Home Cerita Bokep Cerita Sex Dewasa Enaknya dapat cewek yang Hypersek

Cerita Sex Dewasa Enaknya dapat cewek yang Hypersek

360
0
SHARE

Kisah ini dimulai dengan kisah pacaran Lee Linda, seorang mahasiswa yang berbeda dari kampus. Setelah berkencan dengannya selama dua bulan, Linda mengungkapkan sisi kehidupannya yang sebenarnya, dan dia adalah pengikut seks bebas.

Saya belajar tentang sikap ini dari kata-katanya sendiri ketika saya selesai makan bersamanya di sebuah toko khas siswa di Yogyakarta. Pada saat itu, dia mengatakan kepada saya bahwa selama tiga bulan tidak ada yang menyentuhnya, termasuk saya.

Ini tentu saja merasakan kebahagiaan seksual yang diraih oleh mantan pacarnya di hadapan saya. Uang tunai saya terkejut mendengarnya. Dia meluruskan kolom kemaluan dan muncul bahwa dia ingin melompat.

“Kenapa kamu tiba-tiba terangsang seperti ini …?” Saya bertanya.
Dia menjawab: “Saya menghabiskan tiga hari menonton bf dengan teman-teman saya naik ..”, ayolah .., kamu mau ..? “Mencari.

Saya semakin bingung ketika saya mendengar permintaannya tergantung di tangan saya yang manja. Akhirnya, saya memutuskan untuk mengembangkannya, meskipun saya tidak pernah melakukannya dengan wanita mana pun.

Dia tampak sangat senang mendengar bahwa saya ingin menunggu malam itu. Di kepalaku dia mulai membangkitkan pikiran kotor ketika dia membayangkan keindahan tubuh yang montok, langsing, dan penuh (ukuran payudaranya sekitar 32.000).

Segera, saya membawa sepeda motor saya langsung ke tempat kos sudah bebas, dan para lelaki bisa masuk, karena tetangga di sekitarnya jauh dari rumah. Setibanya di rumah kos, saya menghentikan motor saya dan langsung dibawa ke kamarnya.

Teman-temannya mengejek kita naik ketika kita baru saja masuk, “Wow, apakah kamu sekarat ya … setelah kemarin …?” Seseorang berkata dan langsung menerima sorakan dari orang lain.

Dia tetap tenang, sementara Linda tertawa dengan mengatakan: “Biarkan dia pergi …! Orang-orangku juga menginginkan aku ..!”

Ketika saya sampai di kamar, Linda bergegas untuk mengunci pintu dan memukul saya sampai dia jatuh di tempat tidurnya. Dia mulai memukuli bibirku dengan ciuman lembut. Saya tidak punya ide untuk menghentikan pekerjaan ini.

Saya langsung melayani ciuman sengit dengan sangat ganas. Tangan Linda mulai merangkak di pahaku yang masih tertutup celana. Aku juga tidak ingin kehilangan, aku menyergap payudaranya dengan usia yang lembut sementara aku melepas baju demi baju.

Dia akhirnya bangun karena dia melihat saya sangat membutuhkan dan mulai membuka pakaiannya. Dia mulai membantu saya membuka baju saya sampai celana dan pakaian dalam saya pada saat yang sama terpisah dari tubuh saya dan melemparkannya ke tepi tempat tidurnya.

Dan sebaliknya, saya mengikuti pakaian sampai kami benar-benar telanjang. Tanpa pikir panjang, aku melemparkannya ke kasur dalam posisi duduk, dan sekarang wajahnya berada di depan kotak kedewasaan yang berdiri tegak.

“Aku merindukan alat kelamin ..!” Dia dengan lembut mengguncang batang paha.
Saya menggeliat. Ini adalah pertama kalinya belalai seorang Kamelwan diguncang dengan seorang gadis. Saya merasa lebih cepat dan mendesah

Dalam waktu kurang dari dua menit, dia bingung, dan tiba-tiba mulutnya diarahkan ke kolom kejantanan dan mulai menyerapnya. gila..! Sensasi yang tidak biasa. Saya tersentuh dengan memainkan mulutnya, terkadang merokok, bermain dengan gigi, kayu manis, menjilati dan banyak lagi.

Setelah beberapa saat aku mulai merasa sangat marah, aku mengangkatnya ke sisiku, dan sekarang aku berlutut di lantai, sementara Linda sekarang duduk di tempat tidur. Aku tidak tahan mencoba merasakan rambutnya yang telanjang tanpa bulu, karena Linda sepertinya mencukurnya.

Saya mulai bermain dengan vaginanya terlebih dahulu menggunakan jari saya.

“Ahahh … aah … kalau begitu …!” Dia mengerang ketika jari-jariku mulai memasuki area hubungan intim.
Saya mulai bermain dengan nafsunya dengan jari-jari saya, dia mulai berjuang dengan mengangkat pantat.

Belum lama ini, saya mulai menyentuh segala macam jalan di lembah tandus, mulai dari saat saya menggantungkan lidah saya di lubang sampai saya menjalankannya di sebuah gudang yang membuat Linda menggeliat lebih seperti milik pria.

