah. Gw ga menjawab tapi malah membuka jaketku. “Ini tidak melanggar peraturan,” jawabku sambil menunjukkan tato di pergelangan tangan kiriku. “Luar biasa!” Clara terlihat bersemangat sambil memegang tanganku. “Apa arti dari gambar berlian?” Saya meminta Clara untuk menjawabnya dalam arti pohon tato yggdrasil di tangan kiri saya. Dia masih antusias dan bertanya tentang tato, karena dia mengatakan kepada beberapa temannya yang memiliki sampo.

Percakapan kami menjadi lebih menarik. Dan “tetiba”, “Ya panas” Clara berteriak sambil mengguncang jaketnya. “Buka saja, ya itu panas, kantin” jawabku lembut. Awalnya Clara sepertinya menolak, berpikir sedikit dan kemudian membuka jaketnya, dan baju yang dikenakannya sepertinya adalah baju tanpa lengan. Lengan putih mulus dan bayangan bagian bulat dadanya terlihat. Mataku adalah Gabesa terpisah dari dua dataran tinggi yang menjulang terlihat. Ga merasakan waktu untuk menunjukkan jam 9. Calla Clara mengundang saya. Saya menawarkan untuk membawaku pulang

Mengambil putaran dia bangkit, mengulurkan tangannya, “Yuk” panggil Clara dengan senyum. Dia bangkit dan meraih tangannya. Berbeda dari saya sebelumnya, dia tidak melepaskan pegangan tangannya. Kami berjalan berdampingan sampai kami tiba di tempat parkir di menit. Bahkan, dari kata-kata Clara, jarak kampus kampus dari kampus Cuma sebatas, tetapi harus membuat muter dari mobil. Di jalan tetiba Clara merangkul tangan kiriku dan emang mantap di tuas persneling, “mas mobil keren banget,” kata Clara manja. Saya bisa merasakan bahwa dadanya diikat ke lengan saya tepat di atas siku. “Kamu ingin Gimana, Malem, menulis jendela terbuka?” Dia kemudian membalas dengan sepatu manja Clara. Sepintas saya merasa bahwa bra tidak menggunakan jenis bra dengan gabus tebal, sehingga dada terasa empuk terasa empuk. Aku sengaja menggerakkan giginya, membiarkanku menggerakkan lenganku di dada Clara. Saya ragu-ragu berpikir ga menyentuh versinya dengan kesalahan, tetapi beberapa push up sehingga saya sengaja bergerak tentang lelucon, Clara Guy mengubah posisinya. 15 menit kami tiba di depan rumah kos Clara yang ternyata hanya 4 rumah dari rumah saya. Malam itu saya berpikir, sebenarnya mengapa Clara? Apa yang saya suka tentang GW? Atau apakah ini kisah siswa lain yang mengutuk seorang dosen untuk nilai? Saya tidak tahu.

Sekitar jam 10 malam di kosan, saya baru saja selesai memasukkan beberapa data dan siap untuk mengkonversi anime. Tetiba hape gw berbunyi, kontak dari Clara show. “Mas, maaf mengganggu, kembali Gaosan Ga?” Dia bertanya dengan suara yang terdengar seperti tangisan. “Ya di kosan ni, kenapa ya?” Saya merespon sedikit. “Clara bisa pergi ke sana gal? Plis banget mas plis, nanti Clara jelasin” Aku tidak tahan dengan suara getar, bahkan karena kosan gw campur jadi masalah Ga bebas. Saya akhirnya bertemu dengannya. Rokok terbakar habis (kamar saya di lantai tiga). Saya baru saja sampai di pagar, saya melihat seorang gadis berjalan cukup cepat. Gunakan celana pendek kain, kemeja pajo, dan jaket ritsleting, dengan tas punggung. Clara berjalan cepat, aku segera memanggilnya di kamarku.

“Clara mobile tetiba Mas mati, Ga mau nyalakan lagi, kalau ada UTS dikumpulin besok paginya, punya mas mas pinjem?” Pla, Clara bekerja di sini “Clara segera menjelaskan maksudnya. Saya segera menelepon untuk membuat laptop saya. Anda perlu menjelaskan, kosan gw emang sebagai gantinya, satu kasur besar di sudut, laptop talas di tanah, Eksterior Karena headphone laptop sudah mati, dan hanya dengan kipas laptop sebagai alas, praktis jika Anda menginginkan sesuatu yang bohong ngerjain, atau laptop.

