Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Pertemuan dengan Teman SMA yang Berujung ML

Cerita Sex Dewasa Pertemuan dengan Teman SMA yang Berujung ML

355
0
SHARE
Cerita Sex Dewasa Pertemuan dengan Teman SMA yang Berujung ML

Suatu sore saya berjalan ke pusat perbelanjaan untuk mengisi waktu luang. Ya … saya melihat gadis cantik itu. Jadi saya melihat ke kiri dan ke kanan … Saya tidak tahu … seseorang memukul saya. Wanita ini tampaknya menghabiskan banyak belanja dan sedang terburu-buru sampai dia tidak bertemu orang.

Segera setelah saya bertabrakan, saya segera membantu membersihkan barang-barang yang tersebar. Saya tidak lupa untuk mengatakan permintaan maaf saya kepadanya karena tidak sengaja menabraknya. Jika sebenarnya dia adalah orang yang harus meminta maaf kepada saya.

“Maaf … tidak sengaja,” kataku padanya.

“Tidak apa-apa. Ya … kamu Andy, kan?”

“Ya … aku Andy. Dan Ms. Who yakok tahu namaku”

“Anda tidak ingat saya, yateman, sekolah menengah Anda, yang suka kilin Anda,” katanya kepada saya.

“Siapa itu. Ieee. Maaf, Rani, ya. Flower High School”

“Tepat. Tapi barusan kamu manggilin aku, kak?”

“Maaf, setelah aku tidak tahu siapa kamu …”

“Kenapa … lupakan aku dan aku sudah melupakannya?”

“Ya … bagaimana … kamu sangat cantik … berbeda dari yang pertama …” Aku mengatakan sedikit pujian.

“Aku, kenapa kamu selalu menyukainya,” katanya sambil tersipu-sipu.

“Oh ya. Kami aman … membuatnya menarik untuk pertemuan kami

“Ok, kamu perlakukan aku ketika aku bosan lagi,” kataku padanya

“Ya … tidak ada masalah lagi.”

Saya dan Rani pergi ke restoran aman Rani. Sampai di sana … kami memilih meja paling sudut. Suasana di kafe ini sangat sejuk dan nyaman membuat orang-orang yang ada di dalamnya merasa betah untuk duduk lama.

“Bagaimana kabarmu sekarang, kau sudah menikah … punya keluarga,” tanya Rani padaku.

“Aku baik-baik saja. Masih diriku lagi. Masih merasa bebas”

“Apa yang kamu lakukan jika kamu sudah menikah?” Saya bertanya kepadanya.

“Saya sudah menikah. Sudah 3 tahun”

“Menyenangkan dunk. Suami suamimu akan pergi sendirian. Tidak takut dibodohi dengan iseng”

“Ah, kamu … biasanya hanya lagi. Aku lagi di departemen bisnis,” katanya.

ehayo makan … ambil saja, tolong? “

Kami akhirnya juga makan hidangan yang sudah tersedia. Setelah makan, kami berjalan-jalan dan pulang ke rumah satu sama lain

Beberapa hari kemudian. Rani mengirim SMS ke sel saya. Ini mengundang saya untuk bermain di rumahnya. SMS dijawab. Dan saya bertanya di mana alamatnya. Beberapa menit kemudian, Rani menjawab teks saya dan menyebutkan alamat rumahnya.

Saya meninggalkan rumah Ranisibunga High School. Tak lama kemudian … saya tiba di depan rumah mewah. Baca alamatnya lagi

diberikan oleh Rani dan dicocokkan dengan nomor rumah yang tercetak di depan pintu. Memang benar bahwa ini adalah rumah. Menekan bel di depanku. Beberapa saat kemudian gerbang terbuka dengan sendirinya. Aku masuk, gerbangnya juga tertutup dengan sendirinya. Aku berjalan ke teras depan dan Rani menungguku di sana.

“Hai … bagaimana kabarmu sekarang,” katanya padaku.

“Oke, ya. Kamu tidak terlalu tenang, ke mana kamu pergi?”

