Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Pengalamanku yang tidak terlupakan Bersama Om Edo

Cerita Sex Dewasa Pengalamanku yang tidak terlupakan Bersama Om Edo

103
0
SHARE
POKERCIP

Nama saya Messi, saya berusia 17 tahun dan saya adalah anak kedua dari pasangan Manado Sundan. Kulit saya putih, panjangnya sekitar 168 cm dan beratnya 50 kg. Rambut saya sebahu dan ukuran dada 36B. Di keluarga saya, rata-rata semua wanita menyukai saya, tidak seperti gadis lain yang mendambakan tubuh indah yang menginginkan diet ketat. Dalam keluarga kami, bahkan memakan apa pun tetap sebanyak ini.

Suatu sore dalam perjalanan pulang setelah dari sekolah, ayah saya mengatakan kepada saya untuk menyampaikan pesan penting ke rumah temannya, yang biasanya dipanggil ibu Edo. Kebetulan rumahnya sudah melewati rumah kami karena terletak di kompleks perumahan yang sama yang berlokasi di Jakarta Selatan.

Paman Edo, meskipun memasuki akhir kepala empat, wajahnya dan gayanya masih seperti anak kecil. Dari rahasia pertama aku naksir sedikit padanya. Selain tampan dan rambutnya sedikit abu-abu, tubuhnya juga tinggi, kekar, dan hobinya berenang dan tenis. Ayahnya sudah mengenalnya sejak dia masih kuliah, jadi kami sangat dekat dengan keluarganya.

Kedua anaknya belajar di Amerika, sementara istrinya aktif dalam kegiatan sosial dan sering pergi ke pesta. Ibunya sering diundang oleh Bibi Lina, ibu mertua Edo, tetapi dia selalu menolak karena dia lebih suka tinggal di rumah.

Ditemani oleh pengemudi, saya tiba di rumah induk Edo yang terlihat sederhana dari luar tetapi di dalamnya ada kolam renang besar dan taman. Sejak kecil, saya sering ke sini, tapi kali ini saya hanya datang sendiri tanpa ayah atau ibu saya. Masih mengenakan kostum cheer, yang terdiri dari rok biru panjang 10 cm di paha dan kemeja putih tanpa lengan ketat, dia membunyikan bel pintu sambil membawa amplop besar yang ditinggalkan oleh ayahku.

Ayah saya bekerja dengan Om Edo, seorang pengusaha kayu, jadi baru-baru ini mereka secara aktif berkomunikasi satu sama lain. Karena bapak mengadakan rapat yang tidak bisa ditunda, ia tidak bisa menyampaikan pesan sendiri.

Seorang pelayan tua yang cantik keluar masuk dan membukakan pintu untukku. Sementara itu, saya meminta pengemudi untuk menunggu di luar.
Saat memasuki ruang tamu, pelayan itu berkata, “Pak berenang, tidak. Tunggu saja di sini, izinkan saya memberi tahu Anda bahwa Siang telah tiba.”
“Terima kasih.” Saya menjawabnya sambil duduk di sofa empuk.

Lebih dari 10 menit telah berlalu, Bibi tidak muncul, dan ibu Edo tidak muncul. Bosan, saya berjalan-jalan dan mencapai pintu yang ternyata menghubungkan rumah ke halaman belakang dan kolam renang yang cukup besar. Saya membuka pintu dan di tepi kolam saya melihat ibu Edo yang berdiri dan kering dengan handuk.

“Oh ..” Aku menangis dalam hatiku melihat tubuh atletisnya, terutama bulu dada yang tebal, dan kembung di antara pahanya.
Wajahku memerah karena tiba-tiba aku menjadi horny dan payudaraku terasa gatal. Om Edo berbalik dan melihatku berdiri lelah dengan tatapan bodoh, tertawa dan memanggilku untuk mendekat padanya.

“Halo Missy, apa kabar ..?” Ibu Edo sangat senang saat memberikan matahari di pipiku.
Saya menjawab meskipun terkejut, “Ya ampun, paman, apa kabar …?”
“Aku baik-baik saja. Apakah kamu baru saja pulang dari sekolah?” Saya bertanya kepada Om Edo, menatap saya dari atas ke bawah.
Tatapannya berhenti sejenak di dadaku yang bengkak terbungkus kemeja ketat, sementara aku hanya tersenyum ketika aku melihat gelombang di baju renang ketat Om Edo dan benda padat.