“Cafe Emang di seberang rumahmu?” Saya diminta membuka percakapan ketika Clara sibuk buku ngeluarin catetannya. “Tidak ada aplikasi statistik, Clara sangat panik.” Ya Clara “Nada Clara masih panik. Clara bekerja pada awalnya dengan lap notebook, karena saya emang dilarang dari narik ke mana saja, lagi nyetel lagu. Agak sedikit susah mencocokkan data dalam catatannya dengan dimasukkannya di laptop, Gedi JW mengambil inisiatif ngebantu. Saya langsung menempatkan mode kerja, tengkurep menghadap layar.

“Mas, sedikit panas?” Clara bertanya pada Tetiba sambil mengguncang jaketnya. “Yah emang kosanmu ada AC, di sini mah makenya kipas” dan aku jawab seadanya. “Bisakah Clara melepas jaketnya?” Jadi saya meminta izin, saya hanya menjawab anggukan itu. Clara meletakkan laptop di lantai, bangun dan melepas jaketnya. Lengan putih itu terlihat lagi. Pakaian yang dikenakannya hampir tanpa lengan. Clara lalu naik di sebelah perutku, “pegel mas neck mlu ke bawah, sambil mengunyah gapapa ya?” Dia bertanya itu seperti ga kamu butuh jawabanku.

Saya senang mendengar beberapa kali Lightning Sambran, yang ditemani oleh hujan palu. Namun keseriusan kami tidak mengganggu karena tenggat waktu sudah dekat. Pada paruh kedua belas, Clara akhirnya mengakhiri sistem UTS-nya sendiri dan mengirimkannya ke e-mail dosen. “Yajan Mas?” Dia hanya bertanya apakah hujan lebih dari setengah jam. “Ke mana kamu pergi? Fokus benar-benar” menjawab ketika kepala noyor. “Hei Jimana Dong, kita punya payung emas?” Dia bertanya sedikit khawatir. “Gapunya, lagian kosan kamu deket, ujan-ujanan sedikit gapap” Selalu jawab. “Clara gap gap, data basah bagaimana, masih membuat UAS ini” teriak sambil menunjuk tumpukan kertas yang kami gambarkan jumlahnya. “Oh tunggu tunggu dulu tenang dulu, jangan kekain kue kue” jawabku sambil duduk. Clara masih dalam perutnya. Kompresi tubuhnya membuat dadanya menempel ke sisi bra, keberaniannya gagah berani, bulat seperti jepitan yang dibutuhkan. Di jantung ide-ide Uda muncul selama clara ini memamerkan tubuhnya, apakah Anda jamah saya. Tapi saya membuang pikiran itu, saya hanya dosen pengganti, Chloe jadi Clara Ngudo Lara semua nama karier saya selesai.

“Mas punya film Ga? Lihat aja yok” tanya Tetiba. “Film apa? Bokep?” Saya diminta untuk mencoba memancing. “Tidak, jika ini bukan rumah masuknya Clara.” Jawabannya aneh, apa artinya jika Anda mengaduk bahwa itu siap untuk tidur? Setan semakin tersebar. “Aku mau nonton anime sih, tab tuh liat aja” jawabku kemudian. “Wah mas ngikutin ini juga? Ih baru episode uda keluar ya? Ingin dong mau dong” Clara mengatakan antusias ketika melihat tab anime yang Dafqatha lagi. Akhirnya kami menonton film ini. “Mas Cook duduk? Clara berbaring di celah aga bukan?” Tetiba bertanya setelah film dimulai. “Beagle, Keteken gaenak” Jawaban saya masih berburu. Pikiranku semakin kotor terus melihat bokong dan dada kena. “Ooh dedeknya yaa … ahahaha” Clara itu seperti pengertian dan bahkan bercanda. Mengapa godaan itu terus menyambut, Hmmm. “Ya Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha” Hmmm arogan, seperti apa sih? “Tanya Clara keras. Saya mulai di latar depan dan memimpin.” Gedi telah, masukkan mulut Anda cocok “jawab saya dalam tantangan sekali.” Apakah, ya dia telah, Clara sedikit mulut mas bahwa ” jawabannya adalah seperti yang saya harapkan. saya pikir dia akan melakukan. saya telah rusak pikiran saya, saya kembali ke Clara, “kau sendiri tengkurep jadi ga sesek?” tanyaku segera menunjukkan tanganku di dadanya. “huh? Ini Engga sih, ga sesek saja ngganjel ajah “kata Clara sambil memegangi dadanya di samping.

