Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Meki Kecil Keponakanku

Cerita Sex Dewasa Meki Kecil Keponakanku

818
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Meki Kecil Keponakanku

Setelah saya mendapatkan informasi yang dibutuhkan, saya mencari kafe di dekat rumah saudara perempuan saya, jadi tidak masalah dengan macetnya lalu lintas. Saya bernegosiasi dengan manajer bar tentang pengaturan partai Ana. Karena ini pesta besar, hanya makan yang enak, yang paling penting adalah minuman, non-alkohol, tentu saja. Saya juga meminta MC dari bar untuk dapat memandu beberapa permainan untuk memeriahkan suasana. Saya meminta saudara perempuan saya untuk memberikan beberapa suvenir dari kantornya sebagai hadiah untuk permainan.

“An, teman-temanmu tidak baik”.

“Jadi itu pasti om, bro, itu saja”. wow itu keren juga, banyak hal yang bisa dilihat,

“Tapi mereka telah membawa pasanganmu.” Wow, aku kecewa mendengarnya.

Sampai hari H. undangan dibuat jam 8 pagi malem. Kakak dan kakak ipar saya telah standby di bar untuk menyambut teman-teman Ana, setelah makan malam, acara pemotongan kue selesai, tidak ada corengan pada kue menggunakan kue krim yang sering dilakukan pada acara ulang tahun. Setelah itu saudara perempuan saya dan istrinya pulang karena acara berikutnya adalah untuk saudara-saudara. Ana memintaku untuk tinggal, dia akan memiliki jika ada acara yang ketinggalan rencananya.

“Anda tidak memiliki siapa pun di rumah, lebih baik di sini juga, dan kemudian Anda pergi ke teman saya yang tidak memiliki pasangan”.

Saya hanya melihat bahwa ada beberapa wanita yang datang bersama tanpa pasangan mereka. Permainan berlangsung hidup, MC Palagi sangat pintar untuk membuat suasana ceria. Setelah acara permainan slesai, tiba di acara puncak. Musiknya keras banging, ditemani oleh obrolan DJ yang mengundang tamu untuk mulai goyang.

“Om, ini Ayu, temanku Ayu, ya, dia tidak punya pasangan”, Ana mengenalkanku pada pria yang lebih tua, sebaya dengan Ana.

Cantik, wajahnya dihiasi dengan sepasang mata uang yang indah, bulu mata yang montok, hidung yang tajam dan bibir mungil yang pecah. Yang menarik perhatianku, Ayu memiliki kumis tipis di atas bibirnya yang mengundangnya untuk dicium. Ruangan tempat teman-teman saya masih bisa menikmati wajah cantik Ayu. Nama yang benar-benar cocok dengan orang itu lagi. Yang lebih menarik, dadanya dihiasi sepasang benjolan yang agak besar. Palagi Ayu memakai kaos dan celana jeans ketat, sehingga segala sesuatu yang menonjol di tubuhnya terlihat jelas. Pinggangnya ramping dan pinggu dan bokongnya membulat sehingga tubuh imutnya berpotongan seperti biola, sangat menggairahkan.

“Om, apa Ana,” teriak Ayu di tengah kebisingan musik.

“Aku kakak Ana.”

“Kenapa itu berbeda”

“Apa bedanya?”

“Om lebih mudah, tubuhnya sangat atletis, ayah Ana tidak kaya, dia gendut gendut juga”.

“Pria juga harus menjaga penampilan mereka, bukan wanita, kan”.

“Sungguh, bro, duduk, bro.” Saya mengambil 2 minuman ringan dan duduk di sudut kedua Ayu, Kringeten juga berjingkrak di goyangan Ayu.

“Yu, kamu benar-benar seksi, kamu adalah yang terseksi dari semua yang datang, Ana akan kehilangan pelayan seksimu”.

“Om suka melihatnya”.

“Yu benar-benar suka, palagi jika kamu tidak menggunakan apa-apa”, aku menggodanya.

“Oh, paman, mulailah menggodanya, sekarang jika kamu lihat, Ayu tidak menggunakan apa-apa, kamu tidak bisa menahan diri lagi”.

“Apakah kamu suka menggunakan apa pun di depan laki-laki?”

“Di depan om pria saya”.

“Wow, bro, sekarang di depanku.”

“Ingin”. Musik berubah dengan musik lembut.

“Om turun lagi, Ayu ingin dipeluk oleh om”. Aku turun lagi dan mengambil lantai (ngepel kale) bersama Ayu, Ayu memelukku erat-erat, rasanya seperti payudara besar yang macet di dadaku.

“Yu, kamu besar, ya, sering diremes,” aku berbisik.

“Ya, om”. Aku mencium telinganya, Ayu mengulurkan tangan,

“Paman, nakal”.

“Tapi sepertinya benar”. Ayu tidak menjawab, lagi-lagi aku mencium lehernya agar Ayu menggelinjang.

Ayu mengencangkan lengannya, saya senang dan dia diayangi oleh remaja seksi Ayu. Sampai acara itu, Ayu terus bersamaku.

“Om tinggal sendiri”.

“Bagaimana Anda tahu”. “Aku berkata, mengapa om tinggal sendirian”.

“Aku sudah pergi Yu, anak-anak datang dengan ibunya, kenapa kamu berubah?”

“Sebenarnya, aku ingin ma Ayu, Ayu, aku tidak bisa, bro, aku malu lagi tentang cara Ma Ayu.”

“Wow, bahkan bangga dengan Yu, kamu biasanya cantik dan seksi, kamu kaya”. Ketika saya melihat Ayu menempel dengan saya, dia mulai bermain,

“Wow, ada orang yang terus memegang perangko, cantik cantik, bro, pasti kamu suka ma Ayu, aku tidak tahu apa selera kamu.” Saya hanya tersenyum, Ayu mengerutkan kening,

“Kenapa kalian ada di sana, tidak bisakah kamu melihat orang lain bahagia?”

