Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Petualangan Bos Pecinta Wanita Muda

Cerita Sex Dewasa Petualangan Bos Pecinta Wanita Muda

1611
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa

Sudah lewat jam 12:00. Saya terburu-buru pergi makan siang ketika ponsel saya berdering. Saya melihat di layar nomor yang saya tidak tahu.
“Ya hallo ..” kataku.
“Pak Robert pagi .. Ini Dian .. Masih ingat khan”
“Oh Dian .. Ya masih donk ..”
“Sudahkah kamu menerima surat lamaran?”
“Ya sudah .. Sekarang sedang diproses, kamu sabar ya sayang ..” jawabku sambil berjalan keluar dari kantorku.
“Tolong Dian ya pak untuk diterima” Dian memohon di sisi lain.
“Dian Dian, ingat saja kamu .. Apa yang aku suka darimu”
“Saya tidak akan mengecewakan Anda, perintah Pak Robert akan terpenuhi,” jawab Dian dengan antusias.

Bagi pembaca yang belum pernah membaca cerita saya sebelumnya, Dian adalah gadis salon yang saya kencani. Ketika saya mendengar suaranya di telepon, saya langsung teringat kenangan saat menyetubuhinya. Mungkin saya akan mampir ke salonnya setelah pulang kerja, pikirku.

Ketika saya hendak meninggalkan kantor, saya melihat resepsionis saya, Noni berada di lobi. Ia terlihat sangat indah dengan blazer coklat yang dikombinasikan dengan rok berwarna. Mungkin karena saya sedang ereksi membayangkan hubungan seksual saya dengan Dian, saya memutuskan untuk meninggalkan kantor dan saya kembali ke kantor saya.

“Noni sebentar di sini” Aku memesan melalui telepon.
“Ada .. Apa pakk ..” jawabnya agak gugup
“Tunggu sebentar di sini. Cepat!” Saya perintahkan lagi dengan suara yang agak tinggi.
“Babbaikk Pak”

Mungkin dia sudah tahu apa yang akan terjadi padanya sebentar lagi. Saya terkadang memanggilnya ke kamar saya hanya untuk memuaskan keinginan saya. Biasanya saya melakukannya setelah jam kerja, ketika kantor telah tenang. Tetapi kadang-kadang saya memanggilnya untuk quickie untuk mengurangi ketegangan saya yang dapat mengalihkan konsentrasi kerja saya.

Noni pun segera muncul di kamarku. Setelah saya mengunci pintu, saya memerintahkan dia untuk duduk di sofa tamu. Wajah cantiknya tampak pasrah dengan keadaan yang mengharuskannya menjadi sarana pelampiasan nafsu manusia saya.

Aku mengelus pundaknya, dan mencium pipinya.

“Kamu sudah mulai berani ya .. membuat aku terangsang .. Kamu punya tanggung jawab!” Saya katakan,sambil menjambak rambutnya.
“Ehh ..” itu semua desahan yang keluar dari mulut Noni ketika rambutnya kutarik agar aku bisa mencium bibir indahnya.
Tangan saya segera melucuti kemejanya. Aku menurunkan Bhnya ke bawah agar payudara Noni keluar. Kujilati payudaranya dengan ganas, sementara terkadang kuisap dan menyedot putingnya. Noni pun mengerang, seperti suara orang yang menangis.

Sementara perutku sudah mulai bergemuruh. Sambil terus menikmati buah dari resepsionis saya yang cantik, saya melihat arloji Rolex saya. Wow ini jam 12:30, aku seharusnya lapar, pikirku. Saya ingin cepat ejakulasi sehingga saya bisa pergi makan siang segera.

Dengan segera aku berdiri agak menyamping menghadap Noni yang masih duduk di sofa. Saya membuka celana saya lalu celana dalamnya, sehingga penis saya keluar hampir di sekitar wajahnya. Aku menggenggam kepala Noni dengan tangan kiriku, sementara tangan kananku mendorong selangkanganku untuk menghisapnya. Perasaan hangat yang lezat segera menyebar ke seluruh tubuhku saat penisku menembus mulutnya. Noni pun menghisap alat kelamin bosnya sebagai budak seks yang patuh.