Baca juga Pengalaman Kerja Ku Sebagai Supir Pribadi Sama Bule di Bali

‘Ya, um, hanya berlatih sorak-sorai. Bibi Lena, dimana Paman ..?
“Bibi Lina pergi ke Bali dengan teman-temannya. ditinggal sendirian. Om Edo menjawab sambil meletakkan kimono di tubuhnya.
“Oh …aku menjawab dengan nada yang sedikit mengecewakan karena aku tidak bisa melihat tubuh atlet Um Edo lagi.
“Ayo pergi ke dapur …!”

“Kamu mau minum apa, Messi …?” Saya bertanya kepada ibu Edo ketika kami sampai di dapur.
“Hanya ibu air biasa, biarkan aku tetap muda.”
Sambil menunggu ibu Edo menuangkan air dingin ke gelas, dia pindah untuk duduk di meja di tengah dapur besarnya karena tidak ada kursi di dapurnya.
“Duduk di sini, bisakah aku …?” Saya bertanya, melewati kaki kanan saya dan membiarkan paha putih saya lebih tinggi.
“Kamu bisa, Messi.” Kata ibu Ido sambil mendekati saya dengan segelas air dingin.

Tetapi apakah dia melihat cara dudukku yang menggoda atau karena kebetulan, kakinya tersandung di tepi karpet yang ada di lantai dan Om Edo cukup lemah untuk menuangkan gelas ke baju dan rokku.
“آآآآآ ..!” Aku menangis kaget, sementara tangan ibu Edo meraih pahaku lurus untuk memegangi tubuhnya agar tidak jatuh.
“Uch .., bagaimana sih ..? Atau tidak sengaja nona. Maaf, bajumu basah. Bukankah airnya dingin …?” Saya meminta ibu Edo bergegas dengan kain dan menyeka bahu dan baju saya.

Aku masih kagum hanya melihat tangan Om Edo yang berada di atas dadaku dan matanya sepertinya fokus untuk menyeka bajuku. Puting saya tercetak lebih jelas di balik baju saya yang basah dan menghembuskan napas di wajah Om Edo.
“Um .. sudah um ..!” Kataku pelan.
Kemudian dia melihat wajahku dan bukannya menjauh, dia meletakkan kain di sebelahku dan meletakkan wajahnya kembali ke wajahku dan tersenyum mengenakan rambutku.

Dia diam-diam berkata, “Kamu cantik, Messi …”
Aku melihat rasa malu itu, tetapi tangannya mengangkat daguku dan malah mencium bibirku. Mataku tertutup secara dinamis dan ibu Edo menciumku lagi, tetapi lidahnya sekarang mencoba mendorong ke mulutku. Saya ingin menolak rasanya, tetapi keinginan dari dalam tidak bisa berbohong. Bibirnya hancur dan tanganku merentang di bahu ibu Edo, sementara tangannya menyentuh pahaku dari dalam bahuku, yang naik untuk membuat pakaian dalam selangkanganku bersih.

Ciumannya semakin brutal, dan sekarang ibu Edo jatuh di lehernya dan menciumku di sana. Sambil berciuman, aku meraih tangan kimono Om Edo dan membukanya. Tanganku menelusuri dadanya yang lebar dan bulunya yang tebal, lalu menciumnya dengan lembut. Sementara itu, tangan ibu Edo tidak ingin kehilangan gerakan saat mengolesi pakaian dalam saya dari luar, lalu bangkit lagi dan meremas dada saya yang gatal.

Aku agak keras dan ibu Edo lebih menekankan dadaku. Perlahan lepaskan ciumannya dan lepaskan bajuku dari atas. Sekarang aku duduk mengenakan dadaku dan bersorak hitam. Ibu Edo memperhatikan saya agar tidak berkedip. Lalu dia bergerak cepat dan meremukkan bibirku lagi dan sementara dia berciuman Prancis, tangannya mematahkan dadaku dari belakang dengan tangannya.

