Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Pandangan Pertama Yang Mengoda

Cerita Sex Dewasa Pandangan Pertama Yang Mengoda

979
0
SHARE

Kisah ini dimulai dengan kebetulan yang tidak disengaja. Bahkan sekarang saya suka tertawa sendirian ketika saya ingat awal dari kecelakaan ini. Mulai pada Sabtu sore, saya setuju untuk bertemu dengan salah satu teman saya dalam obrolan. Namanya Alviona, mahasiswa tahun terakhir di salah satu PTS di Jakarta Barat. Teman saya ngobrol ini sangat misterius. Saya tidak pernah tahu di mana dia berada, dan bersamanya, saya bahkan tidak mendapatkan nomor teleponnya. Kampus tidak yakin apakah yang dikatakannya benar.

Ketika itu dia setuju dengan Alviona hanya melalui SMS. Saya biasanya tidak melayani teman obrolan yang mereka janjikan untuk bertemu melalui SMS. Kapok, dulu sepi. Tapi entah kenapa aku sangat ingin tahu tentang Alviona. Akhirnya kami berjanji untuk bertemu di Mal Kelapa Gading, khususnya di Wendy’s. Jawabannya adalah, Alviona juga tidak ingin tahu pakaian apa yang dia kenakan dan karakteristiknya. “Hanya kejutan,” katanya.

Inilah sebabnya pada Sabtu sore saya memukul kentang panggang di Wendy sambil menunggu kedatangan alfa kami. Saya sudah menunggu sekitar satu jam tetapi tidak ada berita. Saya tidak menjawab teks saya, saya benar-benar ingin melakukan panggilan telepon. Aku hanya duduk dan melihat-lihat ketenangan yang sepi ini. Mataku tertuju pada seorang wanita Cina berusia tiga puluhan yang duduk sendirian di sudut. Hebatnya, wanita ini memperhatikan saya sepanjang waktu. Saya sedang memikirkan apa yang disebut Alphaion. Tapi dia tidak merasakan. Akhirnya, aku menunggu Wendy pergi.

Tiba-tiba saya merasakan seseorang menempelkan bahu saya dari belakang. Saya berbalik dan melihat wanita yang saya perhatikan sebelumnya tersenyum kepada saya.
“Rio, ya?” Aku terkejut. Bagaimana dia tahu namaku? Jangan sampai wanita ini benar-benar menjadi viviona. Mengangguk.
Ya, mm … Alfiona? Saya bertanya. Wanita itu menggelengkan kepalanya sambil mengerutkan kening.
“Tidak, bagaimana Aviona datang? Kamu adalah Ryu yang ada di Kaipote, kan?” Saya lebih bingung mendengarnya.
“Tidak, kamu tahu, bibi, bukan fauna?”

Kemudian wanita itu memanggil saya untuk berlindung di satu sudut, menjelaskan maksud sebenarnya. Saya mendengarkan, dan kemudian saya berubah menjadi penjelasan. Akhirnya, kami tertawa terbahak-bahak setelah mengetahui bahwa masalahnya sedang duduk. Nama wanita itu adalah Esi, dan dia juga membuat perjanjian dengan obrolan temannya, juga dikenal sebagai Rio, seperti nama saya. Akhirnya kami jadi tahu karena orang-orang yang kami tunggu tidak datang juga. Ci Esi memanggilnya, karena dia menolak disebut bibi. Sebuah kesan tua berkata.

Sore itu, Ci Esi mengajak saya jalan-jalan. Saya pergi dengan Altis karena saya tidak membawa mobil. Ci Esi membawa saya ke toko teman Mama di daerah Permata Hijau. Bibi Fina, pemilik butik adalah seorang wanita di atas 50 tahun, tubuhnya agak tinggi dan kekar. Kulit putih bersihnya hari itu mengenakan kemeja tipis dengan bahu lebar dan celana panjang biru tua dari bahan yang sama dengan pakaiannya. Agak eksentrik. Desainer dasar saya pikir. Karena pada hari itu, toko Anat Vienna tidak terlalu ramai, tiga orang mengobrol dengan kami untuk mengobrol dengan teh di salah satu ruang tunggu.