“Ya .. aku mengerti .. Kamu pintar ..” Kataku memuji dia, ketika aku melihat kepalanya bolak-balik menyedot selangkanganku.
“Mentang-mentang cantik sudah berani merangsang ya .. Ayo menghisap terus .. Yeeah kamu sedikit pelacur ..” racauku lagi sambil mengibaskan rambutnya.

Beberapa saat kemudian saya melihat lagi jam tangan saya, ini sudah jam 12:45, sementara untuk beberapa alasan tidak ada tanda-tanda ejakulasi yang akan saya alami. Mungkin karena terburu-buru, bahkan membuat ejakulasi saya lebih lama. Sementara perut saya mulai bergemuruh.

Dengan tidak sabar, saya menarik tangan Noni dari penis saya. Lalu aku bergeser sedikit sehingga itu tepat di depannya. Saya memegang erat kedua pipinya, dan saya mendorong pangkal paha ke dalam mulutnya. Semakin lama semakin cepat aku memompa mulut resepsionis ini, ABGku sampai dia tersedak. Saya menarik keluar sebentar selangkangan saya, sehingga Noni bisa mengambil nafas, lalu kembali saya kujujamkan ke rongga mulut dan tenggorokan. Ada air mata mengalir di pipinya yang kupegang erat.

“Hek .. Hek ..” terdengar suara Noni mengerang menahan doronganku di mulutnya.
“Ha .. Ha .. Dasar ABG .. Suka penis kamu ya .. Penisku besar .. Pacarmu jelek dan penisnya kecil juga .. Kasihan deh kamu” Kataku melihatnya tersedak.

Saya menarik kembali pangkal paha saya untuk memberinya waktu untuk mengambil nafas, dan kemudian saya memompanya kembali ke mulutnya. Segera saya merasa hampir mencapai orgasme. Saya menarik kembali selangkangan saya.

“Ayo sekarang hisap pelan-pelan .. Itu lembut” aku memesan.

Noni kembali dengan ketaatan pada selangkanganku. Kali ini dia memundurkan kepalanya ketika mulutnya penuh sesak di selangkanganku. Sementara tangannya memegang pangkal batang.

“Jangan gunakan tangan !!” Saya katakan. Nonipun dengan cepat karena rasa takut melepaskan cengkeramannya.
“Lihatlah dong sini … bagaimana sih !!” Saya dimarahi saat dia menutup matanya saat dia mengisap pangkal pahaku. Nonipun membuka matanya dan menatapku.

Kepuasan bertengger di tubuh saya dapat bekerja pada karyawan cantik seperti Noni. Sambil menjaga tangan saya di pinggul saya, saya menyaksikan Noni dengan lembut menggetarkan selangkangan saya. Beberapa saat kemudian, ejakulasi saya tidak tertahankan. Aku memegang erat kepala Noni, dan aku memasukkan selangkanganku ke tenggorokannya. Saya tidak ingin sperma saya membasahi baju saya.

Aku melirik jam tanganku. Ini adalah 1.05pm. Saya juga bergegas memperbaiki pakaian saya.

“Ayo cepat .. Cepat !!” perintah saya kepada Noni masih menyeka bibirnya dengan tisu. Dia segera membersihkan bra dan menutup kancingnya. Kami keluar dari kantorku.

Saya memarkir mobil Mercy metalik saya di ruang bawah tanah sebuah mal yang tidak jauh dari kantor saya. Beberapa waktu yang lalu sebuah bom meledak di depan hotel tidak jauh dari mall. Semoga kali ini tidak terjadi hal seperti itu.

Saya bergegas ke restoran steak favorit saya. Setelah makan di waralaba restoran dari Afrika Selatan, tetapi juga segar lagi. Saya pikir itu kembali cerah, terutama setelah saya sempat memuaskan dahaga seksual saya sebelumnya di kantor. Saya juga memutuskan untuk berjalan-jalan di mal sebelum kembali ke kantor, untuk membeli HP terbaru.