Lalu Clara bangkit, duduk di sebelah kananku. Dia bilang dia mengisap untuk waktu yang lama. Ya, kami mulai menonton episode baru anime. Hanya 15 menit telah melewati tetiba kilat keras, segera kuasa. “Dark Diamond Hiyaaaah” robek Clara tetiba. “Berubah kesamber kali petir” aku santai menjawab. “Voice Mass Cook juga ilang? Di mana headset laptop?” Clara yang menyadari film itu meminta kami menonton tetiba bisu. “Speaker yang rusak, dan oleh karena itu buatlah speaker eksternal” jawab saya. “Oh” Clara menjawab bahwa dia kehabisan stok pertanyaan. Ruangan itu adalah lapangan hitam, hanya cahaya dari layar laptop. Kami berdua diam-diam meninggalkan suara menjengkelkan yang menghantam dasar air dan atap mobil.

Lihatlah Clara, ya hanya wajahnya yang jelas di layar laptop. Clara sadar karena aku tidak bergerak dari wajahnya, “Kenapa mas?” “Bagus kamu juga ya” jawabku sambil menatap lurus ke matanya. “Di mana bulan lebih banyak setiap kali menonton?” Dia bercanda dengan sedikit tertawa. “Sejauh ini ada pengalihan terus-menerus pada saat ini, hanya Anda yang menderita keliatan, ternyata menjadi cantik,” jawabku serius, untuk meringankan tawa kecil Clara. Dia juga menatap langsung ke mataku. Saya harap tangan saya memeluk Clara, tidak ada perlawanan.

Kami berdiam diri satu sama lain. Tanganku menyentuh bagian belakang kepalanya, rambut yang kuat sedikit menarik kepalanya perlahan di dekatku. Sementara tangan kiriku dengan lembut menutup layar laptop. Cahaya memudar karena sudah turun, kesuraman, aku bisa melihat mata Clara menutup perlahan ketika kepalanya mendekat dari kepalaku. Tidak ada hambatan sama sekali. Layar laptop benar-benar tertutup, ruangan ini hitam saat bibir saya membungkus bibir Clara. Dia mendengar napas yang cukup panjang dalam hujan saat kami menyentuh bibir kami. Tidak ada penolakan, mulai menghancurkan bibir Clara. Bibir kecil sedikit terbuka, membuat ruang untuk ganglion masuk, dan dia langsung disambut oleh lidahnya yang seperti tidak sabar.

Di tengah lidah silat ini, tangan Clara perlahan memeluk saya. Tangan kananku masih memegang kepalanya untuk berhenti berciuman. Dia tampak bernapas lebih cepat. Tangan kirinya bebas tugas perlahan memperlambat perutnya, sangat perlahan ke bagian bawah dadanya. Saya mencari lampu hijau, saya sedikit menggigit dadanya. Saya tidak bisa menolak, tetapi bernapas dengan cepat ketika saya menyentuh dadanya. Tanda ini mencari jari-jariku terbuka lebar, aku angkat sedikit dan segera menekan dada yang tertangkup. “Mmmmhhhhhh” Clara mengerang di tengah ciuman yang semakin intim. Aku mengisap lidah Clara ke dalam rongga mulutku.

Clara menghela nafas secara teratur ketika dia menekan dadanya dari luar T-shirt “Ngha Nagha Nghah”. Tangan kiriku berhenti menekan dada Clara dan perang gerilya dimulai di belakang kemejanya. Aku perlahan menyentuh sentuhannya, terus memanjat. Niat Saya ingin langsung di belakang bra, terlalu ketat, terlalu sulit untuk disentuh. Clara tetiba mendorongku sedikit, untuk melepaskan ciuman kami. “Apakah itu sulit?” Dia bertanya saat aku menjentikkan sekilas dari tangannya dan menunjuk ke punggungnya. Lalu turunkan bra lengannya. Setelah melepaskan kedua ujung tali bra dari tangannya, Clara segera memelukku dan mematahkan bibirku dengan keras. Tangan kananku mengepal Clara lagi, dan punggung kiriku milik bajunya. Ketika Clara menemukan bra telah jatuh, dia segera menarik dan melemparkannya secara acak. Tangan kiriku segera berdering dan menekan dada. “Aaaaahhhhhh” Clara segera melepas ciumannya karena aku panjang. Lalu bibirku kembali, lidahnya yang liar menari di mulutku ketika tangan kiriku bekerja di dadanya, dan menekannya sampai putingnya terjepit. Clara memelukku erat-erat, membuat tangan kiriku terbalik di antara dadanya, Gabisa tidak melakukan apa pun kecuali kawanan. Sementara mulut kita terkunci dalam satu ciuman yang dipanaskan.