Sekitar 10 menit memainkan kelompoknya, Linda mulai tidak tahan.

“Maaass … meuu … maauu … aku keluar … aaahhh … taruh saja … kopermu … Massa .., uuuh … aaahh ..!” lembah.

Saya tidak peduli dengan rasa sakitnya sampai suatu hari, “Seerr … haaahh … haaahh ..!” Linda meregang untuk merasakan orgasme.

Saya masih meninggalkan lubang kemaluan di siaga, saya masih bermain dengan lubang dengan jari saya. Linda masih berjuang. Barti langsung menyergap, bergetar dan dikulumnya dengan penuh semangat. Saya sedikit kesulitan karena sepertinya Linda mencari tahu saya.

Akhirnya, saya letakkan di punggungnya, dan saya mulai mengarahkan belalai jantan yang masih sangat tegang kepada kelompoknya, dan “Slepp ..!”

Ketika roketku terisi penuh, Linda berseru, “Haha … Maaasss … kocok …!” Dia mengerang manja.

Saya hanya menuruti kata-katanya, dan mulai mengguncang pinggul dan menyodok lubang kebahagiaannya dengan penis jantan. Erangan yang terluka datang bergantian dari mulut kami.

Sampai akhirnya Linda menjadi semakin tidak teratur, saya tahu dia menginginkan orgasme lagi. Melihat gejala-gejalanya, gerakanku dengan cepat dipercepat hingga akhir, “Serr .. serr .. serr ..!” Cairan itu keluar dari lubangnya.

“Whoa … pergi dulu … huhho … huh .. Haha, tidak … jungkir balik mas ..! Biarkan dia pergi ..”
Saya tidak menarik penisku dan segera merasa bahwa batang jantan mengisap vagina dan kegilaan ..! sangat menyenangkan.

Tak lama kemudian, saya berbaring di tempat tidur dalam posisi lemah. Sekarang Linda berada di atas dalam posisi duduk, di mana tongkat bergetar dan kembali ke kutub kemaluan.

“Tidur …!”
“Oh, liangmu benar-benar bagus. Katakan …!” Saya bilang.
“Kamu juga membuatku gila, Mas …!” Dia bilang dia membalikkan tubuhnya ke atas dan ke bawah.

Tanganku tidak berdiri tegak, dia meraih payudaranya dan kukulum, mengisap payudaranya secara bergantian sementara dia mulai menekan belokan tanpa henti. Kecenderungan Linda semakin kuat dan terpelintir. Saya mulai tidak berdiri, karena ini adalah posisi yang paling saya cintai, karena tangan dan mulut saya tidak akan berhenti di tubuh wanita yang paling saya cintai, payudara.

Setelah sekitar 15 menit, kami saling mendorong keluar dari nafsu, dan pada akhirnya sepertinya saya tidak bisa lagi menahan keinginan saya untuk meledakkan lava.

“Saayy … aku ingin keluar Saayy ..!” Saya sudah mengerang.
“Tunggu aku, Massss … aku akan mengganggunya …!” Kata Linda, yang membuatku kaget sampai mati dan langsung membayangkan betapa baiknya menjabat tangannya ketika dia ingin orgasme.

Tidak lama kemudian, dia merasa bahwa paha Linda semakin kencang, dan gerakannya semakin tidak teratur, sementara juga mulai merasa nyaman. Segera dia merasakan batang paha dengan cairan mengalir dari rahimnya sementara Linda tampak memutar tidak teratur.

Saya juga merasa tidak ingin keluar pada saat itu.
Linda, keluarlah dariku juga …! Saya memohon untuk memeras payudaranya yang sudah matang.

Segera, batang jantan bergetar dan basah dengan air liurnya, millet dan kecil saat dia makan es krim. Belum semenit sejak air mani bocor di lehernya sementara jantung berdebar terus. Dia kemudian membersihkan poros roket dengan tongkatnya.

“Aku ingin tinggal di tempat tidur lagi, oke?”
“Aku juga menginginkannya lagi Misa ..!” Katanya dengan ciuman lembut di bibirku.

Sejak itu saya mulai kecanduan seks dan tidak pernah ragu untuk melakukan hubungan seks. Kami melakukannya tiga kali sehari. Faktanya, kami hanya memiliki 10 hari seks oral, dan ingat bahwa Linda ada di sana.

Tapi petualangan seksual saya tidak berhenti di situ. Sekali waktu, mainan seks kami divaksinasi oleh ibu Linda dan dua temannya.

Bahkan ketika Linda lulus dan kembali ke kampung halamannya, saya masih terus bermain di rumah batin Linda karena setelah kepergian Linda, dia menjadi nyonya raja batin Linda dan teman dari rumah batin Linda yang juga berbagi dengan kami seks. Anda benar-benar kecanduan.

Adapun pengalaman saya dengan teman batin Linda dan rumahnya, saya tidak bisa lagi memberi tahu Anda, karena saya selalu sangat bersemangat ketika membaca tulisan di situs ini. Demikian pula, saya menjadi seperti “cacing panas” setelah menulis cerita ini, dan sepertinya saya setelah ini harus masturbasi, karena saya meras

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here