“Aduh … maaf ..” Bibi berteriak pada kami. Wanita itu sedang menuangkan teh yang dituangkan ke cangkir langsung ke celana saya di pangkal paha. Aku sedikit mengernyit karena tehnya agak panas.
“Tidak bibi! bibi aku menjawab, mengenakan bajuku, yang juga memiliki tumpahan teh. Bibi Fina menepis noda teh yang membasahi urat nadi saya. Ups … tanpa sengaja jari-jarinya dengan lembut menyentuh batang telingaku.

“Eh … Kenapa begitu susah yo? Hihihi ..” Bibi menggoda kami sambil memijat kemaluanku. Saya tersenyum, bagaimana mungkin hal itu tidak terjadi dengan keras dalam percakapan di depan mata saya tidak dapat dipisahkan dari bahu Ant Fina yang halus dan paha putih di C.E.

“Ya … Bibi bersumpah …” Aku bercanda.

“Idih … Bibi Fina ingat Flirty-nya … biasa yo, sudah begitu lama .. ou !!”
“Ya, Bibi, aku bersumpah lagi. Pokoknya itu merentang ke belakang seperti yang kau tahu hihihi ..” Aku mengubah menggoda wanita itu. Bibi tersenyum pada kami, bukannya memeluk leherku.
“Tidak apa-apa, tapi jangan gunakan teh saja …” bisiknya di telingaku. Berpura-pura bodoh.
“Apa yang kamu inginkan, Bibi?” Bibi Fina menekan batang kemaluanku dengan amarah.
“Ya, seperti” teh alami “darimu, sayangku … mmhh .. mm …” Bibi menerima bibirku dan segera menghancurkannya. Aku, yang sudah bersemangat, menyambut pedang bibiku dengan antusias. Tanganku melingkari tengah seorang wanita paruh baya dengan dudukan samping. Sedangkan tangan lembut Bibi di kami melingkari leherku. Ah … bibirnya sangat lembut.

Qi Issa yang melihat adegan kami tidak tinggal diam. Wanita kulit putih yang lembut itu mendekati tubuhku dan mulai memainkan kancing jeans. Setelah kurang dari satu menit, wanita itu secara bersamaan berhasil melepas sisi saya dengan pakaian dalamnya. Tanpa ampun batang ayam yang mulai mengeras berdiri tegak seolah-olah dia menantang Ci Esi untuk menikmatinya. Ci Esi pergi ke bawah sofa untuk memainkan penisku. Jari-jarinya yang lembut menggosok dan perlahan memijat setiap sentimeter batang kemaluanku. Ugghh … biyari saya sedang naik daun. Bibirku Bibirku di bibirku bibiku dalam kita lebih emosional. Lidah saya menemukan rongga mulut seorang wanita paruh baya. Bibi Fina terasa menyenangkan.

Saya merasakan semangat dalam mencoba menyebarkan hasrat saya untuk bibi di dalam kita. Dari bibirnya, lidahku bergerak ke telinganya yang dihiasi anting-anting perak. Bibi memberi kami banyak kesenangan. Dia meminta sejenak untuk melepas anting-antingnya sehingga aku lebih bebas. Lidah saya menjadi liar dan mengeksplorasi telinga dan bibi di dalam kita, bibi. Tampaknya wanita itu tidak mampu mengekang keinginan yang semakin memuncak. Dia bebas dari tubuhku dan memintaku untuk menyelinap masuk. Tanpa diminta pergi lagi, aku langsung menelanjangi Bibi Vienna di pakaiannya, sehingga tubuh wanita itu bersih tanpa sehelai benang pun.

Gila, kepala sudah empat tapi tubuh Bibi di dalam kita masih kencang. Kulit putihnya benar-benar terasa lembut. Bersandar pada gagang sofa, Ani Fina membentangkan pahanya yang halus dan meminta saya untuk menghancurkan ayam bersih tanpa rambut. Tanpa basa-basi lagi, saya segera membawa wajah saya ke vaginanya dan mulai menjilat ujung ayam.