“Ya, tidak ada orang yang kesepian di rumah … aku mengajakmu datang ke sini … membuatmu menemaniku”

“Tidak ada yang salah … hanya karena suamimu marah lagi”

“Ah … tidak apa-apa lagi. Dia sekarang sekarang”

“Yuk .. masuk. Kami hanya mengobrol di dalam saja”

Kami juga masuk ke rumah Rani. Wow, rumah yang sangat mewah … semua perabotannya luar biasa.

“Ayolah … silakan duduk. Jangan malu – hanya merasa malu pada dirimu sendiri.”

“Terima kasih.” Dan saya akan duduk

“Oh ya … apa yang kamu minum, panas … dingin atau hangat …” kata nyonya rumah.

“Jadi bingung … pilih” kataku padanya.

“Aku yakin itu sama dengan Kopitrus kalau kamu mau yang dingin … ada minuman ringan …” jawab siRani

“Kalau begitu kalau aku pilih yang hangat,” aku bertanya lagi.

“Yaada deh” kata Rani sedikit genit.

“Ok kalau memang begitu … aku hanya minta yang hangat,” kataku, berusaha menggodanya

“Ah … kamu bisa melakukannya. Kalau aku memberimu itu tidak akan sulit nantinya”

“Ya … tergantung pada orang yang memberiku dunk”

Rani bangkit dari tempat duduknya. “Tunggu aku kembali dulu”

Dia pergi meninggalkanku di ruang tamu mewah. Rani kembali ke ruang tamu dengan dua gelas jus jeruk. Dia meletakkannya di atas meja.

“Lho … lalu dia bilang itu hangat .. yang ini”, aku memberitahunya.

“Yang hangat. Aku pasti akan memberikannya padamu”

Saya juga duduk kembali.

“Rumahmu benar-benar bagus, kalian semua yakin kamu bahagia dengan suamimu.”

“Ah … siapa bilang … dari luar aku terlihat senang” dia mulai serius

“Aku punya segalanya … tapi itu tidak menjamin aku bahagia”

“Bayangkan saja … dalam satu bulan … paspor suamiku adalah 3 hari di rumah”

“sisanya

… Saya di sini dan di sana … mengelola banyak sekali bisnis keluarga saya

Anda bisa membayangkan … kenapa saya sangat kesepian … “

Rani mulai menceritakan semua keluhan yang ada padanya. Saya mencoba memahami setiap cerita sementara sesekali mata saya nakal melirik bagian-bagiannya yang sangat menarik. Saat itu, Rani mengenakan kemeja yang cukup ketat sehingga dicetak semua lekuk tubuhnya yang sangat indah. lengan pendek itu. Sepertinya Rani tidak memakai bra. Itu bisa dilihat dari tonjolan kecil di bagian atas dadanya yang padat dan penuh. Perlahan-lahan ada sesuatu yang terasa nakal dari balik celana yang saya kenakan.

Rani bangkit dari tempat duduknya dan pindah ke sampingku. Bau harum parfumnya sangat menarik.

“Dy … aku sangat merindukanmu,” katanya padaku

“Ya,” kataku padanya.

“Ya, terutama sama.” Dia berkata terganggu.

“Apa yang kamu lakukan Ran?”

“Aku juga.” katanya sambil melihat penisku.

Hanya uang tunai, saya terkejut mendengar pidatonya begitu spontan. Kalau sebenarnya saya juga menginginkannya.

Karena tidak ada kata-kata yang keluar dari mulutku, Rani tidak menggerakkan tangannya dari bagian atas selangkanganku … sebaliknya, dia dengan lembut mengusap batang kejantananku yang masih tersembunyi di balik celana yang kugunakan.

Perlahan … wajahku dan wajah Rani semakin dekat. Rani memejamkan mata sambil meregangkan bibirnya padaku. Saya mencium bibir merahnya. Mulutku diputar di mulut mungil dan seksi. Setelah lidah saya melintir dengan lidahnya. Rani sangat senang menyambut ciuman bibirku di bibirnya.