Di satu lantai mal, ada banyak penghitung yang menjual ponsel. Saya akan mampir ke salah satu konter, dan mencoba salah satu HP terbaru. Salah satu kelebihan HP ini adalah perekam video yang dapat merekam hingga 4 menit. Sedangkan milik saya hanya bisa standar saja, kurang lebih 10 detik. Saya memutuskan untuk membeli HP ini, dan sementara petugas meja mengurus pembelian saya, saya melihat di meja di sebelah dua gadis berseragam sekolah menengah. Mereka terkadang melirik saya, dan yang satu tersenyum saat mata kami saling bertemu.

Kubalas tersenyum pada gadis itu. Dia tidak cantik, tapi manis sekali. Rambut panjang, dengan kulit coklat dan tubuh seksi. Tubuhnya terlihat montok dalam seragam putih abu-abu. Payudaranya menantang. Sementara itu, sahabatnya cantik, putih, dengan tubuh yang juga seksi meskipun payudaranya tidak sebesar gadis pertama. Sepintas wajahnya mirip dengan bintang remaja sinetron di televisi.

Sebenarnya aku tidak begitu “mood” untuk berkencan dengan kedua gadis itu. Maklum, saya baru saja mencapai orgasme dengan resepsionis saya. Tetapi ketika saya akan pulang dan melewati mereka, saya tiba-tiba mendengar seseorang berbicara.

“Hei .. Oom .. Beliin pulsa kita dong ..”. Saya memperhatikan bahwa gadis yang matang-coklat itu sedang berbicara.
“Pulsa kami sudah habis Oom .. Tolong dong .. Oom baik deh” lanjutnya lagi.
“Hus ..” teman putihnya yang cantik itu tampak malu dengan kata-kata temannya.

Roknya yang agak mini menunjukkan keindahan pahanya yang halus dan halus. Dari celah baju seragamnya sekilas payudara besarnya dibungkus bra berwarna krem. Melihat pemandangan yang indah ini, mengubah pikiranku. Saya ingin berkencan dengan mereka, terutama yang cantik ini.

“Kenalan dulu dong ..” jawabku.

Mereka kemudian memperkenalkan diri secara individual. Gadis kulit yang matang bernama Desi, sementara temannya bernama Putri. Cocok dengan wajahnya yang cantik seperti seorang putri. Saya kemudian membelikan mereka pulsa isi ulang sesuai kebutuhan. Mereka terlihat bersemangat.

“Terima kasih Oom .. Putri sekarang bisa memanggil pacarnya lagi”, kata Desi menggoda temannya.
“Iih ..” Putri mencubit temannya sambil tertawa.

Dunia remaja memang menyenangkan. Mereka sangat ceria menikmati masa mudanya, tidak terlalu memikirkan hal-hal yang terlalu serius. Hanya bersenang-senang, mungkin itulah semboyan mereka. Saya juga membatalkan rencana saya untuk kembali ke kantor. Kuajak dua gadis SMA menemani saya berjalan-jalan di mal.

“Oom belikan kami pakaian donk.”. Kembali Desi merengek.

Memang Desi lebih banyak bicara, dan tentunya lebih matre dibandingkan dengan Putri. Tetapi karena tidak mungkin memisahkan mereka, saya hanya mengikuti kemauannya. Semakin berhutang mereka kepada saya, semakin banyak kesempatan saya untuk menikmati tubuh muda mereka.

Selesai berbelanja, saya membawa mereka ke sebuah kafe di mal. Maksud saya, kita bisa berbicara lebih dekat. Saya memesan kopi latte untuk saya dan mereka memesan minuman ringan dan tiramisu. Kami juga berbicara panjang lebar.
Mereka berusia 18 tahun, dan kelas dua SMA. Keduanya adalah anggota cheerleader sekolah. Desi mengaku tidak punya pacar, sedangkan sang Putri sudah memiliki seseorang. Desi sering menggoda bahwa Putri adalah cewek favorit di SMA-nya. Banyak yang mengejarnya untuk menjadi pacar.

