Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Skandal Terlarang Lewat SMS

Cerita Sex Dewasa Skandal Terlarang Lewat SMS

640
0
SHARE

Hari itu, seperti biasa, saya mencuci motor saya, membasahi motor saya dengan sabun dan menggosoknya menjadi busa, dan setelah mencuci dengan air untuk membersihkannya, saya tidak mengeringkannya dengan chamois, tiba-tiba ada pesan teks dari saya ponsel, saya melihat ponsel saya dan kemudian membacanya sms Dari nomor yang tidak ada dalam memori pada ponsel saya, daripada saya pikir nomor ini? Lalu saya membaca isi teks yang berjudul “Halo, apa kabar sayangku?” Saya pikir nomor yang salah, saya tinggalkan sendiri.

Itu adalah malam yang dingin dan agak hujan, tetapi saya masih membawa sepeda motor saya ke jalan untuk menjemput istri saya setelah bekerja, tahu bahwa malam itu dia bekerja lembur sampai dia pulang tidak seperti biasanya. Saya langsung menarik gas untuk mengendarai motor saya.

Ketika saya tiba di tempat kerja istri saya, saya menunggu sampai saya keluar dari tempat kerja istri saya, menunggu sambil memainkan ponsel saya, dan kemudian saya terkejut lagi dengan sms yang muncul di layar ponsel saya, dan saya membuka kembali teks dan membaca “Katakan, mengapa saya tidak menjawabnya? Kirim saya pesan teks, mengapa Anda melupakan saya?”
Saya juga menjawab teks karena saya pikir itu nomor yang salah dua kali saya menjawab, “Maaf, mungkin saya bertanya nomor yang salah!”
“Aku Shinta, mantan pacarmu dulu!”
Saya sangat terkejut dengan pesan teks sebelumnya, dan ternyata dari Shinta, mantan teman saya dulu melakukannya, tetapi yang dia butuhkan adalah mengapa dia sekarang dapat mengirimi saya pesan teks dua tahun setelah kehilangan kontak

Setelah dia meninggalkan saya dua tahun yang lalu karena saya menikah dengan pria lain, hati saya hancur, tetapi saya masih menerima keputusannya karena Shinta mematuhi apa yang diperintahkan orang tuanya karena mereka identik dengan pria yang ia pilih (orang tua).

Saya segera memanggilnya, “Shinta, apa kabar?” Shinta: “Apakah saya baik-baik saja?” Saya segera menghentikan panggilan saya “Shinta, saya akan menghubungi Anda nanti” karena saya melihat bahwa istri saya berhenti dari pekerjaannya dan mulai berjalan ke arah saya.
“Siapa teleponnya? Istri saya berkata, Oh, dia dari teman lama.

Di pagi hari saya pergi ke tempat bisnis saya seperti biasa, setelah saya tiba di tempat kerja, saya segera melakukan pekerjaan seperti biasa.

Jam menunjukkan angka 12, artinya saya mulai beristirahat setelah keluar untuk makan. Aku tetap diam dan memikirkan kejadian yang terjadi semalam ketika aku menulis surat Ma Shinta. Aku berpikir mengapa dia memanggilku lagi meskipun dia sudah menikah dan punya anak.

Ponsel saya berdering lagi dan ketika saya mengangkat ada seorang wanita berkata, “Halo, selamat malam sayang?” Saya juga menjawab “Sore” Oh rupanya Shinta lagi. Kami berbicara tentang ngalor tentang hubungan kami di masa lalu, saya kembali untuk mengingat bahwa saya bersenang-senang dengannya, tetapi saya tidak peduli untuk pergi ke masa lalu sendirian. Lagipula itu tidak akan terjadi lagi, kami berdua sudah memiliki kehidupan masing-masing.

“Deny, apakah kamu masih mencintaiku?” Senang Shinta. Saya terkejut mengapa Anda bisa berbicara seperti ini. “Aku masih sangat mencintaimu, tapi kami sudah berbeda sekarang,” jawabku. Lalu dia berkata, “Dunn, jika kamu masih mencintaiku, aku ingin bertemu denganmu lagi tetapi tanpa sepengetahuan istrimu, aku hanya ingin mempercayaimu tentang keluargaku” Aku tidak bisa menolak karena dia memohon padaku dan hanya berjanji sekali ini saja.
Saya menjawab ya dan saya siap untuk bertemu lagi dengannya.

Sebuah cerita pendek dan panjang yang saya tunggu di tempat yang disetujui di restoran biasa tempat kami pertama kali berbagi, dan kemudian saya melihat seorang wanita mendekati tempat saya. Saya mencermati dan ternyata adalah Shinta. Tubuhnya begitu penuh payudara sehingga, menurut saya, terlalu besar untuk tubuh saya.
Dia bergumam lagi jika kami sudah menikah, dan aku akan sangat bahagia.

“Halo, lamunan!” Shinta memberitahuku, hentikan kesunyian.
“Shin, kamu lebih tampan sejak aku masih jadi kamu,” dia mengganggunya dan dia tampak bahagia.