“Ya,” Ana meninggalkan kami sambil tertawa.

Setelah acara selesai, saya membersihkan administrasi dengan bar.

“Om, terima kasih banyak atas bantuannya, jika tidak ada om, ini jelas bukan pestaku. Yu, kamu kalah, mengikuti pamanku, bro, dia sama dengan rumahmu. Anterin, ya, pertama, jangan disambut oleh teman seksi saya, saya sudah dalam masalah, “aku tersenyum, menjabat tanganku.

“Aku ingin Anter pulang ke rumah Yu”, aku bertanya sambil memalingkan muka.

“Bole, jika kamu tidak menggangguku”.

“Bagi wanita secantik dan sesederhana dirimu, apa kerumitannya”. Ayu saya pergi ke tempat parkir.

“Om, Ayu malas pulang”.

“Lo napa”. “Siapa yang ada di rumah, bro, itu juga baik bagi seseorang untuk menemani Ayu ngobrol”.

“Di mana orang tuanya,”

“Wahai orang tua sibuk dengan urusan masing-masing, Ayu jarang menemukan orang tua sehingga mereka ada di rumah juga. Ayu ketemu orang tua saya kalau ada kebutuhan ja, minta uang”.

“Aku mengerti, kamu ikut aku ke apartemen?”

“Bole om”.

“Aku tidak takut padaku”.

“Ini benar-benar seperti makan Ayu”.

“Ingin makan bagian-bagian tertentu dari tubuhmu”. Oh, bro, itu mungkin. “Sepanjang jalan menuju apartemen saya, saya berbicara tentang kondisinya, saya menjadi pendengar yang baik, saya sesekali memberi komentar.

“Om, ayu suka pria yang kaya, sangat dewasa, bagaimanapun juga, mereka tampan, atletis lagi. Om sering bermain denganku, ya?”

“Kadang-kadang, Yu, jika ada seseorang yang kaya padamu, kamu ingin bermain denganku”. Ayu diem, tapi tangannya mulai membelai paha saya, saya tahu itu jawaban atas pertanyaan saya.

Sesampainya di apartemen, saya segera memarkir mobil di ruang bawah tanah di tempat yang dimaksudkan untuk saya. Ayu pergi ke lift dan lift menuju ke lantai 40, di mana saya tinggal. Di lift saya memeluk dan mencium pipinya,

“Oom”, aku hanya mendesah sambil menguatkan lengannya padaku.

Di apartemen, Ayu segera memeriksa, apartemen saya kecil, ada 2 kamar tidur, ruang tamu yang menyatu dengan ruang makan dan dapur. Di belakang ada tempat untuk mencuci pakaian dan balkonnya cukup besar untuk menjemur pakaian. Ayu berdiri untuk waktu yang lama menatap gemerlapnya lampu-lampu kota. Aku memeluknya dari belakang sambil mencium lehernya. Ayu mengulurkan tangan, tetapi dia membiarkan tanganku mulai mengelus bagian atas kemejanya.

“Ooom”, dia mengerang ketika ketel gemuknya mulai melengkung.

Ayu menggeser pantatnya yang bulat ke selangkanganku. Penisku berkedut keras.

Lalu dia berkata “ohhh…om…om.” sambil terus menggeser pantatnya ke penisku. Saya lebih bersemangat tentang tema keranjang, rasanya sangat besar dan kekerasan bra gemuk ini sulit.

“Om, ya, kamu ingin aku masuk.”

Di sofa Ayu segera melepas penggunaan luar. Wow, ini sudah sekian lama seperti ini, Nak, pikirku. Ya, saya senang jika saya mendapatkan yang liar, Ayu, ini pasti lezat. Saya mengeluarkan 2 minuman ringan dari kulkas. Saya melotot melihat ayu tampil dengan daleman bikini yang minim dan seksi. Token seperti akan tumpah dari bra yang sangat minim. Demikian juga rambut bertebaran dari bikini cd yang merupakan model g string.

“Yu, duduk di sebelahku, kamu ingin aku memijat,” dia bertanya.

Saya hanya harus memakai celana panjang. Saya telah merilis baju saya. Ayupun duduk di belakangku. Saya mulai memijat dahiku perlahan dari belakang. Dari dahi sampai ke leher. Ayu baru saja menutup pijatan saya, turun ke pundak saya. “Om enak,” katanya.

“Apakah kamu pernah menjadi tukang pijat?”

Aku diam saja, tapi tanganku meluncur ke lantai. Jari-jariku menelusuri kembali ke atas, Kuelus2 dengan lembut. Ayu terdiam, nafasnya mulai memburu. Saya menyelipkan jari saya ke bra dan memotong putingnya. Putingnya segera mengeras,

“Ooom”, nafasnya. Saya hanya meletakkan tema di lantai penuh gairah.

Ayu bertumpu di dadaku. Aku mencium lehernya lagi sementara dua keranjang terus di kuremes2, jadi tidur siang semakin panas. Kemudian saya bertanya untuk berbalik jadi kami duduk berhadap-hadapan. Ayu tidak menunggu lama, aku langsung mencium bibirnya. Dibalas dengan galak. Bibirnya melengkung, lidahnya menyebar di mulutku sementara tangannya segera turun mencari penisku. Pindah, rasanya penisku sudah berat, keras. Begitu pinggang saya terbuka, celana saya terbuka. Saya berdiri sehingga celana saya meluncur ke lantai. penis panjang saya yang besar muncul dari atas CD mini saya. Kami segera bergulat. Aku terus meremas-remas keranjang sementara Ayu mengguncang penisku.

“Sungguh keras, besar lagi”, katanya sambil berjongkok di depan saya, melepas cd saya dan mencium penisku dan menghisap daerah sekitarnya termasuk biji pelernya.

“Aah Yu, kamu sangat pintar untuk membuatku lezat”, aku mengerang.