“Hhhmm .. sshh … Teruss Yoo … Bibi menghela nafas di antara kami. Dia terus menjilat vaginanya sementara tangan kanan saya memukul pahanya yang lembut. Di bawah, Ci Esi masih sibuk bermain dengan pahaku. Kelima jari itu sangat menakjubkan dan melonggarkan batang kemaluanku yang anggota tubuhnya mulai basah. Terkadang lidahnya membasahi permukaan penisku. Sebagian besar batang kemaluanku tampak merah dengan lipstik Ci Esi. Kepala wanita itu naik dan turun setelah ayunan yang menyenangkan di penisku. Ah .. mulut Ci Esi sangat lembut mengulumnya. Saya tidak menyadari dengan baik bahwa saya telah menghentikan permainan saya dengan Bibi di antara kami untuk merasakan kebahagiaan yang diberikan Ci Esi kepada kami. Bibi tersenyum kepada kami dalam ekspresi keras saya yang menghalangi kesenangan. Wanita itu meraih kepalaku untuk melanjutkan pekerjaanku menyenangkannya.

Aku semakin ganas menghancurkan alat kelamin Bibi di dalam kita. Jari-jariku mulai membantu. Bibi Bibi menusuk kami, aku menusuk dengan jari tengah. Sementara aku bangkit kembali, aku menjilat klitorisku. Wanita itu tanpa henti berjuang untuk mengendalikan kesenangan. Tangannya yang lembut menjambak rambutku.

Sebelum saya tahu itu, Ci Esi menelanjangi dirinya sendiri. Tiba-tiba wanita itu naik ke tubuh saya dan bersiap untuk mengelilingi penisku dengan vaginanya yang lembut. Kedua tangan memegang leherku. Tubuhnya mulai jatuh sampai ujung kemaluanku mulai menyentuh bibir vaginanya. Dengan bantuan tangan kiri saya, penis perlahan mulai terjun ke dalam lubang kenikmatan, dan .. ssllpp blleess .. Amblas sudah ada di mata penis Ci Esi. Sambil memeluk bahuku, tubuh Shi Isi. Ugghh .. sangat enak. Saya tidak bisa fokus pada vagina bibi menjilati kita. Tapi aku tidak mau kalah. Yang penting Bibi Fina harus dibersihkan dulu.

Sementara saya menahan diri dari birahku yang ada di mahkota karena Ci Esi, saya masih menghancurkan vagina bibi di dalam kita. Jari tengah saya, sekarang dibantu oleh jari manis, bercampur lebih cepat di dalam vagina bibiku. Lidah saya semakin liar, menjelajahi klitoris dan bibir vagina. Tubuh Bibi di dalam kita semakin hancur. Tampaknya wanita ini tidak bisa lagi menanggung kesnangan yang kuberikan padanya. Saya mulai merasakan dinding yang berkedip-kedip.

“Ssshh .. oh .. Riio … aahh ..” Bibi menghela nafas dalam-dalam meregangkan lezat sambil menekan kepalaku yang masih mendorong erat di vaginanya. Saya merasakan infiltrasi lendir yang parah dari sana. Hmm … aroma vagina yang sangat khas langsung tercium. Saya juga menghirup lendir kenikmatan sambil menjilati sisa-sisa yang terkait dengan vagina bibi di dalam kita. Setelah saya puas dengan pembebasannya, Bibi mengangkat pahanya dari tubuh saya dan membiarkan saya menikmati permainan dengan bebas bersama Ci Esi.

Bebas dari mayat Bibi di dalam kita, dan sekarang Cisse Lee terkunci rapat. Payudaranya yang bundar dipegang erat-erat di dadaku. Ah … kenyal sekali. Saya merasa semakin fleksibel karena tubuh Ci Esi naik turun. Sementara bibir kita saling berendam di bibir.
“Mm..a otoritas..aah … mmm ..” Terlalu berisik untuk menerimanya. Bibi Fina bahkan terguncang melihat kami berdua yang sama-sama didorong oleh nafsu.

Lalu kami beralih posisi. Tubuh kami berguling ke arah yang berlawanan sehingga tubuh Ci Esi duduk di sofa dengan kaki yang halus. Ketika saya sedang beristirahat berlutut di lantai, saya bersiap untuk memasukkan penis saya di kolom kemaluan Ci Esi. Ugghh .. kali ini lebih mudah karena Ci Esi basah. Bolak-balik bersama dengan kesenangan Ci Ci. Wanita itu bahkan tidak bisa memeluk tubuhku. Tangannya terulur untuk memegang kebahagiaan yang dia rasakan. Saya semakin mengguncang pantat saya. Saya tahu Ci sebentar lagi akan memuncak, tetapi saya juga tahu bahwa Ci Esi tidak ingin kehilangan saya. Saya melihat ekspresinya, yang mencoba menahannya.

