Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Ngewek Dengan Abang Becak

Cerita Sex Dewasa Ngewek Dengan Abang Becak

684
0
SHARE

Cerita Sex Dewasa-http://www.ceritadewasa41.com Riska adalah siswa kelas tiga di sekolah menengah negeri terkemuka di YK, gadis berusia 17 tahun ini memiliki tubuh kuning tebal. Rambutnya lurus di sepanjang pundak, dan wajahnya juga cantik. pokercip

Dia adalah yang termuda dari lima bersaudara, ayahnya bertanggung jawab dan sekarang bekerja dengan ibunya di ibukota, sementara saudara-saudaranya tinggal di berbagai kota di pulau Jawa karena pekerjaan atau kebutuhan kuliah. Reska tinggal sendirian di rumah, kadang-kadang ditemani oleh sepupunya, yang sedang belajar di universitas negeri di kota.

Sebagai seorang remaja yang mengikuti tren saat ini, Riska sangat suka mengenakan pakaian ketat, termasuk seragam sekolah yang dikenakannya setiap hari. Rok abu-abu hanya beberapa inci di atas lutut sudah cukup untuk mengungkapkan paha putih lembut, dan rok ketat juga menunjukkan kurva yang menarik.

Penampilan luar biasa ini tentu memunculkan pikiran buruk bagi pria, dari mereka yang hanya menikmati keindahan tubuh mereka hingga mereka yang ingin menginspirasi mereka. Salah satunya adalah Parnu, seorang tukang becak yang tinggal di depan Jalan Riska.

Parnu, seorang pria berusia empat puluhan, sudah menjadi pria dengan libido tinggi, dan nafsunya sering muncul di luar kendali ketika ia melihat gadis-gadis cantik dan seksi menyeberang di depannya.

Karakter Riska cukup mudah bergaul dan sedikit berbeda, termasuk Parno, yang sering membawa Riska dari jalan utama ke markas Riska, yang memasuki gang.

Suatu sore, Riska kembali dari sekolah. Seperti biasa Parnu membawanya keluar dari jalan raya ke rumah. Sore itu cuaca cukup berawan, hujan ringan, situasi di sekitarnya juga tenang, dan sejumlah daerah berada di pinggiran YK.

Parnu memutuskan bahwa ini adalah kesempatan terbaiknya untuk melampiaskan gairah Prisca. Kami sudah menyiapkan segalanya, termasuk lokasi di mana Riska nantinya. Parnu mengambil rute yang disengaja melalui jalan yang lebih tenang, tidak jauh dari jalan yang melewati setiap hari karena melewati area kuburan.

“Mengapa Anda pergi ke sini, Tuan?” Beli Riska melalui online!
“Ada pernikahan di depanmu, jadi jalan ditutup,” dia membujuk Barno sambil terus berjalan di atas plakat kayunya. agenpoker

Dengan sedikit tidak nyaman, Riska terpaksa mengikuti kemauan Parnu yang mulai menggoyangkan gerobaknya dengan sangat cepat. Setelah tiba di lokasi yang direncanakan Parnu, yang berada di sebuah bangunan tua di tengah area pemakaman, Parnu tiba-tiba mengubah kepalanya menjadi sebuah bangunan tua.

“Mengapa Anda datang ke sini, Tuan?” Beli Riska melalui online!
Memang, hujan deras.

Bangunan itu adalah bekas pabrik tebu yang dibangun pada zaman Belanda dan tidak lagi digunakan, dan sering digunakan di toko-toko orang. Hal-hal seperti ini membuat Riska semakin panik, wajahnya mulai tampak cemas dan menyenangkan.

Terkejut juga, tim Riskapun terkejut mendengar apa yang dikatakan Parnu sebelumnya.

“WH … apa maksudmu, Tuan?” Tanya Riska, tercengang.
“Tidak cantik, kamu mau ini?” Tiba-tiba Barnu menurunkan celananya, mengeluarkan penisnya yang disalibkan dan diperluas.

Riska kaget sampai mati dan tubuhnya pincang ketika dia melihat pemandangan yang belum pernah dia lihat sebelumnya. situspoker

“T … tidak, tuan … tidak …” pinta Riska dengan wajah pucat.