“Bohong tuh Oom .. Jangan percaya ..” kata Putri sambil mengerutkan kening lucunya ke arah Desi.
“Oom sih percaya .. Kamu sangat cantik ..” jawabku.
“Seperti ini lho .. Siapa sih di TV itu .. Oom pernah nonton sinetronnya.”
“Oh .. Masayu Anastasia .. Sepertinya kok Oom ..” kata Desi.
“Mungkin kembar .. Hanya satu saja bintang sinetron .. Yang satu ini jadi bintang mal ..”

Kami tertawa pada Desi. Sampai-sampai beberapa orang di kafe melihat ke arah kami. Beberapa pria tampaknya melihat dengan penuh semangat kepada gadis-gadis ini, terutama untuk sang Putri. Setelah bosan di kafe, saya mengajak mereka jalan-jalan. Kami berjalan ke tempat parkir di ruang bawah tanah.

“Wah .., mobilnya benar-benar keren Oom .. Orang kaya ya” kata Desi setelah kami masuk ke mobil saya.

Saya membuka pintu mobil saya dan Desipun duduk di kursi depan di sebelah saya. Saya agak kecewa karena saya sangat ingin Putri duduk di sana. Segera kami meninggalkan mal. Sesekali saya melirik melalui kaca spion saya, sang Putri duduk di belakang. Dia sepertinya tahu bahwa saya sedang memperhatikannya dan dia hanya tersenyum malu.

“Kemana nih kita pergi?” Saya membuka percakapan setelah suasana hening sejenak.
“Terserah deh om, kemana aja” kata Desi. Memang Desi ini sepertinya lebih keras kepala dan berani.
“Oom lelah nih .. Bagaimana kalau kita istirahat di motel?”
“Desi sih Ok om, bagaimana dengan loe?”
“Tidak ah .. Putri ada janji sama pacar”

Saya sangat kecewa mendengarnya karena saya menginginkan Putri, bukan Desi.

“Sebentar aja deh put.. kasihan Desi sendiri” kataku.
“Ya Put..Bagaimana loe .. gampang deh loe mencari alasan aja” Desi lebih lanjut berkomentar.

Karena tidak ada jawaban dari Putri, saya berasumsi dia setuju untuk menemani Desi dan saya beristirahat di motel. Segera kami tiba di motel saya. Desi dan aku turun di garasi dan menuju kamar kami.

“Aku tunggu di mobil aja ya Des”
“Duh gimana sih .. Udah deh loe gabung masuk atau loe diam juga gak apa kok” kata Desi.

Akhirnya kami bertiga memasuki kamar motel. Seperti biasa, petugas motel datang untuk menarik pembayaran. Saya memesan selama 6 jam seperti biasa.

Setelah petugas motel pergi, saya berbaring di tempat tidur. Putri sedang duduk di kursi yang tersedia di sudut ruangan. Sementara Desi pergi ke kamar kecil.

Setelah muncul kembali, Desi kemudian bergabung denganku di tempat tidur. Saya meletakkan tangan saya di pundaknya. Tidak dapat Putri, Desi pun jadi, pikirku. Toh Desi juga cukup manis dan badannyapun seksi. Segera saya mencium bibirnya sementara tangan saya meraba-raba dadanya.

“Putri .. ke sini donk .. Pacar loe tidak akan tahu” ajak Desi.
“Tidak ah .. Des .. pacar gue lg nungguin nih” jawabnya sambil mengambil HP dari tas sekolahnya.
“Udah deh loe telepon aja dia .. Cari alasan apa gitu”

Putri kemudian sepertinya menelpon pacarnya. Saya mendengar suaranya mengatakan dia sedang dalam tugas sekolah. Saya tidak mendengar sisa percakapan karena Desi telah mencium saya dengan penuh semangat.