Aku perlahan meninggalkan ciuman, kepalaku tertunduk. Clara meninggalkan pelukannya. Kedua tangan menekan dada Clara sementara dia menolak kemejanya. Kepalaku perlahan mengarah ke dada kirinya. Clara sepertinya mengerti, dan mengikat bajunya ke kepalanya dan melemparkannya ke suatu tempat. Saya menggigit sedikit puting kiri saat Anda menyusui payudara kanannya. Perawatan ini bergantian ke dua dada mereka sementara saya kadang-kadang menghisap putingnya dengan kuat. “Aahhh maaaas, benar-benar bagus sih … aaaaahh” Clara Khawar, bersantai saat mimpinya bermimpi keras. Di tengah permainan ini, nyalakan kembali tetiba lagi. Mataku seperti penggerebekan, terang sejenak dan kemudian jelas aku melihat puting merah muda yang keluar dari dada putih bundar. Kemudian saya menyelesaikan permainan, akan melihat ekspresi Clara.

Clara tampak agak malu, mungkin listrik yang telah terbakar karena dia bangun sejenak, tetapi naluri seksualnya sangat tinggi, dan wajahnya berkaca-kaca. “Kenapa Mas?” Clara memotong ketika saya melihat wajahnya yang cantik dalam cahaya yang terang. Semua terlihat jelas, juga memperlihatkan bra dan kemeja putih yang ada di punggung lagi. “Hanya wajah cantik Ga, dadanya juga benar-benar bagus,” kataku. Clara sedikit merah, “ah bisa aja mas.” Kami kembali ke detik-detik kami kembali ke keheningan, atau lebih tepatnya sulit melanjutkan permainan atau bagaimana. Jadi tangan Tetiba Clara mengarah ke selangkangan saya, dan segera menggosok penis saya keluar dari celana. “Siapa bilang dia tidak muat di mulut, Clara ingin mencoba Dong” Clara menggodanya sambil tangannya menggosok penisku. Matanya sangat sedih, lalu juga bibir bawahnya setelah berbicara. Rahimnya jelas terlalu tinggi.

Saya segera melemparkan tubuh saya ke tanah, memberikan Clara kebebasan untuk melakukan apa yang saya lakukan. Lalu dia duduk di sebelahku, dan dia menggosok penisku dari celana. Lalu dia menurunkan celana pendek dan cd gw, membuang penis saya dan menghapus penis. Lalu jilat penisku dengan lembut. Kadang-kadang Clara melihatku tersenyum dengan seduktif. Seperti kenyang gb kentang ngebuat, lalu dia potong celana saya, dan acak lempar mereka. Ia juga memunculkan beberapa pakaian cuti ga memblokir penis. Penis saya lurus, dan Clara sedikit bermata lebar. “Gede ya, cocok ga nih” entah itu ekspresi yang benar-benar mengejutkan atau semacam layanan transparan. Lalu dia duduk di antara pahaku.

Tangannya perlahan mencampur penisku saat Clara mendekat ke wajahnya. Sekali lagi dia memindai penisku. Lalu dia membuka mulutnya lebar-lebar dan perlahan memasukkan penisku ke mulutnya sementara tangannya masih merenggut penisku dengan lembut. Clara tersedot perlahan, kepalanya naik dan turun. Ketika kuluman semakin dalam, tangannya jatuh dan semua benih saya dibesarkan. 3 menit berlalu, kepalanya tumbuh dan turun dengan cepat. Tangannya bertumpu di baskom. Penis saya terasa hangat meskipun terkadang saya menyikat gigi. Tidak peduli seberapa keras Clara mencoba, kemampuan mulutnya hanya sampai ke penisku. “Baik tunangan dan pencuri” Clara mengatakan dia meninggalkan putranya “Coleman”. Dia tersenyum ngocol, “ga cocok”. Clara tampak agak cemas, merasa dirinya gagal menerima tantangan itu. Tatapannya mengubah senyum tetiba, “Clara tahu bagaimana, sesuai dengan tepi ampe.” “Apa?” Saya bertanya secara bersamaan Nantang. “Tutup mataku dulu, rahasia ini, cukup tip amp” “Clara” sambil mengangkat kemejaku. Tepat saat leher baju itu melewati hidungnya berhenti. Dia membuat mataku tertutup dan kedua tangan menunjuk ke atas. “Janji gaboleh liat, hanya Clara marah Kalu lumpur” rajuknya. “Ya, cobalah di mana Anda mengemudi trik rahasia.” Saya menutup mata saya sama sekali, dan saya gabisa melihat sesuatu seperti waktu yang gelap sebelumnya. Aku bisa merasakan tangan Clara dengan lembut membelai penisku. Lalu lepaskan. Bagaimana tidak tau apa? “Clara di mana tipuan?” Saya bertanya sambil memastikan Clara Clara pergi. “Saya merasa tangannya memutar penis saya kembali tetapi dengan sikap yang aneh,” kata Clara. Saya merasakan cengkeraman anehnya