“Aaaduuuuuhh. Yu … itu benar-benar emosimu.” Kontolku dijilat seluruhnya lalu dimasukkan ke mulutnya, dikulum dan diayak. Kepalanya mengangguk dan memasukkan penisku ke mulutnya. Akhirnya saya tidak tahan lagi. Ayu kubopong ke kamar.

Ayu meletakkannya di tempat tidur. Sambil terus menekan keranjang, tangan saya yang lain menyelinap ke belakang CD yang membuat tali. Secara otomatis pahanya terseok-seok, jadi aku mudah bermain-main dengan rambutnya yang tebal.

“Om, geli,” erangnya.

“Disukai oleh kebaikan Yu,” dia bertanya.

“Keduanya, Ayu, benar-benar ketakutan, aku benar-benar menginginkannya,” katanya pada intinya.

Tanganku masuk ke punggungnya sambil mencium bibirnya. Tali bra ditarik sehingga kepangnya membengkak menantang untuk menekan dan menghisap puting, tanpa menutup lagi. Saya menarik dasi CD bikini dengan mulut saya sehingga seluruh penutup tubuh dilepas.

“Yu kamu napsuin banget,” kataku.

Saya baru saja menghancurkannya. penisku pergi ke bagian vaginanya yang basah dan sedikit terbuka, lalu aku menekan penisku sehingga kepala penisku mulai masuk ke vagina. Ayu mengerang sambil memeluk punggungku. Saya mencium bibirnya lagi. Lidahnya menjulur di mulutku lagi dan segera bertanya. Sementara itu aku terus menekan pantatku perlahan-lahan sehingga kepala penisku semakin dalam dan lebih dalam, diberkati, penisku telah memasuki setengah ke dalam vagina.

“Aah, om benar-benar enak,” erang sambil mencengkeram punggungku.

Kedua kakinya dilingkarkan di pinggang saya sehingga penis saya besar, saya segera menenggelamkan semuanya ke dalam vaginanya.

“Om, ssh, ini enak, bro,” erangnya.

Ayu menggeliat ketika aku mulai membuka kemaluanku di vaginanya. Ayu menggerakkan vaginanya, menekan penisku keluar-masuk.

“Yu, senang sekali mencium vaginamu, kau masih muda, aku sudah pintar menangani tidur siangku,” aku mengerang.

Aku memeluknya dan mencium bibirnya lagi, dengan bibirku meringkuk, Ayu menyertai bibirku dengan membalas ke bibirku. Saya merasa lidahnya masuk ke mulut saya. Saya mendorong penis saya masuk dan keluar lebih cepat dan lebih keras, Ayu menggeliat pinggulnya menyertai masuk dan keluar dari penisku di vaginanya. Setiap kali aku memasukkan kontolku, Ayu mengerang.

Rasanya benar-benar penisku dijejalkan di seluruh vagina sampai malam. Karena erangan saya, saya menjadi lebih bersemangat untuk mendorong penisku. Anda tidak bisa terburu-buru karena kaki Anda masih melingkar di pinggang saya, tetapi itu cukup untuk menyebabkan rangsangan yang bagus di vagina. Kenikmatan terus berlanjut selama saya terus mendorong penis saya masuk dan keluar, akhirnya Ayu tidak tahan lagi. Kakinya menjepit pinggang saya dan membentang lebar. Posisi ini memudahkan penisku untuk bergerak masuk dan keluar dari vagina dan terasa lebih dalam. Tidak lama setelah Ayu memeluk punggung saya lebih keras

“Om, Ayu ingin datang ke om”.

“Kami bersama Yu Yu,” kataku sambil mempercepat energiku.

“Om, tidak tahan lagi, Ayu mendatangimu, aakh”, dia berteriak karena kesenangannya.

Kakinya melilit pinggangku lagi sehingga penisku disayat satu kali di vagina. vagina secara otomatis berkedut ketika Ayu tiba sehingga waduk kuku juga runtuh.

“Akh Yu, aku mengeluarkan Yu, bro”, aku mengerang ketika aku melukis petugas itu beberapa kali di vagina.

Dengan nafas terengah-engah dan tubuh penuh keringat, Ayu memeluk sementara penisku masih menempel di vaginanya. Ayu menikmati rasanya yang lezat. Setelah tidak menelan, saya menarik penisku dari vaginanya. Penis saya ditutupi lendir vagina dan padi saya sendiri. Saya berbaring di sampingnya.

“Yu, kamu benar-benar menikmatinya ketika kamu dijemput. Kamu adalah yang paling enak dari semua orang yang pernah aku bercinta”, kataku sambil membelai pipiku.

“Kenapa mo tinggal bersamamu, sehingga kamu tidak perlu repot-repot mencarinya jika kamu ingin *******. Ini sudah tersedia di rumah,” katanya sambil tersenyum. Saya diam.

“Om, Ayu ngantuk dan capek”.

“Ya, sudah, tidur, Yu Yu, besok kita akan kembali lagi”. Saya mematikan lampu dan tak lama kemudian kami tertidur di tempat tidur yang memiliki jalinan berbulu.

Hari sudah terang ketika kami bangun. Saya merasa lapar, cantik juga,

“Om, Ayu adalah seorang reporter,” katanya.

“Ya Yu, aku juga reporter lagi, kerja keras,” jawabku.

“Mandi dulu,” aku bertanya.

Kami bercanda di kamar mandi seperti seorang anak menggosok satu sama lain dan berebut untuk sabun, lalu saya menarik tubuhnya dekat ke tubuh saya. Saya duduk di toilet dan Ayu duduk di pangkuan saya dan saya menggosok pahanya.

“Kamu sangat cantik, Yu,” kataku.

Tanganku bergerak ke bukit vagina mempermainkan rambut tebal itu. Saya bisa melakukan itu karena saya mengangkangi pahanya. Tanganku terus menyebar ke pinggangnya.

“Amused om”, katanya ketika tanganku menggelitik pinggangnya.

Ayu menggeliat. Segera saya beri tema puncak.

“Kamu besar, Yu, aku lagi keras,” kataku.