Saya membuka pakaian sekolah Desi dan saya membuka kaitan bra-nya. Begitu aku melempar penutup dadanya, payudara Desi yang kenyal tampak begitu menggoda. Saya hisap dan kujilati buah dada dengan keserakahan. Aku mengisap putingnya dengan mataku menatap Putri yang tampak malu untuk menyaksikan sahabatnya aku gumuli.

Saya membuka juga rok abu-abu Desi sehingga terlihat celana dalam warna hitam. Saya menarik celana dalam, sehingga jari-jari saya bisa menyentuh bibir vaginanya. Desi pun mengerang ketika jari-jariku menemukan klitorisnya dan aku melahap payudara gadis ini dengan rakus.

Desi yang sangat bersemangat lalu berbalik ke atas tubuhku. Dengan cepat dia menanggalkan kancing bajuku. Dia mengisap puting saya satu per satu, sementara tangannya melucuti celana saya.

“Desi buka dulu ya Oom” katanya sambil bangkit dan membuka semua bajuku.

Hanya tertinggal celana dalamku saja dan kemaluanku langsung menonjol keluar seperti tidak mampu tertampung di dalam.

“Ihh .. Sangat besar Oom .. put .. coba deh loe lihat sini.. Punya Oom hebat banget” kata Desi sambil membelai kemaluan dari balik celana dalamku.

Desipun kemudian membuka celana saya, dan selangkangan saya yang memberontak tampak berdiri tegak di depan mata kedua gadis remaja ini.

“Gila .. Gede banget .. Bikin desi nafsu ..” kata Desi sambil menurunkan kepalanya mulai menjilati pangkal pahaku.

Desi menjilat lalu mengisap selangkanganku. Aku melihat Putri yang sepertinya mulai terangsang dengan adegan ini. Wajahnya memerah dan tangannya tampak meraba-raba dadanya.

“Putri .. Tolong aku dong ..” kata Desi sambil terus menghisap kemaluanku. Saya mengelus rambutnya yang panjang. Terkadang tangan saya bergerak ke dadanya dan saya memainkan putingnya.
“Put .. enaak nih, Put ..” Desi menghela nafas sambil menjilat pangkal pahaku. Putri terlihat tidak bisa lagi menahan keinginannya melihat temannya sedang mengisap pangkal pahaku. Dia bangkit dari kursinya dan berjalan ke arahku.

Putri akhirnya berbaring di sampingku. Segeralah aku memeluk wajah cantiknya dan menciumnya dengan penuh gairah. Dengan cepat tangan saya membuka kancing seragamnya. Dadanya yang putih bersih, bra yang lembut mengundang hasrat siapa pun yang melihatnya. Tanpa menunggu lebih lama lagi, saya langsung membuka bra-nya. Payudara Putripun jelas terlihat di wajahku. Bentuk padat yang dibungkus oleh kulit putih halus membuatku kesal. Kuciumi dan kuhisap payudaranya sambil sesekali kujilat puting berwarna merah muda.

“Shh .. Huh .. Shhh .. Hah” Putri mendesis ketika payudaranya yang masak menikmati hatiku.

Sementara itu, Desi masih sibuk menjilati dan menyedot selangkangan saya. Kadang-kadang dia juga mengisap zakar saya. Ketika mulutnya memberi saya kepuasan, tangannya tampak sibuk meremas-remas payudaranya sendiri. Setelah puas menikmati payudara Putri, aku mendorong tubuhnya sedikit ke arah selangkanganku.

“Isap punya Oom ya”

Tanpa menjawab, dia langsung mencium dan menjilati pahaku.

“Nihh Put ..” Desi berkata sambil mengeluarkan penisku dari mulutnya.

Tangan Putri yang lembut memegang selangkanganku. Dia menatapku dengan rasa malu, lalu dia menundukkan kepalanya dan mulai menjilati kepala selangkanganku. Tak lama, dia menarik pangkal pahaku di mulutnya yang membuatku sangat senang. Sementara mulutnya mengisap, tangannya mengocok pangkal paha saya.