Sekarang dadaku benar-benar telanjang. Aku masih merasa aneh karena ini adalah pertama kalinya aku merasa malu di depan pria yang bukan pacarku. Om Edo mulai menekan payudaraku secara bergantian dan aku memilih untuk menutup mata dan menikmati saja. Tiba-tiba aku merasa bahwa payudaraku sudah gugup karena nafsu untuk basah, dan ternyata ibu Edo asyik menjilat lidahnya yang panjang dan tebal. Eh, sangat pandai menghancurkannya, menciumnya, menyeretnya dan menghisapnya di mimpi kiri dan kanan saya.

Tanpa disadari, dia merengek agak keras, membuat ibu Edo bernafsu.
“Um … aaaaaaaa …!”
“Meysi, bagaimana kabarmu sangat seksi …? Aku benar-benar mencintai tubuhmu, ini sangat bagus. Terutama ini .. Dia mencoba sambil memutar payudaraku, yang semakin tegang.
“Ah .., um .. geli ..!” Jawab saya manja.

“Sshh … jangan panggil” Om “, dan sekarang panggil saja” Edo “, Meysi. Kau sudah besar ..”
“Ya, om. Saya menjawab dengan nakal dan sengaja dari puting susu Edo.
“Eeeh! Om .. er edu .. geli ..!” Aku berkata sedikit cemberut tetapi dia bahkan tidak mencium bibirku dengan lembut.

Saya tidak tahu persis kapan, Paman Edo berhasil melepaskan rok dan celana pendek hitam, yang seharusnya tahu bahwa saya sudah telanjang di meja dapur dan bahwa Paman Edo sendiri telah melepas celana renangnya, meninggalkan kimono. Om Edo sekarang membungkuk dan memindahkan jilatannya ke pahaku, yang sengaja kubuka selebar mungkin agar dia bisa melihat isi kalimatku, yang berwarna pink dan abu-abu.

Kemudian lidah basah yang panas naik dan mulai bekerja pada klitoris dari atas ke bawah dan begitu sering sehingga saya tidak dapat ditoleransi.
“Ah … eh … Rob … eh … eh!”
Saya hanya bisa mencekik rambut ibu Edo dan menariknya dengan tangan kanan saya, sementara tangan kiri saya mencoba memegang meja untuk menopang tubuh saya sehingga tidak jatuh ke depan atau ke belakang.

Tubuhku terasa kesal dan cairan vaginaku mulai memudar dan Om Edo dengan cepat menyeka sampai vaginaku terasa kering lagi. Lalu aku berbaring di atas meja dan membiarkan kakiku turun, sementara ibu Edo merentangkan kakinya dan bersiap untuk memasukkan penisnya yang besar dan tegang ke dalam vaginaku yang tidak bisa kutunggu untuk masuk.

Paman Edo mendorong penisnya ke dalam vaginaku yang sempit dan mulai menggosok penisnya ke dinding vagina. Itu benar-benar enak dan lucu dan siapa yang tahu apa, toh saya menutup mata dan menikmati semuanya.
“Aawww .. Rob benar-benar besar …!” Saya berkata karena Om Edo juga tidak berhasil memasukkan penisnya ke dalam vagina saya.
“Ya … tunggu sebentar, sayang, vagina juga … Ya ampun …!”
Aku tersenyum ketika aku membawa kerusuhan yang membakar semangat.

Akhirnya, setelah lima upaya lebih lanjut untuk masuk, penis dari Om Edo memasuki vagina dan pinggul mulai bergerak bolak-balik. Semakin lama gerakan, semakin baik suara Om Edo merintih dengan mudah.
“Ah Meysi … Meysi lezat … Aduh …!”
“Ya … ya … Om … enak … ngentott … Om … teruss … eehh ..!” Saya menjawab sambil mengerem keaksaraan.

Ibu Edo tersenyum padaku, yang mulai berbicara omong kosong. Bahkan, jika demikian, kata-kata kasar biasanya keluar dari mulut saya dan ternyata membuat Om Edo lebih sehat.
“Ah .. ah .. ah ..!” Orgasme saya mulai lagi.
Tidak lama kemudian tubuh saya jatuh dari meja dan berputar di depan meja, melawan Om Edo yang masih berdiri tanpa menarik penisnya keluar dari vaginaku. Dia berbalik jadi saya merasa cairan saya menetes di antara paha dan gesekannya benar-benar nikmat.