“Om menyukainya kan,” jawabnya.

“Ya Yu, aku suka setiap inci dari tubuhmu,” jawabku sambil melanjutkan ke bagian atas. Saya kemudian mencium bibirnya. Akhirnya, keintiman di kamar mandi berakhir. Kami mengeringkan satu sama lain, dengan peluru yang masih kosong, saya menyiapkan sarapan untuk kami 2. Indomi rasa sang presiden ja ya Yu “.

“Ya, karena iklan Indomi digunakan sebagai calon presiden”.

“Kamu bisa melakukannya, kamu tahu, tidak apa-apa, Ayu suka segalanya, asalkan kamu sedikit”.

“Oh, bagaimana bisa?” “Tapi kamu suka Ayu, kamu manja, ma’am.”

“Yu sangat suka”.

“Aku tinggal, ma’am, bisakah kamu, Tuan?”

“Kemudian, saya dituduh melarikan diri dari anak di bawah umur Anda, itu akan merepotkan jika polisi melaporkan semuanya. Ayu kenapa ketika saya ingin tinggal di sini”. Ayu diem, saya melihat ekspresi kecewa di wajahnya.

“Jangan kecewa, sayang, aku membuatnya lebih dulu, Indomi, cita rasa presiden.” Dia tersenyum lagi.

Ayu Indah, wajahnya tanpa riasan terlihat cukup segar dan sangat muda. Saya melihat lurus lagi melihatnya. Saya segera menyiapkan sarapan.

“Kamu ingin minum Yu, ada kopi atau susu. Jika kamu punya susu, kamu memilikinya, besar lagi.”

“Oom”, katanya manja.

Saya menyiapkan teh manis untuk saya dan dia. Setelah indeks-indeks tersebut adalah mateng, saya menambahkan bawang goreng, sedikit kecap manis dan risiko penyedap.

“Om membuat Omomi sangat lezat, jika kamu membuatnya di rumah, kamu tidak membuatnya sebagus pamanmu”.

“Jika kamu menyukainya, aku akan menambahkan lebih banyak, aku akan membuatnya lagi nanti.”

“Ini bukan om, itu ukuran jumbo, mangkuk juga benar-benar penuh”.

“Banyak ukuran jumbo disertakan, sudah penuh”.

“O, kalau memang begitu, aku masih menginginkannya berkali-kali”.

“Haah, berkali-kali”.

“Ya, bro, ini benar-benar enak, setelah sarapan, aku bermain lagi, bro.” Sungguh menakjubkan bahwa saya merasa seperti saya berpikir, ya, tidak ada apa pun, sebaliknya saya dapat menikmatinya sepanjang waktu.

Di dalam kamar, Anda sudah berbaring di tempat tidur. Penisku yang belum kukatakan sudah berat. Saya segera mencium bibirnya, menoleh ke lehernya dan kemudian jatuh ke pantatnya. topiknya kuremes2, aku megap-megap, tidur siang terbakar lagi. Puting saya emut2 sambil meremas keranjang. Tanganku yang lain menyebar, menerobos rambut tebal dan meraihnya.

“Saya paman, sangat pintar untuk merangsang Ayu,” keluhnya.

Ayu melangkah di pahanya sehingga kilatan di meja terasa lebih. Cahaya di meja membuatnya lebih liar. Tangannya mencari penisku, diremes dan kepalanya terguncang. Ayu bangun. penisku yang berdiri keras. langsung meraih dan menjilat. Pertama, hanya kepala yang dimasukkan ke mulutnya dan dipancarkan. Aku meraih pantatnya dan menarik wajahnya ke arahku. Saya mulai menjilati vaginanya, berayun setiap kali saya mencium bibir vaginanya. Dengan kedua tangan, saya membuka vaginanya perlahan, saya menjilat bagian dalam bibir vaginanya. Ayu melepaskan emosinya di penisku dan mengerang hebat,

“Om aakh”. Pantatnya meregang sehingga mulutku melekat erat pada vaginanya.

“Lalu, bro,” dia mengerang lagi.

itil target berikutnya, ayu lebih merintih. Vaginanya dibanjiri lendir yang terus merembes, karena sudah benar-benar panas. Untuk waktu yang cukup lama, saya mengambilnya dan akhirnya

“Om, Ayu datang kepadamu, aakh,” erangnya.

“Om enak banget, belum dijemput, sudah enak seperti ini” Ayu membalikkan badannya dan berbaring di sampingku.

Saya mencium bibirnya. Lalu aku memanjatnya, aku menusukkan penisku ke jepit dan mendorongnya perlahan,

“Om, enak, masukkan semuanya, bro, tandatangani lagi, bro”, merintih merasakan kenikmatan penisku bercinta lagi di vaginanya.

Aku mendorong penisku masuk dan keluar, ketika aku masih setengah jalan, aku membanting pantatku sehingga penisku hanya tenggelam di semua vagina.

“Om, aakh”, erangannya penuh dengan kesenangan.

Saya mendorong penis saya masuk dan keluar lebih cepat, mencium bibirnya sampai akhirnya,

“Om, Ayu tiba lagi, Ooh”, ayang berkedut karena senang. vagina secara otomatis berkedut. Aku mengernyit karena keletihannya karena penisku remuk dengan vagina yang keras, tapi aku masih kuat.

Lalu aku menarik penisku dan meminta bantuan. Aku mencium dua potongan pantatnya, aku menjilati dan menjilat pantatnya. Mulutku terus menyebar ke selangkangannya. Ayu mendesis merasakan sensasi ketika lidahku menyapu dari vaginanya ke arah pantatnya. Jari-jariku membuka bibir vaginanya dan aku menjulurkan lidahku menjilat bagian dalam vaginanya. Ayu menghela napas lebih buruk lagi, tubuhnya berkibar. Di tengah kenikmatan itu, saya dengan cepat mengganti lidah saya dengan penisku. Ayu menahan nafasnya sambil menggigit bibirnya ketika pantat besarku kembali ke vaginanya.