Sementara itu, tangan saya tidak tinggal diam. Saya mencoba menyentuh dua bukit kembar yang tumbuh di dadanya. Itu begitu hangat, padat dan penuh. Rasanya sangat halus, kulit dada Rani. Dua puncak dadanya yang mulai mengeras tidak lepas dari remasan tanganku. Dan tangan Rani menjadi lebih liar dan getir mengatasi kegilaanku yang mulai mengeras.

Rani beranjak dari tempat duduknya. Perlahan dia mulai membuka satu per satu pakaian yang menempel di tubuhnya. Hingga akhirnya tak satu pun benang menempel di tubuhnya. Lihatlah tubuhnya dari ujung kepala sampai ujung kaki. Sangat sempurna sekali. Dua gundukan bundar yang tergantung di dada. Tambahkan ke sebuah bukit kecil yang ditumbuhi bulu hitam

tebal menunjukkan bahwa Rani adalah wanita yang haus seks.

Rani kembali duduk bersila di depanku. Kali ini dia mulai membuka celana panjang yang masih saya kenakan. Jadi celana saya terbuka … keluarkan tongkat kejantanan saya yang mulai mengeras di belakang celana saya. Tapi belum lama celana saya dibuka dan penisku tetap tegak seperti torpedo yang siap meluncur.

Tangannya yang halus mulai membelai batang maskulin saya. Panjang ukurannya semakin besar. Rani mulai menjilati ujung kepala penisku. Mulut mungilnya menyentuh permukaan kulitku yang maskulin hingga kedua pelerku. Untuk sesaat, Rani menikmati tongkat kejantananku dengan ciuman yang sangat mendebarkan sendi saya.

Sementara kedua tanganku meremukkan kepalanya. Sampai sesuatu terasa berdenyut dalam kedewasaan saya Sesuatu yang saya ingin menyemburkan dari ujung kepala penisku. Aku semakin kuat dan menarik rambut Rani dan menekannya ke ujung kepala penisku untuk menyentuh ujung tenggorokannya.

“Akhhh … Ran … aku ingin keluar dari sini” aku mengerang padanya

Beberapa detik kemudian sperma saya tumpah di mulut Rani. Tanpa merasa sedikit jijik, Rani menelan setiap tetes sperma saya. Dan dengan senyum .. Rani menjilati sisa-sisa sperma yang masih tersisa di selangkangan.

Suatu saat kita juga beristirahat setelah mencapai orgasme pertama. Lalu aku berdiri dan mengangkat tubuh Rani yang gemuk dan meletakkannya di sofa empuk. Sekarang saatnya bagi saya untuk memulai putaran permainan berikutnya. Saya membuka lebar kaki Rani. Bawa wajahku ke permukaan perutnya yang rata. Dengan nafsu .. Aku menjilat setiap kulit lembut perut. Rani menggelinjang perasaan hebat menjilati bibirku di permukaan kulit perutnya langsing.

Rani merasa dirinya seperti terbang menuju kesenangan ketika ujung lidahku menggelitik organ sensitifnya. Dia lupa sejenak bayangan suaminya yang saat ini berada di luar negeri. Baginya, kesenangan yang saya berikan kepadanya tidak seberapa dibandingkan dengan materi yang diberikan oleh suaminya. Serangan dan jeritan Rani membuatku bersemangat untuk menembus permukaan vaginanya dengan ujung lidahku.

“Sayang. Cepat dan hancurkan kamu. Sudah tidak kuat,” dia merengek padaku.

Saya juga memenuhi permintaan Rani, yang tidak tahan menunggu ketegangan dan pengerasan batang saya untuk masuk ke vagina Rani. Aku memegang tongkat kejantananku dan mengocoknya sebentar, lalu mengarahkannya ke lubang vagina Rani.

Saya mulai maju mendorong pantat Rani. Beberapa kali saya mencoba ketinggalan. Mungkin karena ukuran senjata saya yang cukup besar akan sulit menembus lubang vagina yang sedang rapet. Namun, setelah beberapa kali mencoba, akhirnya tongkat kejantanan saya masuk melalui lubang vagina Rani.

