Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Saat Tidur Pulas Tidak Sengaja KuIntip Bibiku

Cerita Sex Dewasa Saat Tidur Pulas Tidak Sengaja KuIntip Bibiku

2277
0
SHARE

Cerita Sex – Saya melihat bibi saya tidur tanpa selimut, karena meskipun kamar bibi saya menggunakan AC, AC sepertinya sudah diatur sehingga tidak terlalu dingin. Aku tidur terlentang dan hanya mengenakan kecerobohan pink tipis.

Kecerobohannya terangkat ke atas perutnya, sehingga dia bisa melihat CD mini yang dia kenakan putih tipis, sehingga dia bisa melihat alat kelamin bibinya yang ditutupi dengan rambut cokelat lembut.

Payudara bibinya tidak terlalu besar tetapi terlihat padat di belakang pengabaian yang lembut, naik turun secara teratur. Bahkan dalam posisi yang lemah, tetapi payudara bibi tampak menempel pada puting cokelatnya yang kecil. Melihat adegan yang menggairahkan yang benar-benar Anda rangsang sangat bagus.

Penisku dengan cepat bereaksi segera menjadi keras dan berdiri dengan bangga, siap bertarung. Perlahan, saya duduk di samping tempat tidur dan dengan hati-hati meletakkan tangan saya di alat kelamin bibi kecil yang masih tertutup CD.

Perlahan-lahan tangan saya mulai memukul alat kelamin bibi dan juga di paha atas, yang sangat lembut, lembut dan sangat merangsang. Bibinya yang tampak agak meregang dan mulutnya sedikit tersenyum, mungkin dia bermimpi, dan dia dicintai oleh pamannya. Saya melakukan kegiatan dengan hati-hati, saya khawatir bibi saya akan bangun.

Perlahan-lahan, aku melihat bahwa bagian CD bibinya yang menutupi kemaluannya mulai terlihat basah, dan sepertinya bibinya juga mulai marah. Dari mulutnya terdengar suara mendesis pelan dan tubuhnya menggeliat perlahan. Saya lebih bersemangat melihat pemandangan itu. Saya dengan cepat membuka semua pakaian dan CD saya, dan sekarang saya telanjang. Dicky 19 cm dengan cepat meraih kepalanya mencari mangsa.

Dia meletakkan payudaranya, dia tetap tertidur. Saya tahu bahwa puting dan klitoris paman saya adalah tempat yang paling indah, dan saya tahu itu dari film-film bibiku. Kemudian saya memulai tangan gerilya saya di daerah vagina. Lalu perlahan-lahan aku memotong CD bibiku dengan gunting di sisi tempat tidur bibiku. Sekarang alat kelamin ditampilkan dengan jelas tanpa penutup lainnya.

Perlahan, aku menarik kakiku dari bibiku, sehingga kakinya memanjang. Saya naik dengan hati-hati ke tempat tidur dan paman saya beristirahat. Lutut saya lebar di sebelah pinggul dan diatur sehingga saya tidak menyentuh pinggul. Aku menekan tangan kananku di kasur, tepat di sebelah tangan bibiku, sehingga dia sekarang setengah merangkak di kepala bibiku. Tangan kiriku membawa batang kemaluanku. Perlahan letakkan kepala kemaluanku di bibir bibi genital yang basah. Saya menggosok kepala penis besar saya dengan hati-hati di bibir alat kelamin saya.

Erangan pelan datang dari mulut bibi dan tubuhnya sedikit terentang, tetapi matanya tetap tertutup. Akhirnya, aku menekan kemaluanku dengan lembut ke bibir alat kelamin bibiku. Sekarang kepala alat kelamin saya terletak di antara bibir alat kelamin. Dari mulut bibi, suara desis masih pelan, tetapi tubuhnya tampak gelisah. Saya tidak ingin mengambil risiko, sebelum bibi itu sadar, saya harus mengatasi alat kelamin bibi dengan menempatkan penis saya di lubang vagina.