Untuk sesaat, Pärnu menatap tubuh seksi Riska, mengungkapkan di mana dia duduk di bawah rok abu-abu dari seragam sekolah menengahnya, paha putih Riska. Kaus kaki betis putih menambah keindahan kaki gadis itu. Di bagian atas, dua payudara besar menonjol dari bawah pakaian putih ketat mereka.

“Maaf tuan … tidak tuan …” Riska mulai menangis dalam posisi duduknya sambil bersandar lebih dekat ke bagian belakang gerobak, seolah-olah dia ingin menjaga jarak dari Parno yang mendekati tubuhnya.

Tubuh Riska mulai bergetar tetapi bukan karena udara dingin pada saat itu, tetapi ketika dia merasa bahwa sepasang tangan kasar mulai menyentuh pahanya. Tangannya secara refleks mencoba melepaskan tangan Barno, yang mulai menyentuh paha Resca, tetapi sia-sia karena tangan Barno memegangi kakinya dengan kuat.

“Oh … tidak … pak … tolong … tidak …”, Riska berjuang dengan menggerakkan kakinya. Namun, Barno menjadi lebih intens, yang dengan kuat menyapu paha Riska sambil menekan tubuhnya ke tubuh Riska.

Apakah itu mobil yang buruk ketika saya ragu-ragu? Tangan kasarnya, Barno, mulai bergerak dengan urutan paha yang halus

Tubuh Riska meregang ketika mulai.

Tubuh Riska menggeliat. Napas Barno semakin keras, kau benar-benar adegan “pembuka” ini. Aku menatap wajah yang terengah-engah.

Puas dengan adegan “perdana” ini, Barno menarik jarinya dari lubang kemaluan di Riska. Resca terengah-engah, dan air matanya meleleh di pipinya. Barno kemudian menarik tubuh Riska dari gerobaknya, memeluknya erat-erat, tangannya santai di pantatnya yang penuh, sementara Riska hanya diam, dan detak jantungnya terasa di seluruh tubuhnya yang gemetaran. Parnu dan Anda menikmati parfum

Setelah itu, Parnu mulai menikmati bibir tebal dan sensual Riska,

Resca menghela nafas “Imghah … seekor lobster …” ketika Barnu meremukkan bibirnya. Dikulum-kulum, menggigit bibirku Riska dengan gigi dan bibir Parno yang kasar dan berbau rokok. Ciuman Parnu berubah menjadi leher gadis itu.
“Ohh .. Inghe ..”, Resca mengerang seperti sebelum lehernya dan dihisap oleh Parnu.

Resca sulit bernafas. Merasa puas, lengan berotot Barnu meraih kepala Riska dan menekan tubuh Riska untuk segera berlutut di Tham Modham.

“Ayolah … jangan macam-macam hal indah … buka mulutmu,” Parnu mengambil rambutnya sambil menarik rambut Riska.
Takut akan desahan tangis yang membukanya.

“Saudaraku ..,” desak Barnu. Dalam reses di seluruh dunia.

Riska menangis tak berdaya untuk mengganggu gairah Parnu. Sementara tangan Barno, yang masih memegang kepala Rizka, mulai menggerakkan kepala Rizka bolak-balik, mengguncang penisnya dengan mulut Rizka. Kemurnian air liur dominoqq

Beberapa menit? Tiba-tiba, tubuh Barnu menempel dan menggerakkan tangannya. Tersenyum wajah Barnu, mulutnya terbuka, matanya terbuka rapat dan ..

“عكخه ..” ، بارنو صار, oot .. root .. root ..

Bersama dengan Tuan Presiden, alat kelamin Pärnu yang padat memenuhi mulut Riska, yang terkejut menerima muntah karena kemalangan. Riska dengan tegas.

Sebagian besar latihan sperma di Parnu dari entri

“Ah,” desah lega, menarik poros Barno

Kolom penisnya tampak basah oleh air mani dan jika memang demikian, mulut Riska terlihat basah sendiri. Dia harus berada dalam posisi yang melekat pada lututnya, tetapi tubuhnya lemah dan terkejut oleh Beda Ola.

“Ya, Tuan … Saya sudah melakukan …”

Nafsu birahi yang tidak mencapai puncaknya di Parnu menjadi kekuatannya menjadi kuat beberapa kali, setelah ejakulasi awal, nafsunya segera kembali ke Bergigo.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here