Tanpa membuang waktu lagi, saya pindah pantat saya bolak-balik untuk menembus vagina Rani. Dengan nafsu, Rani menikmati gerakan penisku bolak-balik menusuk vaginanya. Desahan dan desah keluar dari mulut mungilnya. Rani mengimbangi gerakanku dengan memajukan pantatnya yang menggairahkan. Sekitar tiga menit yang lalu berlalu, Rani merasa itu akan mencapai klimaks.

Rani mengangkat pantatnya dan meregangkan tubuh. Wajahnya berubah menjadi ganas, matanya memelototi puncak kenikmatan. Saya tahu bahwa Rani akan mencapai klimaksnya. Saya mempercepat gerakan pantat saya menusuk vaginanya sampai akhirnya puncak kenikmatan datang. Rani memeluk tubuhku erat-erat, vaginanya bergetar dan menjepit batang kejantananku. Cairan hangat dan tebal menembus dinding vagina. Orgasme yang telah dialami di sekolah menengah Rani sibunga suksesi.

Untuk sesaat … biarkan Rani menikmati sisa orgasme, sebelum kita melanjutkan permainan berikutnya. Perlahan Rani bangun dari tidurnya dan duduk di sofa yang empuk. Dia juga duduk di sampingnya. Tanganku berhenti berpunuk

vagina ditutupi dengan rambut halus. Pengantin perempuan perlahan-lahan membangkitkan gairah wanita cantik ini di sampingku. Perlahan-lahan ada desahan lembut dari mulut Rani. Sementara itu mulutku tidak bisa dipisahkan dari dua puncak kecil di dada.

Merasa sudah waktunya bagiku untuk menyelesaikan permainan, aku mengangkat Rani dan meletakkannya di pahaku. Posisinya sekarang tepat di pangkuanku, sehingga dua payudara padat membesar tepat di depan mulutku. Aku menggosok ujung kemaluanku ke vaginanya. Aku menekan ujung kemaluanku sampai roboh ke dalam vaginanya. Saya perlahan-lahan memperlambat, menikmati beberapa saat ketika penis saya bersarang di vagina Rani.

Perlahan aku memindahkan pantatku ke atas dan ke bawah menembus lubang di ayam Rani. Gerakan saya menjadi lebih cepat dan lebih cepat membuat tubuh Rani berayun di pangkuan saya. Ada erangan kenikmatan dari mulut Rani. Beberapa kali dia harus menjerit sedikit ketika penisku yang membesar menyentuh ujung rahimnya. Sementara dua gundukan di dadanya bergoyang tak menentu. Tanganku meraih dua gundukan dan meremasnya perlahan.

Beberapa menit kemudian sesuatu terasa tersedot di batang kejantananku. Mungkin sudah waktunya bagi saya untuk orgasme. Dengan napas panjang ditemani oleh saya dan Rani mencapai orgasme. Saya menyemprotkan sperma hangat saya di vagina Rani. Beberapa saat kemudian Ranipun mengikutinya. Cairan hangat merembes ke dinding vagina hangatnya. Saya menarik tongkat kejantanan saya dari dalam vagina Rani.

Rani dengan cepat berjongkok di bawah lenganku dan menjilati sisa-sisa sperma yang masih menempel di penisku. Sesaat kemudian Rani tersenyum padaku. Senyum penuh kepuasan yang tak pernah dia dapatkan dari suaminya yang tercinta. Saya bangkit dan mengenakan kembali pakaian saya. Saya melihat jam di tangan saya adalah jam sepuluh malam. Saya juga mengucapkan selamat tinggal kepada Rani.

Tapi sebelum saya pergi meninggalkan rumah Rani. Dia memberi saya sesuatu sebagai hadiah. Ponsel baru dan sepeda motor besar. Awalnya saya menolak hadiah itu, tetapi dia berharap saya akan menerima hadiah itu. Demi menghibur hati Rani, saya menerima hadiah yang cukup besar bagi saya.

Saya meninggalkan Rani dengan ponsel dan sepeda motor besar. Hadiah yang mungkin lebih kecil dibandingkan dengan kesenangan seks yang saya miliki saat ini. Dan saya bahkan akan mendapatkan hari-hari berikutnya dengan seorang wanita cantik yang dulunya Bunga Sekolah Menengah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here