“Om”, mengerang ketika akhirnya penisku tenggelam dalam vagina.

Saya mulai mendorong penis saya masuk dan keluar, pertama perlahan, semakin cepat dan lebih keras. Ayu menghela nafas lagi karena rasanya enak. kemeja itu kuremes2 dari belakang, tapi penisku terus berlanjut. Di tengah kesenangan, saya mengubah posisi lagi, saya duduk di kursi dan duduk di pangkuan saya dan menoleh ke arah saya. penisku telah ditekan lagi di vagina. Ayu memutar kepalanya agar aku segera menghancurkan bibirnya. Ayu semakin cepat dan menurunkan tubuhnya sambil terus berciuman liar.

Saya tidak suka ngeremes. Saya memutar puting yang keras. Gerakan itu bahkan lebih liar, pasti semakin tak terkendali menggerakkan tubuhnya, dia menggerakkan tubuhnya ke atas dan ke bawah sekuat mungkin agar penisku sangat kencang. “Paman Ayu ingin datang lagi, kawan, kawan, ini sungguh menyenangkan,” keluhnya. Tau ayu udah mau datang, aku mengangkat tubuhnya dari pangkuanku sehingga kemaluanku yang masih perkasa itu lepas dari vaginanya. “Kenapa saya berhenti”, dia bertanya sebagai protes.

Ayu aku meregangkannya lagi di tempat tidur, aku menaikinya dan kembali ke penisku ke dalam vaginanya. Dengan satu tembakan, penisku sudah habis. Saya mulai mendorong penis saya masuk dan keluar dengan cepat. vagina mulai berkontraksi, mendorong, menyetel penisku, tandanya cukup dekat. Saya semakin gelisah penisku, dan

“Om, Ayu mendatangi pamanku, bro”, teriaknya.

Saya juga merasakan remisi vagina karena sudah tiba. energiku semakin cepat jadi akhirnya,

Aku meneriakkan namanya dan diam-diam menyapu vaginanya “ohh….yuuu……”.

“Om, ini benar-benar enak, ya, bro,” dia bertanya.

“Istirahat Yu dulu, kok kamu tidak puas, aku juga lelah, aku sibuk denganmu”, jawabku.

Aku menarik penisku dan terkapar di sebelahnya. Tidak lama kemudian saya jatuh tertidur karena lem dan kesenangan.

Saya bangun, hampir tengah malam. Saya melihat Ayu masih terbaring dengan nyenyak. Ekor yang bengkak bergerak naik turun bersamaan dengan nafas. Bingkai berada dalam posisi yang terbatas sehingga vagina menunjukkan di antara parit-parit rambut. Pus yang baru saja memberi saya kesenangan tak terbatas karena klem di penisku. Melihat tubuhnya dalam posisi yang menantang, tidur siang saya naik lagi, penisku kembali mengeras. Ayu masih terbaring di tempat tidur. Saya mandi, bersihkan diri, selesai mandi, saya lihat saya bangun.

“Senang sekali bisa tidur Yu”.

“Aku benar-benar lelah, bro, bagaimana bisa kamu mandi atau tidak, Ayu?”

“Setelah benar-benar terombang-ambing, jadi aku tidak membangunkanmu. Menjelang siang, aku tidak mencari makanan, aku lapar”.

“Ayu juga seorang reporter, presiden sudah dieliminasi untuk main pagi ini, harus diisi baterai baru kali ini, niscaya kamu mau main ma Ayu lagi kan”.

“Ketahuilah, sudah mandi di sana”.

“Ayu tidak membawakan baju ganti, masak pakai baju yang bersifat semalem”.

“Mo menggunakan bajuku, tidak jelek”. Tubuh Ayu imut, jadi jika saya menggunakan penggunaan saya, itu pasti terlalu besar.

“Sudah seperti ini, setelah mandi, kamu harus menggunakan baju itu lagi. Aku anter kamu pulang ke rumah untuk mencari pakaian, lalu kita cari sesuatu untuk dimakan.”

“Ayu, tapi aku masih di sini, bro.”

“Kamu bisa, kamu mungkin di sini selama yang kamu inginkan, tetapi kamu tidak bisa menggunakan gaun semalem.” Ayu segera masuk ke kamar mandi untuk membersihkan diri, selesai mandi dia memakai paket yang sudah setengah malam, saya melihat bahwa dia hanya dimasukkan ke dalam kantong plastik.

“Yu, bos, gatel2, gunakan pakaian yang pergi ke istana”. Rumah Ayu tidak jauh dari apartemenku.

“Om, jarak dari rumah itu hilang, kan? Sekarang, pelayan, Ayu, anter, pulang.” Saya berhenti di bawah pohon yang rindang, Ayu segera membawa kantong plastik berisi temannya ke rumahnya.

Aku menunggu lama, dia keluar lagi hanya dengan celana pendek dan memakai tanktop. mangkuk yang bengkak terlihat sangat menonjol. Saya sudah ingin berkemas keranjang.

“Kamu sangat seksi, Yu, menggunakan segalanya, itu masih seksi dan cantik.”

“Jika kamu tidak menggunakan apapun?”

“Wow lagi, semangat. Apa yang kamu makan?”

“Terserah om, setelah makan Ayu om makan lagi kan”.

“Jadi pasti, kami katakan kami menggunakan bensin untuk putaran berikutnya.” Saya menuju ke mal terdekat ke tempat itu. Kit pergi ke sana mencari makanan.

“Yu, kenapa aku membeli paket?”

“Tidak, bro, gunakan Ayu dan selem di rumah”. Akhirnya saya mengundang Ayu untuk makan pasta di restoran pasta Italia. Ayu sangat suka makan pasta, dia makan semua yang aku pesan dengan penuh semangat.

“Wow, ada banyak gas yang mengisi Yu”.

“Biarkan aku siap melakukannya lagi”. Saya pulang ke rumah untuk makan, saya berbaring di tempat tidur dan saya duduk di sampingnya.