tetiba bleeesss … “hhhhaaaaahhhh” Clara Khawar Pada saat yang sama saya merasa bahwa penis saya memasuki sebuah gua yang sangat sempit, hangat dan berdenyut yang berdenyut dari semua sisi. Saya segera mengangkat baju saya dan membuangnya, bangkit sedikit dan melihat Clara jongkok saya, telanjang tanpa penutup lagi. Terlihat seperti vagina coklat muda yang dipenuhi dengan rambut lembut. Penis saya sepenuhnya tertanam di vagina Clara. Lalu tersenyum dengan sangat nyaman menghadap sangat luar biasa. “Muat ujung tepi,” katanya ketika dia perlahan-lahan terguncang-guncang. “Ya pas pesta, tapi curang, adalah bibir bawah, bukan bibir atas.” Saya masih mencoba berbicara di tengah-tengah kesenangan yang luar biasa ini. “Sshhh … ahhh … gapapahhhh … sangat bagus, ahhhh” Clara mencoba menggodaku sambil bergoyang ke atas dan ke bawah. “Ah, ya enaak” Aku punya naban gabisa lagi, dinding vagina Clara terus menekan penisku, membuat sensasi sangat menyenangkan.

Setiap kali Clara bergerak, aku memukul pantatku, membuat kepalaku dan Clara saling berhadapan. Setiap ketukan yang terjadi Clara selalu di bawah. “Aaahh … uuhhh … mhhh … enaak maaas”. Semua tanganmu menghancurkan kotak Clara yang mengguncang binatang liar itu, sambil memukul putingnya kadang-kadang. 10 menit berlalu, “ahh maasss keluaaar” Clara Khawar, suara dentuman lain membuat tubuhnya membengkak dan bergetar. Penis saya terasa hangat yang mengalir di dalam vagina Clara. Clara segera jatuh dan memeluknya dan memeluknya segera. “Benar-benar asiant mas … imut” bisikan lime. Aku memeluknya dan membalikkan posisinya, sekarang turun. Saya memiliki kaki di pundak saya. Dengan lembut pompa Clara. “Ah ya mas teruss … ah” canda Clara ketika gerakanku semakin cepat. Bermain rpm tinggi membuat Clara meracau semakin aneh, “ahhh teruss … fuck..yess..ahhh …” campuran, menggoda, lonceng, mengerang dengan napas cepat dan hujan masih berkecamuk.

Sekitar 10 menit jadi saya hampir merasa. “Saudara Mas keluar lagi” Clara sedang mempersiapkan untuk orgasme keduanya, jadi saya benar-benar merasa pada akhirnya. Clara menjatuhkan tetiba dan menyilangkannya di punggungku, mengunci posisiku sekarang. “Jauhkan Clara Clara Clara ingin keluaar” Clara Raging pembunuh yang baik haruskah aku menerimanya untuk menutupi mulutnya. Kakinya terkunci di punggung saya, tangannya diikat di leher saya untuk dicium, dan dia mengguncang tubuhnya dengan hebat. Saya merasa penis saya seperti pijatan, seluruh dinding vagina berdenyut, membuat vagina lebih sempit dan menawarkan pijatan yang indah untuk semua penis saya. “Sssshhhaaaaaahhhh” sigh Clara ditemani oleh sprinkler cairan hangat. Aku sampai di ujung, “Ra, aku ingin keluaar” Aku memperlambat gerakanku, siap menarik penisku. Tapi kaki Clara lebih kuat, tapi pantatnya bergoyang saat aku diminta memompa lebih cepat. Tangannya terkunci di pantatku. Dia meninggalkan dia, dia berbisik di telinga kiri saya “ga mau, ahhh … ga boleeeh, ahh … entot teruus … tidak dirilis … ahhh” Aku sudah kehilangan pikiran saya, dan saya memompa Clara secepat dan sebanyak yang saya bisa. “Aaahhhh yaaaahhhh … teruuus” Clara semakin mengoceh. Gw gabisa penis gahan penisku lagi. Tinggalkan pukulan lagi ke penis saya sejauh mungkin ke vagina Clara, dan segera ludahkan lava putih hangat ke dalam rongga Clara. Tubuhku gemetar, 7 senapan mesin menetap di vaginanya. “Aaaaaahhhh enaaaaak” Clara menghela napas dan berlari sambil memeluk erat sementara penisku menumpahkan seluruh bebannya.

