Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Seksinya Tubuh Semok Ibu Ria

Cerita Sex Dewasa Seksinya Tubuh Semok Ibu Ria

692
0
SHARE

Saya sudah menjadi pria yang aneh. Nafsu makan saya hanya untuk wanita STW yang ingin memakai kebaya dan dengan manset. Terkadang saya kehabisan waktu untuk pernikahan hanya untuk melihat wanita mengenakan pakaian ini. Bahkan jika tidak ada pernikahan, saya pergi ke tempat hiburan tradisional (ronggeng) di mana penari dan penyanyi mereka memakai Kibaya dan tur.

Suatu hari saya pergi ke Karawang suatu hari untuk mencari ronggeng untuk hiburan, dan saya sangat menikmatinya meskipun saya harus melihat riasan seperti rumah ini. Kehidupan seperti itu terkadang membuat saya tersiksa, tetapi inilah kenyataan hidup yang harus saya jalani dan nikmati. Seperti yang dikatakan orang, keinginan seperti diskusi normal dan sulit saya, terutama ketika datang ke selera. Sebagai manusia normal dan bahkan memasuki usia kepala 4  ini, saya masih mencoba untuk membuat seorang wanita siap untuk menemani saya berpakaian dan berpakaian sesuai dengan keinginan saya.

Saya pernah mencoba menempatkan iklan melalui iklan baris online, dan hampir setahun kemudian saya menerima email pertama saya dari seorang wanita berusia 41 tahun yang menyatakan bahwa dia sangat tersentuh setelah membaca iklan saya dan siap menjadi teman saya, bahkan jika saya harus mengenakan pakaian dan pakaian sesuai dengan keinginan saya. , Dia juga meninggalkan nomor telepon dan berjanji untuk menemuinya seminggu kemudian. Karena saya sudah menikah dan Ms. Riya (nama samaran) menikah, saya berjanji untuk membawanya ke salon di daerah Keburan yang baru.

Hari itu adalah hari Sabtu jam 11 malam. Aku berada di depan salon seperti yang aku janjikan di telepon dan menunggu malaikatku keluar dari salon. Pada pukul 11:45 pagi, Ms. Ria keluar dari salon dan berpakaian dan situasinya besar dan licin (kue Jawa) dan kaya, dia terlihat sangat elegan dan feminin. Saya mengundang Ms. Ria untuk pergi ke sebuah hotel di area Jakarta Selatan untuk lebih banyak privasi untuk chatting, dan saya juga dapat melihat pemilik sebanyak yang saya bisa.

Setibanya di hotel kami berbicara panjang lebar tentang kehidupan keluarga dan kehidupan pribadi masing-masing. Saya memberi tahu Ms. Ria tentang keinginan saya dan mengucapkan terima kasih atas kesediaannya untuk menemani saya. Setelah percakapan panjang, dia meminta Ms. Ria untuk membiarkan saya mencium dahinya.

Ketika saya menerima kenig, ternyata tangan saya ditarik untuk memegang susunya, yang tampaknya sudah mulai mengeras, tetapi tidak punya waktu untuk membuka kebaya. Dia mengatakan kepada Ms. Ria bahwa saya benar-benar mengagumi hanya wanita berpakaian seperti ini, dan terbatas pada melihat dan mencium tanda kasih sayang, tetapi Ms. Ria mengatakan bahwa dia lebih suka pria yang jujur ​​dan tidak tahu berterima kasih dalam masalah seks dan memperlakukannya dengan lembut.

Hal lain yang dia cintai adalah saya memiliki tinggi badan 178, berat relatif 74, dan rambut saya pendek dan berkulit putih, sedangkan Ebu Rhea sekitar 165 lbs 53, 36 bra 36 c, pantat besar dan kulit putih. Selain itu, Ibu Ria merasa terlindungi karena kami berdua sudah menikah, sehingga risikonya minimal karena ada kewajiban di antara kami bahwa masalah keluarga masing-masing harus diutamakan jika ada keinginan dari salah satu pihak dalam pertemuan tersebut. Ibu Ria merasa terlindungi saat dia dalam perjalanan dari salon ke hotel.