“Kalau begitu, kamu … sedikit lebih lama … hihihi ..” Bibi menggoda kita. Dia tersenyum dan mencium bibir wanita yang duduk di sebelah C.E. Sebaliknya, bibiku membantuku dengan menjilati, mengisap dan mengisap payudara puting Ci Ci.
“Aah..kamu … sshh ..” Akhirnya, Si Issey memperpanjang kebahagiaannya. Saya merasakan cairan hangat dan basah penisku di vaginanya. Mayat hangat Ci Esi memeluk.
“Heka..Kau gila, Yu Qi, aku pikir kamu akan pergi dulu …” Aku tersenyum ketika aku melihat seorang bibi di dalam kita.
“Ya, terima kasih atas bantuan Bibi dalam diri kita …” aku menjawab sambil mencubit hidung bibi. Wanita itu memelukku.
“Nah, sekarang giliranku lagi, kamu tidak memuaskan aku dari kenyamananmu, ayolah .. Ayolah, kali ini kamu pasti tidak tahan lagi ..” Bibi menantangku untuk bermain lagi. Tanpa bertanya dua kali, saya langsung menerima tantangan. Dia juga melakukan hal yang sama dengan Ci Esi sebelumnya. Kali ini saya akui bahwa permainan Bibi Fina lebih brutal dan lebih berpengalaman. Akhirnya kita mencapai klimaks bersama. Aku berada di puncak vagina Bibi yang hangat.

Lobi sangat mengesankan. Tidak ada karyawan yang tahu apa yang baru saja kami lakukan. Setelah bermain, kami bertiga mandi bersama. Setelah mandi, kami ingin melanjutkan ke kamar tidur Bibi Vina. Tetapi setelah terlambat, suami Bibi, Wina, kembali ke rumah. Untungnya Ci Esi punya ide untuk menginap di hotel. Bibi setuju dengan kami, tetapi aku dan Shi Isi pergi lebih dulu

”   Baca Juga

Bosku Memperkosa Dan Mengambil Perawanku

Malam itu kami tiba di sebuah hotel di wilayah Thumrin. CC dan saya melanjutkan permainan pertama. Satu jam kemudian Bibi datang kepada kami untuk melengkapi kesenangan kami. Yang mengejutkan saya, malam itu adalah Bibi Fina yang mengundang teman-teman profesionalnya yang berusia sekitar 3 atau 5 tahun, dan namanya adalah Bibi Aida. Malam itu saya benar-benar puas dengan kesenangan bersama mereka bertiga. Nafsu lepas landas sampai jam tiga pagi. Lalu kami tidur sampai jam sembilan pagi, lalu kami kembali menyelesaikan permainan. Saya benar-benar tidak berpikir itu karena orang yang salah bisa seperti ini.

Saya belum bertemu Fannie, mitra obrolan. Kami juga tidak pernah mengirim sms lagi. Saya tidak tahu kemana Fanny pergi. Tetapi sejak itu, jelas bahwa saya telah berhubungan dengan Ci Esi, Bibi Vina dan Bibi Ida. Sekarang Ci Esi sudah menikah dan tinggal di Australia bersama suaminya. Tapi kami masih berhubungan terus-menerus. Sementara dengan Bibi Vina dan Bibi Ida, saya masih berhubungan untuk berbagi kesenangan dari waktu ke waktu. Pada awalnya mereka ingin merawat saya sebagai seorang pemimpin, tetapi saya menolak karena saya tidak melakukannya untuk uang dan materi, tetapi untuk bersenang-senang. Terkadang ketika Ci Esi berada di Indonesia, kami meluangkan waktu untuk mengunjungi toko Bibi Vina bersama untuk melepaskan nafsu birahi. Tempat bibi dalam diri kita sering digunakan sebagai hubungan di antara kita sehingga suaminya tidak curiga

Nah, ini pengalaman pertama saya. Salam Shi Isi, hamil 3 bulan. Semoga itu laki-laki. Bibi Vina dan Bibi Ida, terima kasih atas kehangatan yang telah Anda berikan. Juga untuk Fanny, teman misterius saya yang membuka jalan, lain kali jika ada pengalaman yang tak terlupakan, saya akan memberi tahu Anda lagi di situs ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here