Setelah semua barang didokumentasikan, Clara membersihkan semua kunci dan menarik penisku keluar. Aku duduk di antara paha Clara dan menyaksikan lahar putih itu larut perlahan dengan cairan hangat dari vaginanya yang tiba-tiba. Tangan Clara terlihat memintaku untuk memeluknya. Dia tumbuh di sampingnya dan memeluk Clara dengan erat. Kami menerimanya untuk beberapa waktu. “Clara memuji benar-benar bagus, dan tidak ada divisi yang bagus” Clara. Saya baru saja menjawab dengan senyum. Beberapa menit mengisi ulang, kemudian Clara bangun dan pergi ke kamar mandi untuk membersihkan vaginanya. Saya pindah ke tempat tidur saya. Pikiran baru saya agak jelas, ingatlah jika Anda melemparkan beban ke dalam. Dejan Dejan juga neraka. Clara keluar dari kamar mandi, aku tetap tidak berani berkata apa-apa. Lalu dia duduk di bibir tempat tidur. Melihat saya dengan mata penuh kepuasan, lalu perlahan-lahan melirik penis saya yang telah menyusut. Lalu dia menghabiskan penisnya. “Calo hujan udah gede, ngentot lagi ya … Clara kecanduan” Clara bercanda. “Ini, peju, celah?” Saya panik sampai gabisa mengucapkan kalimat lengkap. Clara tersenyum, “Kondom adalah perlindungan yang lemah, sering pecah, jika 99% KB aman.” Saya bisa bernapas lega dengan jawaban ini, Clara layak mendapatkan kepercayaan diri untuk masuk ke dalam.

Hujan masih turun, dan waktunya sudah tengah malam. Clara memihakku, pada posisi sempit ini jadi kami harus tidur di sisinya agar sesuai. Clara kembali kepada saya dan berkata: “Mas, Clara boleh memberi makan Aja”? GW memeluk perutnya sambil menjawab, “Hanya ingin bertanya padamu nginep aja dari tengah Malem kembali ke rumah, hahaha”. Clara tetiba membalikkan tubuh tidurnya sampai dia bersandar pada saya. “Tidak apa-apa? Menyenangkan” serunya dan kemudian mencium bibirku, lalu tersenyum manja. Saya menjabat tangan saya dan menyeka rambutnya. GW kemudian tidur di punggungku, tangan kiriku ke bantal Clara, dia sedang tidur sambil memelukku. Tangan kiri Anda menggosok rambutnya. Malam itu tertunda, dan kami tidur tanpa mengenakan apa pun yang menutupi tubuh kami. Tidak butuh waktu lama bagi Clara untuk tenggelam, mungkin dia kelelahan.

Pagi-pagi sekali, saya bangun dan melihat jam, pada jam enam. Clara sedang tidur berganti posisi, miring ke belakang. GW perlahan memeluk perutnya, berbisik di telinganya. “Clara, pagi ini, bangun.” Dia masih tertidur. Beberapa kali saya bangun dan tidak ada jawaban. Dia berbisik perlahan, lalu memicingkan mata di lehernya. Clara menggigil tetapi dia masih tertidur. Tangan kananku naik perlahan dari perutnya ke dadanya, yang dituangkan. Saya perlahan, masih belum ada respons. Kemudian puting itu perlahan-lahan retak. “Mmhh …” Clara membeku sambil mendesah. Beberapa kali mencubit putingnya dengan lembut, lalu dengan lembut menekan dadanya, ke kanan dan ke kiri secara bergantian. Clara menghela napas ketika dia sedang tidur, jadi dia terobsesi. Saya memainkan dua bagiannya, sementara dia menggosok lehernya. Clara menghela napas, tetapi tidak ada tanda-tanda dia bangkit. Tanganku turun dari dadanya ke pantatnya. Aku mencubit pantatnya, dan dia masih belum bangun. Lalu tangan kecilku jatuh ke selangkangan, sapuan badai vagina di antara payudaranya. “Ahhh … ah!” Clara menghela nafas, goyah setelah mengikuti pola pegangan jari di bibir vaginanya. Kemudian dia memainkan klitorisnya di antara bibir dan pahanya. “Aaahhhh … mmmmm” desah Clara mendesah lebih kuat, tubuhnya berayun, tapi masih seperti seorang lelaki mengigau. Vaginanya perlahan basah dan bahkan membanjiri.