Karena itu, saya segera memeriksa lokasi penis saya sehingga tegak lurus dengan alat kelamin bibi. Dengan bantuan tangan kiri saya yang terus mengarahkan penisku, aku perlahan-lahan tapi terus menekan kepalaku, sampai kepalaku mulai masuk ke lubang kemaluan bibi. Sejenak aku melihat paha bibi bergerak lebar, seolah-olah itu menyerap hasrat penis ke dalam lubang kemaluanku.

Tubuhnya tiba-tiba bergetar dan matanya tiba-tiba terbuka, dan matanya bingung, dan dia menatapku yang sedang bersandar padanya. Dia membuka mulutnya seolah siap berteriak. Aku cepat-cepat meninggalkan tangan kiriku memegang tanganku dan buru-buru meraih mulut bibiku sehingga aku tidak akan berteriak.

Karena gerakan saya yang tiba-tiba, posisi berat badan saya tidak dapat lagi dipertahankan, dan akibatnya, seluruh berat badan saya terjepit sepenuhnya dengan segera, sehingga penis saya tidak dapat dicegah untuk menembus lubang kemaluan dengan cepat. Tubuh Bibi menghantam bagian atas dan mencoba menutup pahanya, sementara tangannya secara otomatis mendorong ke atas, menolak dadaku. Jeritan keluar dari mulutnya, tetapi dia diborgol ke tangan kirinya. “Aauuhhmm .. aauuhhmm .. hhmm ..!” Keluhan tidak jelas.

Kemudian tubuhnya memudar dengan keras, bibiku tampak sangat terkejut dan mungkin juga karena rasa sakit yang disebabkan oleh erupsi penis besar yang tiba-tiba di alat kelaminnya. Meskipun bibiku sedang berjuang, tidak mungkin untuk memindahkan pinggul karena tekanan dari pinggul.

Karena kaki bermasalah bibiku, penisku merasa bahwa vagina bengkok yang direndam bibiku terasa seperti pijatan dengan otot di vagina bibiku. Ini mengarah pada kesenangan yang sulit untuk digambarkan. Karena absurditas tanggung jawab, maka saya meninggalkan tangan kanan saya yang sedang berbaring di tempat tidur. Sekarang seluruh tubuhku menekan erat tubuh bibiku, aku meletakkan kepalaku di samping kepalaku sambil berbisik di telinga bibimu.

“Bii, bii, ini aku Eric. Tenang, sshheett … shhett ..!” Aku berbisik.

Bibinya masih berusaha melarikan diri, tetapi dia tidak bisa karena tubuh kecil itu terperangkap di bawah tubuhku. Sementara aku masih memegang mulut bibiku, telinga bibiku mengikuti dan pinggulku perlahan-lahan mulai bergerak naik dan turun secara teratur. Tubuh bibi, yang tegang, mulai melemah.

“Bii .., aku akan melepaskan tanganku dari mulut bibimu, selama kamu berjanji untuk tidak berteriak, oke?”

“Riic … Apa yang kamu lakukan …? Kamu telah memperkosa Bibi ..!” Saya tidak mengatakan apa-apa, tidak menjawab apa-apa, hanya pinggul bergerak lebih cepat dan tangan saya mulai memijat payudara bibiku, terutama pada puting yang sudah sangat keras, meskipun wajah bibi itu masih menunjukkan perasaan marah, tetapi reaksi tubuh tidak bisa menyembunyikan Emosi yang mulai membangkitkan.

Melihat keadaan bibi ini, frekuensi permainan saya meningkat lagi. Akhirnya datang dari mulut bibi dengan suara, “Oh … … oh … sshh … sshh … eemm … eemm … Riicc … Riicc …!” Dengan pinggul masih berjalan, tangan saya perlahan-lahan beristirahat di tempat tidur, sehingga saya sekarang dalam posisi yang benar-benar tidak terjaga, seperti seorang pria yang melakukan push-up. Dalam posisi ini, penisku menembus kemaluan Bibi dengan bebas, dan melakukan serangan langsung di lubang Bibi Bibi.