“Oh ya, kamu ingin bertemu denganku lagi?”
“Kenapa kamu tidak bisa, yah, aku di rumah lagi, niche”
Aku berkata, “Lagi pula aku tidak bercanda”
“Aku tidak senang den”
“Kenapa kamu tidak senang terus mengatakan apa padaku?” “Sementara aku makan makanan
“Aku tidak senang dengan suamiku sekarang dan aku menginginkan kebahagiaan lagi, bu.” Dari masa lalu juga dikatakan Shinta masih mencintaiku

Dia mendengarkan semua hal dalam benaknya saat menjalani kehidupan rumah tangganya. Aku turut berduka mendengarnya. Selama periode ini dia menderita karena suaminya memiliki hubungan dengan rekan kerja. Shinta memberitahuku ma.
Shinta menemukan bahwa dia telah membaca SMS ponsel kepada suaminya. Puncaknya adalah ketika ada transkrip hubungan suaminya, yang isinya adalah “Yang, malam ini, kita akan bertemu di Preanger Hotel, maka saya akan menunggu di lobi pukul 20.00 WIB.”

Shinta kemudian pergi ke tempat kejadian dan melihat dengan matanya sendiri, melihat suaminya bertemu pacarnya, dan keduanya memasuki ruangan. “Jadi, katakan perilaku suamiku,” kata Shinta, menangis. Saya bilang kenapa saya punya istri yang cantik (Shinta) saya masih bisa menipu. Dia segera menyeka air matanya dengan sapu tangan.

Rupanya, kami berdua tidak merasakan percakapan itu dan saya sudah melihatnya pada pukul 22:00.
“Shin, aku akan membawamu pulang dengan baik”
“Tidak, aku tidak mau pulang?”
“Lalu bagaimana dengan anakmu, kan? Letakkan di tempat kediamanmu”
“Aku meninggalkan anakku bersama neneknya, aku hanya tidak ingin pulang?”
“Jadi, kemana kamu pergi malam ini?”
‘Di mana yang penting adalah tidak pulang ke suamiku’
Saya bingung karena jika saya dibawa pulang, istri saya pasti marah.

“Malam ini aku meninggalkanmu di tempat temanku, kebetulan, rumah itu saat ini kosong karena temanku di luar kota?”
“BAIK”

Akhirnya kami tiba di rumah teman saya, saya menelepon teman saya terlebih dahulu, dia ingin meminjam rumahnya ketika dia berada di luar kota untuk tinggal bersama Shinta. Temannya akan kembali ke rumah dalam sebulan.

Saya pulang ke rumah dan melihat sedikit berantakan dan saya sudah dibersihkan dan saya tahu rumah bujangan seperti yang saya katakan.

Setelah semua rapi, saya duduk di sofa dan Shinta mendekati saya dan berkata lagi

“Den, aku benar-benar mencintaimu”
Saya berkata, “Aku juga mencintaimu.”
Mungkin karena situasi kami dan situasi kami pada saat itu sangat mendukung, suatu peristiwa yang seharusnya tidak terjadi.

Aku menatap matanya lebih lama dan kemudian berkata aku mencintaimu.
Saya mulai memeluknya dengan erat dan mulai mencium bibirnya yang merah, dan hati saya sangat kuat dan sensasinya sangat lezat, mungkin karena saya tidak menerimanya untuk waktu yang lama.

Ketika saya menciumnya, dia perlahan-lahan menyingkirkan payudaranya, dan akhirnya pakaiannya gagal. Saya melihat warna pink dan ada renda di sisinya. Aku hanya bersinar ketika Chita melepas CD dan bra-nya.

Shinta berkata dia mencium bibirnya dan kemudian lehernya, “Oh, oh, oh, oh, oh ..” karena aku meletakkan jari tengahku di corongnya.

Setelah basah sedikit bersenang-senang, saya meminta Shinta untuk membuka semua pakaian saya dan menyedot pesawat saya.
dia ingin.
“Oh … oh … ah … oh terus bersinar … sepatumu sangat lezat”
Kami juga melakukan posisi 69 dan saling menjilat kesenangan.

“Oh..oh..oh …. oh .. oh..oh..oh …. haha … oh …” Hanya suara ini yang kudengar dari Shinta dan aku.
“Shin, aku baru saja memasukkan sekarang”
“Ya, sayang, masukkan saja”
Saya juga mengubah posisi kami, dan sekarang kami berhadapan muka, saya mulai memasukkan pesawat saya ke lubang Saleh Shinta. Sleb..sleb..sleb ..Agak sulit untuk masuk, tetapi berkat perjuangannya aku berhasil menembus pantai-pantai kesenangan Shinta.

Saya merasakan kebahagiaan yang tak tertandingi ketika saya menggosok pesawat saya di dinding liang shinta yang lezat. “Ohhhhhhh … .. oh..oh..oh”
Saya melihat Shinta sangat menikmati gesekan itu.

Lama2 saya mempercepat langkah memasuki pesawat saya dan saya mengatakan apa yang Shinta “Sayangnya saya ingin keluar sekarang murni”
“Ya, sayangnya, saya juga ingin ekspansi segera,” katanya.

Shinta semakin ketat dan lebih cepat untuk ditembus
Jadi saya menghabiskan semua sisa energi dan orgasme kita bersama
“Oh..oh..oh..oh..oh..oh …. oh..oh.oh..oooooh ……. ……. ooohhhhh”
Tubuh Shinta dan Shinta memburuk, selain santai.

“Sayang sekali mencintaimu jika kau suamiku”
“Sayangnya, saya juga merasakan fitur yang sulit diungkapkan”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here