Penis berdiri tegak, di antara tribun dan berdiri di pagi hari. Saya mengakhiri gesekan jari-jari saya di vagina Clara. Lalu dia meraih penisku, menunjuk ke bawah di antara bokong Clara. Dengan lembut saya memotong penis saya di bibir vagina yang mengintip. “Clara” menghela nafas “Clara” lagi, ditemani oleh keledai yang lambat. Saya bertanya-tanya di mana lubang vagina, saya mengarahkan kepala penis saya di depan vagina, dan perlahan-lahan meletakkan penis saya di vagina Clara. Bagian atas penis saya sekarang ada, meninggalkan batang penis yang keras di luar. Tangan kanan saya dan kemudian menekan dan memperluas bokong Clara dan dengan kekuatan penuh membanjiri penis saya di vagina Clara. Clara menjerit “sedikit” ketika penisku benar-benar digali ke vaginanya yang basah. Seketika saya segera menembak Clara. Posisi ini membuat vagina semakin sempit. Penis saya terlihat seperti kamar basah. Tangan kananku langsung diikat ke dada Clara.

Untuk waktu yang lama Clara berguncang dan kemudian bangun, “mmhhh aaahhh maas enaaaak, teruuus” Clara segera bangun mengoceh. Tangannya memelukku segera. Lalu aku mengangkat tangan kanan Clara, membukanya lebar-lebar, lalu menyelipkan tanganku langsung ke perutnya dan ke bawah ke vaginanya. Di belakang rambut lembut vagina saya memainkan klitoris Clara saat masih memompa. Dia menatap kepala Clara sambil terus mengoceh “huhaaaahhh teruus … teruus mas teruus, Clara ingin buang air kecil”. Beberapa abad yang ketat membuat tubuh Clara membengkak, tangannya memeluk kepalaku dengan keras, tubuhnya gemetar, dan beberapa saat kemudian aku merasa penisku basah dalam cairan hangat dengan Lonara Clara yang panjang. Pastikan dia berakhir dengan orgasme baru. Aku menarik penisku, cairan putih mengalir keluar dari vaginanya, melembabkan rambut tipis yang basah. Kemudian dia menoleh ke Clara, memeluknya erat-erat dan mencium bibirnya, “Selamat pagi Clara.” Clara tersenyum lebar dan memelukku begitu keras sehingga penisku masih berdiri di perutnya. “Pagi pagi, dini hari Clara sudah menulis dientot” timpalnya tersenyum manja. “Ya kamu terbinin ga bisa, sudah basah memek, lubang aja lah, heheh. Saya jawab nanti. Clara mengalahkan kepalanya, “Baseball, alarmnya benar-benar bagus. Clara biasanya bangun jika alarm berbunyi, kalau itu bagus.” Jawabannya disertai dengan tawa kami pagi itu. “Kamu lezat, kentang berlian oh” timpal saya. “Ueda Diedekania masih belum antusias,” Clara bergurau saat tangannya perlahan-lahan menggoyangkan penisku yang masih tegak. “Masuk lagi ya?” Jadi saya bertanya. Clara duduk sementara tangannya masih memegang penisku. “Jangan ga mau mas, Clara mendengar kutukan ceramah gabisa, sakitpong aja yaa?” Balas Tanpa menunggu tanggapan saya, wajahnya mengarah ke penis saya dan segera menjilati penis saya. Clara perlahan mengisap penisku sementara tangannya mengocok penisku. Ciuman emosional disertai dengan campuran kesalahan yang bisa saya dengar di sela-sela kulumannya.