Kemudian Ms. Ria bertanya apakah saya bisa memijatnya, jadi saya katakan, tapi itu tidak sulit. Secara kebetulan, saya memiliki lotion yang lembut, tolong pijat saya. Kemudian Bu Ria mengangkat lututnya dari para tetua di tempat tidur sementara aku memijat kakinya, mendapatkan paha yang semakin banyak, dan terkadang mencium dahinya. Ms. Rhea berkata, bisakah kamu membuka kibaya dan tisu untuk memfasilitasi pijatan, kataku, silakan saja, jika kamu pikir itu lebih mudah.

Kemudian Bu Ria hanya mengenakan CD dan bra transparan tetapi rambutnya masih rapi dengan sanggul, aku merasa seperti mimpi untuk melihat keindahan tubuh wanita meskipun gemuk (penuh lemak) tetapi karena aku masih memakai roti yang masih memancarkan aura femininnya, itu membuatku sangat terangsang.

Saya ditawari untuk Ibu Ria jika saya ingin membuka celana dan pakaian saya sehingga saya tidak akan kusut dan saya menuruti permintaannya. Saya mulai memijat lagi dari paha dan kemudian perlahan-lahan mulai di paha, Ibu Ria mulai menyingkirkan geli, tetapi saya masih bisa mengendalikan diri untuk fokus pada pijatan.

Tetapi mungkin karena dia menyelinap masuk, Ms. Ria menarik tangan saya untuk mulai menyentuh susu, yang sekitar 36 derajat Celcius, dan sepadan dengan panjang dan beratnya. Setelah 30 menit pijat, Ibu Ria meminta untuk pergi ke kamar mandi (pipis) sementara saya mencoba menetralkan pikiran saya dengan menonton komedi di TV. Berhadapan dengan seorang wanita seperti Mrs. Rhea, saya harus dapat mengendalikan diri dan membuatnya penasaran, karena seorang wanita terutama STW membutuhkan foreplay yang panjang dan harus menonjol.

Setelah selesai mandi, Ipo Ria meminta untuk melanjutkan pijatan yang ada di belakangnya. Sambil memijat punggungnya, saya mulai mencium lehernya dan kadang-kadang menjilati telinganya, yang ternyata sangat menyenangkan dan napasnya mulai putus. Dia meminta saya untuk membuka ligamennya dan sekarang hanya mengenakan celana dalam saya. Aroma wangi fisik dan aroma kewanitaan membangkitkan gairah saya, tetapi saya masih mengendalikan diri sampai Nona Ria kemudian menjadi mainan seks yang memuaskan, yang penting untuk hubungan jangka panjang.

Tangan kanan saya masih menggosok bahunya, sambil menjilati leher saya sesekali, sementara tangan saya mulai memukul putingnya seukuran marmer, dan membuat Ms. Ria semakin berjuang, dan kemudian berbisik kepada saya bahwa ini adalah pertama kalinya saya merasakan kesenangan dari permainan awal (belaian) berbeda. Terkadang ibu Ria bibir bibir saya dan mengisapnya dengan penuh nafsu, sementara tangan kanannya diwarnai dengan tongkat yang juga mulai tegang.

Karena dia tidak tahan, dia memintaku untuk bergerak duduk di depannya dan sambil mencium bibirku dan mengenai mimpiku yang kanan, dia mulai memukul pipinya yang sudah mulai mengeluarkan dahak. Setelah itu Ibu Ria pindah ke tepi tempat tidur dan membuka lebar pahanya. Aku duduk jongkok dan mulai menjilati sayurannya mulai dari klitorisnya, yang sebesar biji kacang, dan membuatnya duduk tetapi terus menggerakkan bokong dengan kesenangan dan nafsunya. Sambil menjilati klitoris saya, saya bermain-main dengan putingnya yang keras sambil sesekali menekannya. Gerakan tubuh ibu Ria mulai tidak teratur karena, selain menangkap kenikmatan seksual, ia juga mulai meningkat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here