Sekarang sikap saya berbalik melawan Om Edo dan mulai menguat kembali dengan gaya anjing. Tubuh saya condong ke depan, payudara montok saya mengalir bebas dan mengayun setiap kali ibu Edo bolak-balik. Saya juga memutar pinggul dan pantat saya. Ibu Edo mempercepat gerakannya ketika dia kadang-kadang menekan pantat putihku yang menyakitkan, dan kemudian bergerak maju mencari putingku yang sangat tegang.

“Ah … lebih keras um … puting … putri …!” Dia mengeluh kepada saya dan ibu Edo, meremas puting saya lebih keras dan menggerakkan sisi lain untuk menemukan klitoris.
Kedua tangan memegang ke tepi meja dan aku melihat kepalaku ke belakang untuk melihat ibu Edo yang sedang bangun. Sangat gila bahwa tubuh saya dipenuhi dengan keringat dan tangan ibu Edo di mana-mana terpampang di tubuh saya.

Memutar putingku lebih sulit sementara kadang payudaraku lebih kuat. Dia menggosok klitoris lebih gila, memukul penisnya dan keluar dari vaginaku lebih cepat. Saya akhirnya memulai orgasme saya lagi. Seperti badai, tubuh saya membeku dan lutut saya sangat lemah. Demikian juga dengan Paman Edo, dia akhirnya melemparkan dan melemparkan spermanya ke dalam vaginaku yang hangat.

“Aa … Ryin …!”
Ibu Edo menembakkan penisnya dari dalam vaginaku ketika aku berlutut bersandar di meja dapur dan mengatur napas. Ibu Edo duduk di sebelah saya dan kami masih terengah-engah setelah pertempuran yang menyenangkan.

“Ini, hei …!” Meysi, cari sisa lebih awal …!
Om Edo berhenti sementara membelai rambutku yang diaktifkan. Setelah dibersihkan, Edo ternyata menjilati selangkangan, lalu mengumpulkan pakaianku yang berserakan di lantai dapur dan membawaku ke kamar mandi.

Setelah mencuci vaginaku dan mengenakan seragam militer lagi, aku pergi menemui ibu Edo, yang sudah mengenakan kemeja dan celana panjang, dan tersenyum.

“Messi, aku minta maaf, tapi begitu, kamu tidak menyesal, kan?” Selamat ibu Edo, tarik diriku untuk duduk di pangkuannya.
Saya berkata, “Tidak, ibu. Messi selalu sangat senang dengan saya,” katanya.
“Terima kasih sayang, ingat jika ada sesuatu yang merasa ragu untuk menghubungi ibu .. oke?” Balasan.
“Ya, uhm, terima kasih juga, permainannya tadi, uhm bagus.”
“Ya, Messi, kamu juga. Paman, aku tidak berpikir kamu bisa menyenangkan dia seperti sebelumnya.”
“Dia … adalah … adalah …” Aku malu.

“Oh ya, paman saya, deposit ini, ayah hampir lupa.” Saya mengatakan selama pengiriman anak sapi penyimpan ke Om Edo.
“Ya, terima kasih Meysi sayang ..” jawab Om Edo sementara tangannya menyentuh pahaku lagi dari dalam rokku.
“Aah, um, Mesyi harus pulang. Sudah malam. Dia muncul dan lari dari ibu Edo.
Ibu Edo berdiri dan mencium pipiku dengan tenang, lalu membawaku ke mobil dan pulang.

Di dalam mobil, pengemudi mobil, yang mungkin terkejut melihat saya tersenyum sendiri, mengingat apa yang terjadi.
“Tanpa, sejak kapan amplop itu diganti? Dia ditahan dulu, kan …?”
Sambil menahan tawa, saya juga berkata, “Ya, Tuan, melihat” khotbah “juga ..”
Pengemudi hanya dapat melihat saya di kaca spion dengan tampilan yang tidak dapat dipahami dan hanya menanggapi dengan senyum rahasia. hehehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here