“Yu, aku berniat untuk melihat tubuhmu lagi,” kataku.

Segera Ayu melirik area penisku, sepertinya dia mulai merasa kesal karena kelihatan kembung. Aku mengelus punggungnya, lalu tanganku bergerak membelai pahanya, merangkak lebih dalam sehingga dia menggosok vaginanya dari luar celana pendeknya.

“Rasanya aku tidak mau melepaskannya, Ayu.” Aku membuka kancing celana pendek dan aku melepaskannya, Ayu membantuku mengangkatnya.

Ayu mengangkang pahanya sehingga jari-jariku menggosok bagian vaginanya dari luar CD.

“Ssh om”, dia mengerang. lalu saya mengelus vagina dari luar CD.

Saya mulai menjilat pahanya, menjilati saya perlahan-lahan merayap di tengah jalan. Ayu hanya bisa mengambil seprai ketika dia merasakan lidahku yang tebal dan kasar menyelinap ke tepi CD-nya yang aku cabut dengan jari-jariku, lalu menyentuh bibir vaginanya. Bukan hanya bibir vagina saya yang saya cium, tapi lidah saya juga masuk ke vagina vagina. Saya terus membelai paha dan pantatnya untuk mempercepat tidurnya. Sesaat kemudian, saya melepas CD. Kembali terpampang jelas. Barang-barang yang ditutup tidak ada yang lain.

Saya memegang tubuhnya dari belakang dalam posisi berbaring. Dengan lembut saya mengusap permukaan yang tebal. Sementara tangan saya yang lain mulai naik ke lantai, disusupkan ke dalam tanktop-nya, lalu di belakang bra kemudian meremas botol dengan kesal.

“Yu, payudaramu besar dan keras. Kau sangat berbulu, tidak heran nafsu makanmu besar ya,” kataku di dekat telinganya sehingga napasku menggelitik.

Ayu hanya terdiam dan sangat menyerap belaian di area sensitifnya. Saya bahkan lebih rajin, jari saya sekarang tidak hanya mengelus vagina tetapi juga mulai mengikisnya, saya melepas tanktop dan bra sehingga saya bisa melihat keranjang dengan jelas dengan puting yang mengeras. Tidak lama setelah CD itu diikuti saya dirilis, cukup dah tlanjang peluru siap untuk menampung penisku lagi di memek vagina. Ayu merasa keras di belakang baju renang saya yang berputar-putar di pantatnya. Saya sangat ingin melihat payudara montok, saya meremas dan kadang-kadang memutar putingnya.

Ketika aku mencium lehernya, napasku memburu, rambut di lehernya bergetar ketika lidahku menyapu kulit lehernya yang diiringi ciuman. Ayu hanya bisa merespon dengan mendesah dan merintih, bahkan berteriak sesaat ketika tekanan saya di payudaranya menegang atau jari-jariku mengebor lebih dalam ke vagina. Rasa sakit saya naik ke mulutnya meninggalkan bekas-bekas air liur dan bekas gigitan di permukaan kulit yang dilewati. Bibirku akhirnya bertemu bibirnya menyumbat erangannya, aku menciumnya dengan kesal. Saya bergerak lebih cepat dan menghancurkan bibirnya. Mulutnya mulai terbuka untuk membiarkan lidahku masuk, aku menyapu atap mulutnya dan menggelitik lidahnya dengan lidahku sehingga lidahnya juga bertabrakan dengan lidahku. Kami larut dalam nafsu, saya memainkan lidah saya di mulutnya.

Setelah puas berciuman, saya melepaskan tangannya dan melepaskan penggunaan saya. Jadi, penisku yang sudah ngaceng dari tadi. Ayu masih terlihat kagum pada penisku yang begitu besar dan berurat,

“Om, Job belum pernah melihat penis sebesar dan selama penis”. Ayupun perlahan-lahan meraih penisku, tangannya tidak bisa menahannya.

“Ayolah Yu, aku akan mengambil penisku,” kataku. Saya membimbing kontol saya di tangan saya ke mulutnya. ayu terus memasukkan lebih dalam ke mulutnya lalu mulai memajukan kepalanya ke belakang.

Selain mengencangkan Ayu gemetar atau memijat buah zakarnya.

“Uaahh … begitu buruk, kamu sudah mengalaminya,” kerudungku menikmati emosinya, sementara tanganku yang terjebak di toilet sedang asyik memutar dan meremas putingnya.

Tangan kananku masih bermain dengan pussy dan itil. Ayu menggelinjang tidak mengacaukan, tapi penisku tetap mengemutnya. Ayu hanya bisa merintih tidak jelas karena mulutnya penuh dengan penisku yang besar.

“Yu, kita baru mulai. Aku tidak tahan lagi, aku ingin menikmati vaginamu lagi,” kataku.

Saya meregangkan Ayu, saya mengambil posisi di tengah pangkuannya, kontol besar dan keras saya pergi ke vagina yang basah. Ayu menggeliat ketika dia merasakan seberapa besar penisku menyusup ke vaginanya secara perlahan. pussy dikontrak untuk mengakui penis besar.

“Yu, pukamu sangat ketat,” kataku sambil terus menekan penisku perlahan.

“Abis om penis besar. Vagina baru sekarang kebobolan, yang sebesar penis, simpan di, bro, rasanya enak,” jawabnya sambil terus meregangkan.