Kemudian Clara meletakkan tubuhnya berlutut di antara pahaku. Dia melepas kulumannya, memantulkan penisku, lalu mencubit dadanya. Ya, kotak Clara cukup besar untuk tweak penis untuk mencampur. Namun posisi ini sepertinya plastik keras baginya. Jadi saya memintanya untuk berhenti dan tidur di punggung saya di tempat saya. Lalu aku berlutut di atas perutnya, dan lagi dia memukul dadanya di penisku. Saya bergerak bolak-balik secara teratur dengan gaya Clara yang cocok dengan dadanya. Terkadang kepalanya berusaha mencapai penis. keliatannya terbilang susah tapi berhasil menyedot bagian atas penisku saat dada menggoyang penisku. Perasaan unik ini membuat saya sangat emosional. Tidak butuh waktu lama untuk sampai ke puncak. “Ahhh ingin keluaar” dan * crot crot crot * empat semburan di wajah Clara yang cantik. Dia memindai sperma yang jatuh di sekitar mulutnya. Clara tersenyum dengan kemampuan sperma.

Beristirahat sejenak dan kemudian mandi. Jujur mandi saya tidak cukup luas untuk digunakan sendiri. Jadi tidak banyak yang bisa kita lakukan. Setelah Clara membersihkan sperma yang mulai mengering di wajahnya, kita membersihkan tubuh masing-masing. Clara menuangkan sabun di dadanya dan menggunakan dadanya untuk sabun saya. Letakkan dadanya di sekitar tubuhku, lalu berlutut dan gali penisku yang masih tertidur di dadanya. “Dedek mendapatkan dedek” menggoda sambil menggosok dadanya yang diisi dengan sabun di penisku. “Jangan ganggu tidur dedek, ntar kalo bangun lemes kamu” Jawab gw ditemani tawa Clara. Selesai sabun saya. Setelah sedikit bilas, saya mengubah sabun di Kafi dan mulai dengan sabun tubuh Clara. Kembalilah padaku. Saya meletakkan semua ini di tubuhnya dan akhirnya dadanya. Aku melumuri sambil memijat dadanya. Tubuhnya berkilau, airnya bercampur dengan sabun dalam cahaya. Buat penisku perlahan naik lagi. Saya kemudian mencoba mengambil sikat gigi, tetapi saya menolaknya secara tidak sengaja. “Hai, tolong dong dong” pinta gw. Clara berusaha untuk mengambil sikat gigi jatuh, dan segera aku menunjuk ke penisku yang naik ke vagina Clara, “aaaaahhhhhh” Clara ketika penisku meledak di vaginanya. Tangannya yang awalnya ingin mengambil sikat gigi langsung langsung ke dinding. Dia mengambil pakaian Clara sebagai dukungan untuknya dan segera memompanya. “Sshhh aahhh alibi benar-benar ngambil sikat gigi maas … ahhh” Racao Clara menyadari pesanan saya saja. “Ah Mas, bagus … ah, sudah jam baris ini mas … ah” rave Clara gampang tetapi juga menyadari hampir jam total di sini. Hanya sekitar 3 menit gw menarik penisku. ga baik juga kalau gam ga kuliah, kentang sungguhan sih, tapi apa lagi juga. Clara bangun, membilas tubuhnya. Lalu berbalik dan cium aku segera. Lidahnya meledak dengan keras. Aku memeluk punggungnya, meremas pantatnya. Untuk waktu yang lama kami menerima, jadi Clara meninggalkan ciuman kami. Lalu menyambar penisku, “sabar Dedek, nanti Clara Siapin kamu memilikinya,” kata Clara. “Janji?” Saya bertanya kemudian. Clara menjawab dengan senyum lemah, lalu memelukku.

Mandi kami berakhir bergantian. Saya keluar dari kamar mandi di tempat tidur. Aku menatapnya saat dia mengeringkan tubuhnya. Saya menyadari jika pikiran saya ada padanya ketika dia mengenakan celana dalamnya, “Mengapa Mas?” Dia bertanya. “Yah, kamu membuat pakaian, kamu ingin melihatmu telanjang untuk waktu yang lebih lama,” jawabku ketika aku melihat dadanya yang mengguncang alam liar. “Ya mas entar kita main lagi, bersinin deh Clara clam shame” jawab sambil mengenakan. Dia bertanya kepada saya sedikit tawa: “Saya masih panjang, apakah Anda ingin membuat Anda telanjang?” “Yeeh dingin angin dong clara kalo telanjang” jawab Clara setengah dari candaan itu. Dressing selesai, lalu kami turun. Clara harus pergi ke pusat asrama, berganti pakaian dan menyiapkan barang-barang mereka. Lalu pergi ke kampus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here