Kepalaku berada di atas kepala bibi yang berbaring langsung di tempat tidur. Kedua mata menatap mata bibi yang menderita buta huruf. Dari mulutnya masih terdengar suara mendesis. Setelah beberapa saat setelah mengkonfirmasi invasi bibiku, aktivitasku berhenti. Setelah mengeluarkan kemaluanku dari alat kelamin bibiku, aku setengah tertidur di sebelah bibiku.

Di sebelah tangan saya mengenai payudara bibi, terutama pada putingnya.

“Eh .., Rick … Kenapa kamu melakukan ini pada bibimu …!” Dia berkata. Sebelum menjawab, aku menarik tubuh bibiku untuk menghadapiku dan memeluk tubuh mungilnya dengan hati-hati, tetapi aku berpegangan erat pada tubuh itu.

Bibirku mencari bibinya, dan dengan amarahku dia benar-benar hancur. Wow ..! Sekarang bibi menyambut saya dan lidah saya menyambut lidah saya, yang menari-nari di mulutnya. Segera setelah saya berhenti menerima saya. Sambil menatap lurus ke matanya yang intim, aku berkata, ”

Tidak disebutkan namanya: Bii .. Sebenarnya aku sangat mencintaimu, Bibi, kau sangat cantik lagi …! “Sementara aku mengatakan bahwa aku mencium bibirnya lagi sebentar dan melanjutkan kata-kataku,” Setiap kali aku melihat bibi jatuh cinta dengan Paman, aku benar-benar merasa cemburu, seperti bibi adalah aku, jadi bibi tidak marah padaku, aku lakukan ini karena aku hanya ingin mendapatkan tante secara keseluruhan. ”

Saya selesai mengatakan bahwa saya menciumnya dengan lembut dan tidak terburu-buru. Kali ini ciuman saya sangat panjang, seolah-olah saya ingin bernafas dan memasuki jiwanya. Ini saya lakukan dengan perasaan cinta yang tulus. Rupanya bibi juga bisa merasakan perasaan sayang padanya, sehingga pelukan dan ciuman dipertukarkan dengan setidaknya penuh kasih sayang juga.

Setelah beberapa saat aku berhenti mencium dan meletakkan punggungku di samping pamanku, sehingga aku bisa melihat seluruh tubuh telanjangku. “Ya, hal-hal yang sangat besar, Ricc! Itu sebabnya bibi merasa begitu penuh dengan tubuh bibi,” katanya, mungkin aku punya yang lebih besar dari pamanku. Kemudian dia mulai memeluknya dan mulai menciumnya.

Ciuman saya mulai dari mulutnya ke lehernya dan kemudian kedua payudaranya tidak terlalu besar tetapi padat. Di bagian ini, mulut saya jatuh dan mengisap kedua payudara, terutama di kedua ujung puting secara bergantian, kiri dan kanan. Sementara pekerjaan saya berlanjut, tubuh bibi saya senang. Dari mulutnya terdengar suara mendesis yang tak ada habisnya.

Saya melanjutkan pekerjaan saya, sampai ke perutnya yang tipis, rata dan lembut. Dapat dipahami bahwa Bibi tidak melahirkan. Berkeliaran sebentar di sini dan kemudian turun lebih jauh, menuju target utama yang terletak di lembah antara paha putih lembut. Pada alat kelamin bibi, segera mulutku menempel erat ke kedua bibir kontol dan mencoba lidahku ke dalam lubang vagina.

Jika kita melihat sekeliling dan akhirnya membersihkan, kita melihat kutukan kecil daging di atas lubang kemaluan. Segera tubuh bibiku gemetar hebat dan meraih tangannya, dan menekan dengan kuat dengan pahanya.

Keluhan panjang keluar dari mulutnya, “Oh … Rick … Oh … Yonak … Riek …!” Sementara saya melanjutkan kegiatan saya, perlahan-lahan saya meletakkan postur tubuh saya sehingga pinggulnya lurus dengan kepala bibiku dan setengah jongkok. Posisi paha persis di depan kepala bibi. Jelas, bibi mengerti bahwa saya ingin, karena rambut paha dibawa oleh bibi saya dan jatuh. Sekarang terasa bahwa kepala penis menembus daging lembut yang hangat.