Setengah penisku telah masuk. Dan sentakan berikutnya, seluruh penisku berada di vaginanya. Ayu hanya memejamkan mata dan mengangkat wajahnya hanya karena dia mengalami kenikmatan yang tak tertandingi. Saya mulai mendorong penis saya masuk dan keluar perlahan-lahan, semakin cepat dan lebih cepat karena energinya semakin lancar. Rasanya pus ketat meremas penisku, benar-benar nikmat. Tanganku mulai bergerilya menuju keranjang. kotak itu perlahan diperas, selaras dengan menggoda penisku di vagina. Ayu hanya membelok ke kanan dan ke kiri, pinggulnya mengikuti goyangan pinggulku.

penisku hanya terus keluar dan mengisi semua ceruk vagina. Sambil mendorong penisku, aku dengan lembut mengetuk putingnya. Saya memainkan puting yang tepat dengan lidah saya, tetapi seluruh permukaan bibir saya membentuk huruf O dan menempel ke atas. Ini semua membuat ayu menghela nafas, tidak lagi terkendali. Saya mulai mempercepat masalah. Ayu semakin kaku, dan mengerang, “Ah … ah …” Dalam gerakannya yang cepat dan intens, aku menjambak rambutku,

Erangan panjang dan dalam keluar dari mulutnya. “Ahhhh…….aahhhhhhh..” Ayu sudah datang.

Tangan yang menjambak rambutku terkulai lemas. Saya mengintensifkan penisku. Bibirnya yang tidak bisa menutup karena menahan kesenangan yang aku rasakan, dan ayu membalasnya dengan pasangannya juga. Kami bergumam dengan satu sama lain sambil bergoyang. Tangan kanan saya tetap di sakunya, meremas-remas dan sesekali bermain dengan putingnya. Vaginanya menggenggam penisku yang membeku terasa.

“Uhhh,” aku mengejang.

Satu pelukan erat, dan sentakan keras, penisku membanting keras ke vagina, menemani tupai padi. Tepat pada saat itu Ayu memelukku erat-erat, mengejang, dan menjerit,

“Aahhh”. Lalu lengannya menegang. Ayu tiba untuk kedua kalinya, tapi kali ini bertepatan dengan nyonya pria itu.

Setelah napas mendengus reda, aku menarik penisku dari vaginanya dan berbaring di sampingnya.

“Om, penisku sudah besar, aku tidak kaget kalau ngaceng jadi sangat besar.” Teman sayang Ayu, semakin besar penis yang masuk, semakin enak rasanya, ”katanya.

“Memang, penis laki-lakimu kecil, Yu,” dia bertanya.

“Gede, bro, tapi itu tidak sebesar penisku, tapi itu benar-benar enak,” jawabnya, menguap.

Tak lama kemudian dia tertidur kembali. Ayu terbangun karena ponselnya terdengar, sms dari Ana rupanya, mengingat bahwa mereka akan berkumpul malam ini untuk belajar bersama.

“Dari salam Yu”.

“Ana, aku berharap bisa belajar bersama di tempat Ana Malem. Lezat, bro, kapan Ayu menikmati kekayaan ini, om?”

“Kapanpun kamu mau, aku siap, bagaimana Yu, aku benar-benar bahagia juga, kamu sialan. Kamu adalah yang paling lezat dari semua orang yang pernah aku entotin”. Ayu bangun dari tempat tidur ke kamar mandi.

Tidak lama setelah dia keluar dari kamar mandi dan giliranku untuk membersihkan. Setelah berpakaian rapi, saya mengantarkan Ayu kembali ke rumahnya, Ayu membawa buku-buku yang diperlukan untuk belajar bersama, saya mengantarnya ke tempat Ana.

“Om, aku akan menjemput Ayu lagi jam 9 lagi, Ayu masih ingin merasa bahagia lagi, bro, bro.” Wow, ini hebat, tidak ada kepuasan.

“Ya, aku akan menunggumu di sini, aku mengirim SMS kepadamu ketika aku tiba.”

“Nanti, Ayu akan sms kamu juga, jika kamu sudah selesai belajar, biarkan aku menunggu terlalu lama. Kalau sudah malas jalannya tidak macet ke tempat Ana”.

Pada jam 9, saya sudah berdiri di dekat tempat saya berada, saya sudah mengirim pesan kepada saya beberapa waktu yang lalu dan memberi tahu saya bahwa dia telah selesai belajar. Saya mengajak Ayu ke pantai, menikmati udara laut yang segar. Bosan jika saya terus berjalan.

“Kamu sudah makan Yu”.

“Sudah om, kamu sudah makan”.

“Ya, itu sudah sayang”.

“Oh, aku mulai merengek Ayu, gunakan semuanya. Bagaimana bisa kita datang ke sini, om, Ayu ingin merasa baik lagi, Bu.

“Bosen di tempat saya dan Yu, kami hanya pergi ke motel, di sini ada di sana”. Saya segera pergi ke motel.

Mobil memasuki garasi dan petugas menutup pintu yang bergulir. Saya membawa Ayu ke lantai 2. Tidak lama setelah petugas mengumpulkan biaya kamar, saya membersihkannya. Ayu kaget melihat banyaknya kaca di sekeliling ruangan dan di langit.

“Mengapa om kaca ini banyak?”

“Ini berbeda dengan sensasi Yu, lagi main sambil nonton kami main lagi”. Ayu menanggalkan pakaiannya dan hanya mengenakan daleman kurus berbaring di tempat tidur, saya segera melepas pakaian saya meninggalkan cd sendirian dan berbaring di sampingnya.

lalu saya mulai meremas pantatnya dengan putus asa. Setelah itu tanganku mulai menyusup ke CD dan menekan pantatnya dari dalam. Kemudian, saya mengangkat satu kaki dan memegangnya sementara tangan saya yang lain meraih vaginanya.

“Ohh … om,” dia mengerang.

Jari-jariku dengan penuh semangat mengusap vaginanya yang basah. Napasnya juga mulai cepat dan berat. Saya membuka cd dan membuka paha lebar sehingga vagina tersebar luas untuk dijelajahi oleh tangan saya. Dengan cepat tanganku kembali meraih vaginanya dan meremasnya. Saya menjilat telinganya ketika tangan saya mulai bermain di layar. Rasa mualnya tak tertahankan. Ayu mulai mendesah dengan marah. Menjilati kematian di telinganya menambah nafsunya. Saya terus menekan cerita dari atas ke bawah. ayu mengoceh dengan luar biasa. Dia menghela nafas dengan penuh nafsu. “Aiishhhhh……aaahhhhh … ah…ah…ah.”