Setelah beberapa saat, dia membalas kebutaanku pada Desi. Dengan sigap, Desipun kembali menyedot selangkanganku lagi. Itu terus dan terus. Desi dan Puti bergantian menyedot selangkangan saya. Saya melihat penisku yang mengganggu mulut kedua gadis muda ini.

Putri kemudian berdiri dan menanggalkan pakaiannya. Tampak selangkarpun rambut vagina bersih tersingkap. Dia mengangkat tubuh saya dan tangannya mengarahkan selangkangan saya ke vagina. Dia menurunkan tubuhnya dan mulai menembus vaginanya yang sempit.

“Ooh .. Des .. Big banget nih punya si om… ya ya Oom .. Ahh ..” desah Putri ketika selangkanganku berhasil masuk ke alat kelamin gadis remaja ini.
“Tapi enak khan ..” tanya Desi menggoda
“Ya huh .. oh .. Oh .. shhh .. hah .. hah ..” dia merintih lagi ketika aku mulai mendongkrak vaginanya. Tanganku memegang pinggangnya saat aku terus memompa liang gadis SMA yang cantik ini.

Sementara Desi pindah ke sisiku dan menyodorkan payudaranya ke mulutku. Saya dengan senang hati menikmati payudara besarnya.

“Oom .. Bagaimana Oom .. enak gak ngentotin Putri?” tanya Desi menggoda.
“Dia jarang lho mau begini .. Oom benar-benar beruntung” katanya lebih lanjut.

Putri masih memutar tubuhnya. Saya akan terus mendongkrak vagina dari bawah, dengan sesekali tangan meremasi payudara berayun menggemaskan. Ketika saya bosan dengan posisi itu, saya mengubah anak perempuan jadi kami berada dalam posisi misionaris. Selangkangan Kugenjot di vagina gadis muda ini, sementara mulutku mencium wajahnya.

“Ehmm .. Sstt .. Oom .. Lezat .. Ohh” Putri Racau ketika aku menidurkan tubuhnya dengan mulus.
“Ayoo isap puting Oom” perintahku. Putripun kemudian mengisap putingku saat aku terus memompa kemaluannya.

Segera tubuh Putripun berkedut, dan dia mengerang dan meraih orgasmenya. Aku menarik eranganku dari vaginanya, dan aku mencium Desi yang ada di sampingku. Saya melepas celana dalamnya, lalu saya memintanya untuk memunggungi saya. Dengan gaya doggy style kusetubuhi Desi dari belakang.

“Ouch .. Oom .. Kuat banget .. Ohh ..” erangan Desi sambil memompa kemaluannya.

Saya melihat Putri tampak lemas berbaring di tempat tidur menyaksikan hubungan seksual saya dengan Desi, sahabatnya.

“Oom .. Desi hampir keluar Oom .. Eh .. Eh ..”

Sebentar Desipun tubuh menggelinjang mendapatkan orgasme. Masih kugenjot alat kelamin gadis SMA ini, sambil sesekali kuremas payudara yang mengguncang menantang. Saya merasa bahwa saya akan segera berejakulasi. Segera saya menarik selangkangan saya dan mengeluarkan sperma saya pada bokong bulat Desi.

“Terima kasih Oom,” kata mereka ketika saya turun di halte bus terdekat. Sebelumnya jangan lupa kita bertukar no HP sehingga bisa menghubungi kapan saja.

Terasa Puas dan lebih muda, saya memutar mobil saya di sekitar trotoar. Karena hati senang setelah bercinta dua gadis ABG, saya memberikan uang lima ribu kepada Pak Cepek yang sedang mengatur jalan.

“Terima kasih banyak bos,” dia berseru senang.

Saya memanggil mobil saya kembali ke apartemen saya. Tiba-tiba saya ingat bahwa saya baru saja membeli HP baru. Mengapa saya tidak menggunakannya untuk merekam adegan seksual saya. Yah .. Selalu ada waktu berikutnya, pikirku.

Lagu “So Good” Al Jarreau mengintai di mobil saya. Lagu itu menggambarkan perasaan saya pada saat itu. Ini sangat bagus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here