Ketika ujung lidah bibi saya mulai bermain-main di sekitar kepala ayam saya, perasaan bahagia tiba-tiba menyebar dari bawah dan terus naik ke seluruh tubuh saya, agar tidak merasakan kegembiraan yang merintih dari mulut saya. Melalui pos 69 ini, kami terus bekerja, mengisap, menjilati, seolah-olah kami berlomba untuk saling menyenangkan.

Beberapa saat kemudian saya menghentikan kegiatan saya dan melemparkan punggung saya di sebelah paman saya. Lalu ketika aku berada di punggungku, bibiku menepi, jadi sekarang dia tidur di atas perutnya. Tubuh Bibi perlahan mendorong ke bawah sedikit dan paha bibi saya menyebar.

Kedua lutut dan bokong saya terangkat sedikit, sehingga penis saya didorong di antara bibir alat kelamin bibi saya untuk waktu yang lama dan tetap sangat tegang. Lubang bibi bibi. Singkirkan semua bar saya. “Aah ..!” Keluhan panjang kenikmatan keluar dari mulut bibinya. Aku segera mengguncang pinggulnya dengan cepat karena sepertinya bibiku akan bergegas.

Ante lebih bersemangat dengan keseimbangan ini dengan mengguncang pantat dan kegembiraan atas saya. Aku melihat wajahnya yang cantik, matanya terpejam setengah dan rambutnya yang panjang terurai, sementara payudaranya yang tebal dan kecil terayun di sekelilingku. Ketika saya melihat cermin besar di lemari, pinggul bibi terayun di atas saya. Batang penisku yang besar sebentar tampak menghilang sebentar ketika bibi itu bergerak naik turun. Ini membuat saya lebih menarik.

Tiba-tiba sesuatu yang mendesak dari dalam penisku mencari jalan keluar, dan ini menimbulkan rasa bahagia di seluruh tubuhku. Dia kemudian menaburkan air mani dengan keras ke dalam lubang vagina bibiku, yang pada saat yang sama merasakan kecepatan yang berdenyut dan tubuh di sekelilingku gemetar dan melompat.

Kedua tangan memeluk tubuhku dengan buruk. Pada saat yang sama kami mengalami semua orgasme yang mengerikan. Akhirnya, bibi itu berbaring di tubuhku dengan pincang sementara mulut bibi tampak puas. “Riic .., terima kasih Ric. Bibi benar-benar puas …!” Setelah istirahat, kami pergi ke kamar mandi bersama dan saling membersihkan.

Selama mandi, kami berpelukan dan berciuman dengan tangan untuk memberontak dan memijat satu sama lain, sampai selera makan kami cepat bangun. Setengah menangkap tubuh kecil bibi dan tangan bibi berkeliaran di leherku,

Mengangkat kaki bibiku dalam lingkaran di pinggangku dan dengan meletakkan tanganku di pantat dan meremas, penisku yang tegang kembali masuk ke lubang tusukan kelamin bibi. “Aaughh .. oh .. oh! ..” -Pindahkan pantat bolak-balik sambil menekan ke atas. Dalam posisi ini, di mana berat bibi bersandar sepenuhnya pada alat kelamin yang dipegang terhadap penis, bibi dengan cepat mencapai puncaknya.

“Aaduhh … Riic … Biibii … maa … maa … uu … Keluar … Riic …!” Dengan keluhan panjang disertai dengan gemetaran tubuhnya, Bibi mencapai orgasme, dan intervalnya adalah periode timpang di lengan saya. Itu di lubang Bibi Bibi, aku terus membawanya. Saya membawa bibi saya di tempat tidur.

Dalam kondisi tubuh yang masih basah, saya memperkuat bibi yang pincang dengan sangat bersemangat, sehingga saya mengalami orgasme sambil menekan pantat saya dengan keras. Aku memeluk tubuh bibiku erat-erat ketika aku merasakan air mata terciprat, membentang ke lubang kemaluanku dan mengisi sisanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here