Jari-jariku dengan cerdas menggosok dan menekannya secara berirama. desahannya berubah menjadi erangan kenikmatan. Kurang dari 15 menit kemudian, saya tiba.

“Om, benar-benar enak, belum dipetik sudah enak,” desahnya, tangannya meremas tanganku yang sedang memainkan kata-katanya dengan penuh semangat.

Saya meregangkan kedua pahanya. Kujilat memiliki bibir vaginanya, gelitikan luar biasa menyerang tubuh Ayu. Licks saya menyebar ke meja, saya dengan lembut menggigit potongan-potongan yang semakin merangsang tidur siangnya. Ayu berteriak keras dengan jeritan kesenangan seolah menyuruhku terus berjalan dan tidak berhenti. Melihat reaksinya, aku terus menggosok jari-jariku ke dalam pus memek di vaginanya. Tidak dapat menahan kesenangan, ayu mendesah keras terus-menerus. Ayu mengoceh tidak teratur. Kemudian vagina mengeluarkan cairan yang berat dan bening, dan datang untuk kedua kalinya.

“Om, ooh”, dia terisak.

Saya membuka bra dan meremas keranjang dengan sangat keras. Ayu mendesah kesakitan, lalu putingnya menjadi sasaran berikutnya, kupilin dan cucubit perlahan. Tidur siang lagi berkobar, vagina basah kembali,

“Paman, memikat Ayu sekarang, Ayu sudah memiliki nafsu makan yang dalam,” erangnya. Saya juga melepas CD saya, penis besar saya sudah berat dan mengangguk. Aku mengusap kepala penisku ke bibir vaginanya yang basah. Ayu merasakan sensasi lebih dari menjilati lidahku di vaginanya sebelum sampai Ayu merintih keras karena senang.

“Ahh! Ups … Ohh … Ayu Entotin” dia compang-camping.

Dengan perlahan aku meletakkan kepala penis ke dalam vaginanya, segera aku menusuk penisku dengan kuat dan keras di vagina. Rasanya sangat enak. Aku menghela nafas terus-menerus karena kepadatan dan betapa bagusnya vagina itu. penis panjang dan besar saya merasa menusuk bagian terdalam vaginanya untuk membuatnya datang lagi. “Paman, Ayu, datanglah ke pamanku, suatu kesenangan,” erangnya.

Lalu aku memutar tubuhnya yang lemas dan memasukkan kontolku ke dalam vaginanya dari belakang. Posisi doggie ini lebih menyenangkan karena terasa lebih menggosok pada dinding vagina yang sensitif. Akhirnya setelah meningkatkannya selama setengah jam, saya mengeluarkannya di vagina. Cakar saya terasa menyemprotkan dinding vagina. Aku menjerit nikmat dan tubuhku mengejang. Aku dengan erat meremas keranjang dan menarik putingnya. Setelah mereda, saya berbaring di sampingnya dan menjilati putingnya. Hisapannya kusut karena kesal. Saya ingin membuatnya datang lagi.

Tanganku kembali menjelajahi vaginanya, tapi kali ini jari-jariku masuk ke vagina. Saya menekan dinding vagina. Ketika dia mencapai titik tertentu, tubuhnya bergerak dengan baik dan saya kembali menggosok area yang rentan dan menekannya terus menerus. itulah G-Spot. Ayu tidak bertahan lama dan akhirnya datang lagi untuk kesekian kalinya. Tubuhnya bergetar dan vaginanya berlendir lagi.

“Aku benar-benar senang tentang ini,” katanya.

“Masi mo lagi, sayang”. “Jika kamu kuat, kamu menginginkannya.”

Saya mencium bibirnya. ayu menyambut ciuman dengan penuh gairah, juga, bukan hanya bibir yang bermain, lidah dan meludah dan bercampur dengan liar. Di samping kakinya, dia meringkuk di pinggulku untuk membuatnya lebih kencang lagi. Tanganku mulai bermain, berlari melewati pahanya. Tanganku terus menyebar sampai menyentuh celah di selangkangan. seru saya geli. Ayu menggelepar untuk merasakan jari-jari nakal saya. Bibirku dihapus dari bibirnya.

“Hmmhhh … bagus, bro,” teriaknya. jari-jariku menjadi nakal, menusuk lubang vagina berlendir dan mengguncangnya. Ayu berteriak lagi.

“Paman … hhh … penisnya paman, Ayu, aku tidak tahan … hhhh … hhh …” Aku segera memposisikan bagian atasnya, yang tergeletak di punggungnya. penisku dicolokkan ke vaginanya, ayu mengerang,

“Penis Om benar-benar enak”. Saya mendorong penis lagi sampai macet.

“Om … ohhh … kesenangannya” teriaknya. Saya mengalahkan penis saya masuk dan keluar dari vagina.

Ayu mulai ngeri lagi dan bibirnya terus menyuarakan kesenangan. Kira-kira dua puluh menit akhirnya aku berhasil menyekolahkan. Ugh, rasanya sangat enak. laki-laki saya bergegas keluar, melompat dan menembak di vagina. Ayu sendiri telah tiba beberapa kali sampai vaginanya berkedut kesedihan. Lendir dari vaginanya membanjiri … menyebar di paha, betis dan pantatnya. Ayu berbaring lemas. Aku dan dia sama-sama mandi keringat. Napasnya terengah-engah tidak teratur. dia meletakkan tubuhnya di sampingku.

“Om, saatnya pulang, sedih, tapi Ayu harus pergi ke sekolah besok, mau menangis, bro.”

“Jangan menangis sayang, masih berkali-kali kenapa kita berdua”, aku tenang.

Setelah dibersihkan, kami meninggalkan motel dan saya mengantarkan Ayu pulang. Ini luar biasa hari ini, aku merasa seperti aku mengunyah Ayu sepanjang hari, tapi itu menyenangkan untuk markotop top.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here